Tampilkan postingan dengan label STAN Cerita Perjuangan. Tampilkan semua postingan

Haloha… Perkenalkan, nama saya Allan Andreas Marbun. Panggil aja Allan atau Botak. Saya alumni SMAN 17 Bandung tahun 2017 dan itulah alasan...

Haloha… Perkenalkan, nama saya Allan Andreas Marbun. Panggil aja Allan atau Botak. Saya alumni SMAN 17 Bandung tahun 2017 dan itulah alasan kenapa saya diperbolehkan nimbrung di blog ini. Saya sangat berterima kasih kepada akang-teteh yang bisa kepikiran untuk buat blog ini, karna lewat blog ini kita bisa tau banyak pengalaman alumni sman17 yang bisa diambil hikmahnya oleh siswa yang masih berjuang di sman17. Btw saya pun ketika masih berjuang dulu, sempet ngebuka blog ini dan memang sangat menginspirasi. Duh, jadi kangen masa-masa berjuang di SMA (
Nah, saya disini mau ngasih sedikit(meureun) pengalaman saya dari awal masuk 17 sampe jadi alumni. Semoga bermanfaat.
DAFTAR SMA
Sebenernya ketika masih SMP, SMAN17 bukanlah sma yang saya impikan sedikitpun. Kalian taulah ya, SMA favorit di Bandung kan angka sekolahnya ga lebih dari 10. (ex: 1,2,3,4,5,8,….<10) Tau lokasi SMAN 17 pun engga. Saya awalnya mau banget masuk SMAN 3 Bandung. Ya jelaslah, siapa juga yang gamau, ya kan? Tapi saya punya satu alasan. Sejak SMP saya udah di”doktrin” sama orang orang di sekitar saya, “kalo kamu bisa kuliah di ITB, nanti nyari kerja ga susah + ada kebanggaan didalamnya.” Nah dari situ saya udh mulai pingin banget kuliah di ITB dan banyak orang bilang alumni SMA yang banyak masuk ITB itu adalah alumni SMAN 3 Bandung. Bahkan ada yang bilang (gatau bener gatau engga) kalau pernah ada 1 kelas di SMAN 3 Bandung yang semuanya lolos ke ITB. Ya gila lah ya. Itu mah namanya pindah kelas ke ITB. saya akhirnya makin terpacu untuk berjuang agar masuk ke SMAN 3 Bandung. Atau kalau ga sanggup pun, setidaknya dapet SMA favorit.
Jeng jeng…. Singkat cerita, nem SMP diumumkan. Ternyata saya hanya dapet 34,75. Sedangkan ekspektasi, saya ngiranya dapet >37 (kepedean banget sih). Dari situ mulai ngedown, karna diliat dari tradisi setiap taunnya, SMAN 3 Bandung passing gradenya 37an. Ditambah lagi dengan masalah lain, yaitu SISTEM RAYON. Jadi maksud rayon disini tuh, siswa yang daftar ke SMA yang deket rumahnya bisa dapet tambahan poin. Lah gua, yg rumahnya di kabupaten mau berbuat apa?????? Yang ada dapet nilai minus, bukan tambahan. Ditambah lagi masalah kalo pendaftar yang rumahnya di kabupaten, hanya boleh milih 1 pilihan dan itupun kuota nya dibatasi (kalo ga salah 10% doang). Seorang yang baik hati seperti saya pun akhirnya ngomong kotor juga. Saya ngomong, “f*** you pemkot!!!” ya karna mereka(pemkot) yang nyiptain peraturan itu. Ditambah lagi rumor yang beredar bahwa katanya, pak walkot Ridwan Kamil sengaja membuat peraturan itu untuk anaknya. Kenapa anaknya? Ya karna anaknya seangkatan sama saya. Dan *mungkin* karna rumah nya deket SMAN 3 Bandung, anaknya bisa dapet nilai+++++++++++ and finally, bener weh anaknya masuk ke SMAN 3 Bandung. Saya sih gamau berprasangka buruk, tapi yabegitulah rumor yang beredar pada saat itu. Ditambah lagi ayah saya sakit (maafkan jadi curhat).
Intinya, saya akhirnya masuk sman 17 tercinta. Dengan segala kakuatan, saya coba terus menerus untuk menerima kenyataan(lebay sih). Awal awal sih ngerasa gengsi. Sekolah kluster 3 + lokasinya belakang pasar. Tapi saya dapet motivasi dari banyak orang. Paman saya pernah bilang, “Lan, mending jadi bos di kantor kecil, daripada kamu jadi bawahan di kantor besar.” Yang artinya, kamu gamasalah sekolah di sekolah yang ga favorit, yang penting kamu bisa jadi yang terbaik. Kalau kamu di SMAN 3, belum tentu kamu bisa bersaing dengan yang lain. Kalo seandainya kamu bisa bikin 17 nantinya jadi SMA favorit, itu lebih membanggakan lagi, Lan.” Yoweslah, kubangun kembali tekadku untuk berusaha mencapai tujuan, yaitu menjadi yang terbaik dan bisa lolos ke ITB. Tapi, namanya abg, tetep aja saya terlena. 
Kelas X : kalo ngomongin kelas X sih ga terlalu berkesan ya. Karna masih bocah labil gitu. Saya masih sering main ke warnet, ekskul, dan kurang aktif di kelas walau saya jadi KM. Semua itu saya lakukan karna kemakan omongan orang yang omongannya ini nih kurang jelas kalau menurut saya. Bisa bikin orang salah tafsir. Omongannya adalah, “kalo mau keterima undangan, nilai harus stabil kalo bisa naik.” Saya salah mengaplikasikannya. Pola pikir saya adalah yaudah deh saya wolesin aja kelas X, biarpun nilai kecil yang penting nanti kelas XI bisa naik dan naiknya ga susah. NAH itutuh salah banget guys!!! Apalagi di sekolah yang ga favorit kaya 17. Yang ada juga, seharusnya saya mulai fight dari awal semester, layaknya teman saya, lulusan terbaik 17’17 “Wardani”(maafin nyebutin nama orang sembarangan). Tapi bener guys, kalian harus ikutin teteh Wardani ini. Cara bagaimana dia berjuang dari awal sampai akhirnya keterima di ITB lewat jalur undangan(yang nantinya semoga beliau bisa menulis di blog ini juga). Kalo bisa fight dari awal semester kenapa engga? Kenapa ga yakin kalo bisa pertahanin nilai bahkan menaikkannya? Kalo anda lakukan usaha terbaik, pasti hasilnya baik juga kok. Ditambah juga doa dong ya yang pasti. Yah intinya jangan ditiru bagaimana saya memulai sekolah di 17 guys. Buat kalian para pembaca yang masih duduk di kelas X, saya sarankan mulai serius dari sekarang, tapi santai. Ekskul bolehboleh aja, tapi tetep akademik yang terutama. Emang bener sih kalau masa sma ga akan keulangi lagi. Tapi yakali anda mau mengakhirinya dengan “sad ending”(ga lolos ptn). Itumah sama aja dengan boong. Bayangkan aja….. Kalian punya kesan indah di masa SMA + lolos PTN lewat jalur undangan. KURANG BAHAGIA APALAGI COBA!!!?
Kelas XI : Buat kelas XI, masamasa kalianlah yang perlu diwaspadai. Pengalaman saya di kelas XI cukup campur aduk. Saya mulai ga aktif ekskul. Saya mulai nyari cara buat keluar OSIS, yang sebenernya saya pingin banget jadi FOLBAS(sebutan untuk alumni anggota osis). Yang lain jangan tiru saya ya. Saya orangnya gabisa ngatur waktu. Jadi, akhirnya saya berhenti seenaknya ditengah jalan dan itu gaenak banget guys. Serasa di jalan lagi haus banget, ada minuman yang minumnya pake sedotan. Tibatiba ketika kamu baru nyedot setengah sedotan, kamu kepleset dan minumannya jatuh, tumpah semua. Kan damn banget! Yah intinya pintar pintar atur waktu. Harus bisa bikin skala prioritas. Dan ingat!!! Hanya Semester di kelas XI dan semester 5 nantilah yang bisa kalian(siswa/i kelas XI) perjuangkan untuk bisa keterima di undangan. Jangan banyak leha-leha. Tetap akademik nomor 1.
Kelas XII : Masamasa kelas XII ini memang masa perang habishabisan. Karna ngeliat rapot ga bagus (ada yang naik turun*nilainya), saya mulai cari info-info tentang SBMPTN. Saya mulai cari senjata buat masa tempur pada tanggal 13 Mei 2017. Saya mulai fokus les, dan saya orangnya gabisa nahan nahan suatu info berguna ke orang lain(ex : info mengenai susahnya SBMPTN). Saya langsung bagikan semua info tentang sbm yang saya dapet dari les ke temen temen saya. Reaksinya beragam, ada yang kaget karna baru tau fakta susahnya sbm, dan ada juga yang EGP. Tapi saya tetep sebarin infoinfonya kesiapa saja. Siapa tau ada yang sadar dan mau mulai untuk belajar. Sekalian nyari temen belajar. Btw saya orangnya gabisa belajar sendiri. Fyi, saya jarang banget belajar di rumah. Paling lama hanya 30 menit. Selebihnya yang ada ngantuk. Makanya kalo disekolah saya maksimalin. Saya tanya banyak pertanyaan ke guru walau saya tau jawaban dari pertanyaan saya. Semua itu untuk satu tujuan. Yaitu menhidupkan kembali kelas yang membosankan wkwk. Kadang kadang diselipin candaan, supaya semua temen pada cenghar lagi. (apalagi pelajaran Jerman) HAHA. Dan itu berguna guys. Setiap materi pasti ada yang nyelip. Dan akhirnya pas ulangan saya ga kewalahan dan dapet hasil yang cukup memuaskan. Saya memulai cara itu sebenarnya udah dari kelas XI. Maka dari itu, dari kelas XI, saya gapernah keluar ranking 3 besar. Asli ieu mah guys. Plis kalo gangerti mending tanyain. Kalo ngantuk di kelas, usahakan interaksi dengan guru (jangan temen). Intinya kalian harus aktif. Kalo kalian aktif, pasti banyak dikenal guru. Dan percaya atau tidak, itu ada poin plusnya guys. Bangun komunikasi yang baik dengan guru kalian. Aktiflah bertanya tapi tetep respect. Karna ada aja guru yang ga sanggup nanya pertanyaan kita wkwk. Tapi itu tipe belajar saya ya. Ada aja orang yang belajarnya kudu sepi. Pinter-pinter aja bangun suasana yang cocok buat kalian.
Karna cara belajar saya yang seperti itu, awal semester 6 saya mulai nyari cara buat bikin kelompok belajar. Salah satunya yang tadi. Saya bagikan info mengenai sulitnya ujian SBMPTN dan ternyata itu berhasil. Ada juga yang sadar wkwk. Akhirnya terbentuklah kelompok belajar yang bersifat fleksibel. Jadi, kelompok ini seperti belajar di kelas. Hanya saja, gurunya adalah temen temen kita, bahkan kita sendiri. Satu orang yang punya ilmu, akan mengajarkannya di papan tulis, sementara yang lainnya memperhatikan sekaligus berargumen.
Ada satu saat ketika kelompok belajar ini mulai terlihat membosankan oleh temen yang lain, saya mulai nyari cara supaya semua temen ini semangat mengikuti kelompok belajar ini. Akhirnya saya sebarkan rumus rumus kimia/mtk dalam bentuk lagu yang saya dapet dari tempat les saya. Dan itu sedikit berhasil. Jadi, ada satu masa sebelum memulai belajar bareng, kami nyanyiin lagu rumus itu cuma buat bakar semangat. Ada gunanya juga guys. Pas ulangan kimia, banyak banget terdengar gelombang suara nyanyian lagu rumusnya wkwk.
Intinya, kenali dahulu diri anda. Bagaimanakah tipe cara belajar anda? Kalo udah nemuin cara yang nyaman, coba lakukan dan pertahankan.
Nah, biar sekaligus saya kasih tau aja info mengenai SBMPTN. Simak yap!
SBMPTN (Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri)
Namanya aja BERSAMA guys. Ya pasti raramean lah. Jadi, kalian kalo mengikuti jalur ini, akan bertanding dengan seluruh peserta SBMPTN dari sabang sampe merauke. Bedanya sama SNMPTN? Kalo SNMPTN itu jalur undangan. Kalian ditandinginnya hanya siswa satu sekolah saja. Tapi kuota setiap sekolah bedabeda guys. Dari pengalaman angkatan sebelumsebelumnya, 17 rata rata yang masuk ITB lewat undangan hanya 1-2 orang guys. Jadi kalo mau masuk ITB lewat undangan, ya kudu EDANkeun rapotna. Kudu ranking 10 besar seangkatan. Tapi untuk kelas 12, gausah berharap berlebihan sama SNMPTN. Fokus aja SBMPTN. Nanti kalo ga lolos kaya saya, sakitnya bener bener sakit guys. Duh, maaf jadi melenceng ke jalur undangan. Nah, saran saya untuk kelas 12, kalian jangan fokus ke UN, tapi ke SBMPTN. Kenapa? Karna soal-soalnya beda kelas guys. Nih faktanya saya kasih tau.
Tingkat kesulitan suatu soal :
C1
C2
C3
C4
C5
C6
UN

SBMPTN

Jadi, kesimpulan dari tabel diatas adalah, soal yang tersulit di UN adalah yang termudah di SBMPTN. Jadi, bayangkanlah kalau kalian udah bisa SBMPTN, betapa mudahnya UN. Tapi sebaliknya, kalo kalian udah ngerasa bisa UN, belum tentu kalian bisa SBMPTN.
Jadi, saran saya strateginya jangan sampe salah. Fokusnya ke SBMPTN, bukan ke UN. Karna kalo udh bisa SBMPTN, secara otomatis UN pasti bisa. Tapi itu ga gampang guys. Perlu persiapan yang sangat matang. Karna soal SBMPTN itu komplex. Biasanya kalo soal UN kan soalnya mengenai 1 bab. Kalo tentang trigonometri, ya soalnya seputar trigonometri. Tapi kalo SBMPTN beda lagi guys. Satu soalnya bisa mencakup 2-3 bab. Kita dipaksa untuk menganalisis soal terlebih dahulu. Maaf ya, bukan maksud nakut nakutin. Tapi lebih baik kalian tau faktanya, dan bisa prepare dari sekarang sebelum terlambat.
Fyi, saingan anda di jalur SBMPTN bukan hanya yang seangkatan loh. Tapi digabung sama alumni 3 angkatan yang lalu. Karna kalo seseorang ga lolos sbm di tahun dia lulus, dia bisa nyoba sebanyak 3x lagi di tahun-tahun berikutnya. Lebih banyak saingan lagi guys. Harus persiapin dari sekarang. Dan yang parahnya lagi, faktanya tidak ada perbedaan kuota antara siswa yang lulus di tahun tersebut dengan alumni. Jadi bayangin aja, selama 1 tahun kamu duduk di kelas 12 dengan banyaknya ujian (US,Uprak,UN,USBN), waktu kamu kepotong sama banyak kegiatan sekolah, sedangkan di sisi lain, para alumni sedang mempersiapkan dengan matang selama 1 tahun bahkan 2-3 tahun untuk bersaing denganmu. Yah, secara logika pasti kamu kalah lah. Jadi, bener bener harus serius guys. (khususnya kelas XII)
Dan yang namanya belajar, harus ada motivasi. Namanya belajar, ya harus dimulai dari adanya niat dulu. Buat yang pacaran, jadikanlah pasangan anda sebagai motivasi anda belajar. Apalagi cowok. Jangan mau kalah dari cewek. Emansipasi bolehboleh aja, tapi tetap lelaki harus selalu di depan. Buat yang jomblo, berbahagialah kalian karna bisa dengan mudah fokus belajar. Jadikan orang tua anda sebagai motivasi belajar. Dan jangan pernah lupa minta doa restu orang tua kalian. Karna itu ampuh banget. Percaya deh.

Pesan terakhir dari saya, jangan terlalu berharap. Kalau harapan anda tidak kesampaian, itu bisa jadi sedih banget. Sama halnya dengan saya guys. Mimpi 3 tahun saya akhirnya hanyalah menjadi mimpi di hati. Walaupun saya udah ngebuktiin kalo saya sanggup lolos ke ITB lewat jalur SBMPTN, saya tetap gabisa lupain segala peran ITB untuk kehidupan saya selama sekolah. Saya akan selalu ingat, bahwa ITB lah yang menemani saya di setiap saat saya belajar di SMA. Seakan berbicara dan memotivasi saya untuk semangat belajar agar bisa mendapatkannya. Ibarat lagi mau ngelamar perempuan. Saya perlu buktiin saya pantas untuk dia (ITB) dan saya udah buktiin kalau saya pantas. Namun, namanya bukan jodoh ya mau gimana lagi. Saya sebenernya takut kalau dia (ITB) ngiranya saya ga setia karna ga milih dia. Ini pilihan yang sangat berat guys. Saya ga bisa utamakan ego saya. Saya punya orang tua yang lebih tau banyak hal daripada saya. Dan kalau pun tidak sekarang, mungkin di kemudian hari saya bisa mencoba lagi untuk mendapatkan mimpi saya, yaitu kuliah di ITB. Sekarang saya harus melakukan usaha yang terbaik dari yang saya punya. Segala harapan tidak saya besar besarkan. Karna yang saya tau adalah bahwa Tuhan memberikan rencana yang terbaik untuk hamba-Nya.
Semangat terus untuk kalian siswa/i SMAN 17 Bandung. Jangan kasih kendor dan taruhlah segala harapanmu di dalam doa. Buatlah orang tuamu bangga. Tulisan ini saya persembahkan bagi mereka yang sama sama punya mimpi untuk kuliah. Untuk mereka yang mau langsung kerja, mohon maaf apabila artikel ini tidak cocok untuk kalian. Maafkan juga saya yang tidak bisa menulis dengan baik, karna bagaimana juga yang terpenting adalah menjadi pembaca yang baik. Saringlah dan renungkanlah segala hal yang ada di tulisan ini. Sukses untuk kalian para pejuang 17. Salam dari maba STAN 2017. (saya yang mencintai, namun tak dicintai)

Terima kasih 17,
Terima kasih expost.1717
Terima kasih ITB,
Terima kasih untuk dia yang disana.