Tampilkan postingan dengan label teknil sipil. Tampilkan semua postingan

Hai! Nama aku Akhria Meinasari, kalian boleh manggil aku Meina. Aku lahir di Denpasar tapi tinggal menetap di Bandung. Kali ini aku sudah j...

Hai! Nama aku Akhria Meinasari, kalian boleh manggil aku Meina. Aku lahir di Denpasar tapi tinggal menetap di Bandung. Kali ini aku sudah jadi mahasiswa loh. Tepatnya, aku kuliah Jurusan Teknik Sipil program studi Teknologi Konstruksi Bangunan Gedung di Politeknik Negeri Bandung (Polban). Sebenernya, untuk masuk ke polban sih butuh perjuangan lebih buat aku. Karena aku emang orangnya males banget buat belajar tapi punya cita - cita yang tinggi.

Awal Mula

Pada awalnya aku selalu bercita cita ingin masuk ke sekolah favorit. Jujur, aku masuk ke SMAN 17 bandung dengan terpaksa. Tapi lama lama mungkin sudah terbiasa sama lingkungannya, juga karena banyak temen smp yang masuk sma ini jadi yaa seneng seneng aja.

Trus waktu kelas 11 udah ditanya, mau kuliah kemana? Jujur, aku bingung jawabnya. Aku gaada motivasi buat kuliah kemana. Pengennya sih ITB, tapi sebenernya aku juga ga yakin sama diri aku sendiri. Trus aku ikut les bimbel, tapi lesnya juga ga serius. Malah kadang - kadang saking malesnya aku malah diem dirumah temen haha. Jangan ditiru yaa teman teman.

Pas aku naik ke kelas 12, ada yang nawarin "Mau ikut bidik jurusan ga? Biar kamu tau kamu cocoknya kuliah dimana". Kebetulan aku agak tertarik tuh. Yaudah aku coba ikutan kan. Pas ngeliat hasilnya cukup mengagetkan soalnya saran buat jurusan ipa tuh teknik mesin, teknik sipil, dan (aku lupa yang jelas sama teknik). Aku mikirnya kalo mesin pasti cowo cowo semua, kalo teknik sipil aku gatau. Trus yaudah aku coba searching. Yang aku tangkep waktu itu sih "kalo arsitek yang ngegambar bangunannya, kalo sipil yang ngebangun bangunannya". Yaudah lah fix ke jurusan ini aja di ITB, kedengerannya kan kaya yang keren gitu soalnya hehe.

Terus aku coba ikut tryout kemana mana pilihan pertamanya selalu FTSL ITB dan pilihan keduanya Teknik Sipil IPB. Tapi ngeliat hasilnya ga pernah memuaskan. Aku ga begitu belajar buat un tapi aku belajar buat sbmptn.

Daftar Sebanyaknya Selagi Masih Bisa


Aku coba tes kemana mana. Sempet daftar STAN karena disuruh orangtua. Baru tes tulis udah ga lulus:( tapi emang gaminat juga jadi biasa aja.
Trus disuruh daftar ke Telkom University jalur tes gelombang I, katanya jaga jaga takut ga lolos kemana mana. Trus karena disuruh milih 5 jurusan, yaudah aku pilih aja semua jurusan S1 haha. Lulus sih, tapi ga diambil karena emang ga minat di jurusan telekomunikasi.

Lalu, aku daftar SNMPTN. Daftarnya Teknik Sipil UPI dan ga lolos. Aku ga ngerasa sedih sih karena aku yakin di sbmptn pasti bisa! Dulu emang aku terlalu percaya diri:(

Waktu pertengahan bulan mei sempet kecelakaan motor, tangan kanan diperban gabisa digerakin. Bingung nanti SBMPTN akhir mei gimana. Trus pas udah beberapa hari aku minta lepas perban. Langsung ke tempat les maksain buat ikut tryout. Hasilnya ga jauh beda sama yg sebelumnya:( Trus lama lama tangan sembuh, walaupun masih suka keram keram dikit kalo nulis banyak tapi maksain aja demi SBMPTN.

Aku ikut PMDK Polban juga jurusan Teknik Sipil tapi ga lolos:(
Giliran pas hari-h SBMPTN yang bertepatan sama ulangtaun, aku berharap aja semoga hari itu hari keberuntungan. Ternyata tesnya susah. langsung ngedown, ga percaya diri lagi. Udah yakin "ini pasti ga lulus". Bingung kalo ditanya orangtua tesnya gimana, mau jawab apa? Pokonya setelah itu bener bener ngedown.

Daftar UP


Trus disuruh ikut tes Univ. Pertamina. Ga bersemangat. Pas pengumuman ga lolos biasa aja.
Emang udah males ikut tes tes lagi, tapi disuruh sama orangtua ikut tes ke Polman dan Poltekkes. Aku cari cari alesan buat gaikut tapi dipaksa ikut. Katanya masalah lulus engganya ya gimana nanti.
Aku daftar Polman h-3 tesnya. Yang daftar Polman jalur tes dari SMAN 17 Bandung ternyata cuma berdua. Udah sedikit ada motivasi buat tes tapi ga belajar sama sekali. Soalnya cuma matematika, fisika, b.inggris. Pas ngerjain matematika sama b.inggris sih lumayan bisa ngejawab, tapi pas ngerjain fisika yaallah gangerti apa - apa:( Pulang udah dalam keadaan terpasrah.

Mencoba Poltekkes dan Polman


Lalu, seminggu kemudian tes Poltekkes dan pengumuman tes Polman. Pas lagi sahur cek pengumuman Polman ternyata aku lolos tahap I. Seneng banget rasanya walaupun baru di tahap I. Tapi temen aku ga lolos. Jadi dari sma yang lolos cuma aku doang. Jadinya kemana mana sendiri:( Lalu, setelah aku tes Poltekkes langsung pergi ke Polman buat daftar ulang.

Aku bodo amat sama tes Poltekkes karena emang ga belajar sama sekali trus udah mikirnya "Polman ada harapan". Tapi malu juga sih soalnya kan tes Poltekkes pake kemeja dan rok, trus pas ke Polman masih pake rok. Sedangkan disana cowo semua, jadi malu:(

Pas daftar ulang, ternyata tes tahap II itu 3 hari berturut turut. Dari mulai tes fisik, wawancara, skolastik. Nah, semenjak itu jadi aku tiap hari setelah sholat subuh lari keliling komplek. Capek sih, tapi harus semangat! Trus aku coba cari tau tes skolastik itu apa. Ternyata, skolastik itu kata TPA tapi ada tambahan gambar teknik sama fisika dasar. Aku bingung. Kalo TPA masih bisa, tapi gambar teknik itu apa juga aku gatau. Fisika dasar juga gabisa. Tapi gapapa, aku mencoba berfikir positif.

Kebetulan, hari tes fisik Polman bertepatan sama pengumuman Poltekkes. Pas sahur cek pengumuman Poltekkes ternyata aku lolos tahap I. Orang tua aku pada seneng. Soalnya "masih ada harapan".
Akhirnya setelah aku tes lari di sabuga, aku langsung ke Poltekkes untuk daftar ulang. Kan tes Polman tuh tgl 24,25,26 trus tes kesehatan Poltekkes tgl 27. 4 hari berturut turut gabisa istirahat bener bener.
Besoknya, aku tes wawancara Polman. Agak canggung sih soalnya gapernah di wawancara kaya gitu sebelumnya. Pas besoknya lagi, aku deg - degan karena takut sama fisika dasar. Ternyata semuanya susah:( Malemnya, aku disuruh puasa tapi makannya gaboleh lebih dari jam 10 malam. Trus besoknya, subuh - subuh aku udah janjian sama temen yang lolos juga tahap I Poltekkes. Trus kita dicek darah, tes urin, rontgen, dll.

Akhirnya setelah tes kesana kesini tinggal nungguin pengumuman. Yg pertama tes Palman ga lolos tahap II. Sangat mengecewakan padahal udah bolak balik kopo-dago:( trus SBMPTN ga lolos, trus Poltekkes jadi lolos cadangan.

Kondisi Bingung Pasti Ada, Tapi Yang Penting Tetap Semangat


Bingung kuliah kemana, satu satunya harapan tinggal tes SMB Polban. Aku ikut tryoutnya. Sedikit kebayang sama soalnya tapi tetep males belajar. Seminggu sebelum tes aku malah main ke dufan sama temen temen. Bener bener gaada motivasi belajar. Lalu, ada belajar bareng di SMAN 18 Bandung. Coba ikut sekali tapi ga serius. Tapi akhirnya aku coba - coba ngerjain matematika dan kimia. Ya, walaupun cuma sedikit tapi ternyata berguna.

Pas hari-h SMB Polban, aku deg degan banget. Suasana tes tegang, mendadak hari itu serasa lebih dingin dari biasanya. Hari itu aku ngerasa yakin lah pasti bisa.

Waktu itu pengumuman dipercepat, satu hari lebih cepat dari yg ditentukan. Waktu itu aku ga berani buka. Aku mau sholat duha dulu soalnya haha. Pas dicek ternyata Alhamdulillah lolos! Aku langsung peluk mamah, mamah langsung nangis. Perjuangan aku tes kesana kesini ga sia-sia. Yang aku tau, perjuangan gaakan ngekhianatin hasil. Walaupun cuma belajar sedikit, tapi setidaknya ada motivasi lah haha. Buat temen - temen, jangan dicontoh ya sifat aku yang males belajar. Kalian harus ada motivasi! Karena berawal dari motivasi, maka akan ada keinginan untuk belajar. Kalau sudah ada keinginan untuk belajar, mau jurusan apa pun pasti bisa! Semangat yaa, jangan lupa selalu ingat Allah. Doa yang terpenting. Apalagi doa orangtua. Kalau gagal, bangkit lagi dan lagi. Karena gagal bukan akhir dari segalanya.

Dari semua rangkaian tes yang udah aku jalanin, aku jadi dapet kenangan baru, pengalaman baru, dan kenalan baru. Kita bida belajar dari kegagalan ini. Makanya, kalian juga harus semangat ikutan tes tes lagi kalau ga lulus yaaa. Karena yang terbaik selalu ada belakangan haha.
Terimakasih kepada Allah SWT yang telah menempatkan saya di tempat kuliah yang terbaik untuk saya, terimakasih kepada orangtua juga keluarga yang telah memfasilitaskan dan selalu mendukung saya disaat terpuruk, guru guru SMAN 17 Bandung yang telah memberi wawasan tentang banyak hal, guru guru di tempat les GO Kopo yang sabar ngajarin saya walupun banyak nanya, sahabat dikelas X Mia 2 yang jadi temen main dan buat aku betah di 17, sahabat dikelas XI XII Mia 6 yang saling mendukung dan mendoakan satu sama lain, sahabat di tempat les yang udah berjuang bareng bareng yang sampe tiap hari ke tempat les semoga kita sukses dan doa selalu menyertai. Amin.

Sekarang aku resmi menjadi bagian dari keluarga Himpunan Mahasiswa Teknik Sipil (HIMAS) Polban. Aku tunggu ya cerita kalian di lain waktu. Terimakasih.