Tampilkan postingan dengan label Poltekes. Tampilkan semua postingan

Sedikit Pengalaman Tentang Test Poltekkes Bandung Hi! Perkenalkan nama aku  Salsabila Asyifa Hasanah , Aku Alumni SMAN 17 Bandung tahun 201...


Tes kesehatan poltekkes bandung salsabila


Sedikit Pengalaman Tentang Test Poltekkes Bandung

Hi! Perkenalkan nama aku  Salsabila Asyifa Hasanah , Aku Alumni SMAN 17 Bandung tahun 2016 , Selama sekolah aku murid yang biasa biasa aja, Engga pernah masuk 5 besar di kelas sama ga pernah juara umum di sekolah juga. 

Sekarang aku Mahasiswa Jurusan Kebidanan di Politeknik Kesehatan Kementerian kesehatan Bandung  kalo disingkat namanya jadi (Poltekkes Kemenkes Bandung). Banyak orang yang ngga percaya aku bisa masuk kebidanan di Poltekkes Kemenkes Bandung bahkan guru-guru aja ngira pake orang dalem .

Padahal sama sekali ngga, Aku lolos murni ujian tes.  Disini aku bakal nyeritain sedikit cerita aku bisa jadi mahasiswa di Poltekkes Kemenkes Bandung.

Pengen Banget Jadi Perawat

Berawal dari masuk SMA kelas 10, Kelas 10 dulu aku sempet masuk kelas IPS aku inget banget aku masuk di kelas 10 IPS 3, aku cuman 3 hari di IPS dan langsung pindah. Waktu aku masuk kelas IPS rasanya gimana yaa sedih karena cita-cita aku tuh ingin jadi perawat. Kenapa perawat? soalnya kalo dokter aku sadar diri aku gabakal kuat buat belajarnya. Jadi akhirnya aku minta di pindahin ke kelas IPA dan alhamdulillah bisa pindah ke kelas IPA 5.

Ternyata pelajaran IPA di SMA aku kurang bisa ikutin  aku juga kurang aktif padahal di jaman aku kelas 10 itu angkatan pertama pake kurikulum 2013 yang mengharuskan siswa untuk aktif, tapi aku kurang aktif alhasil jeleklah nilai aku waktu Ujian Tengah Semester sampe Ranking 5 dari bawah , rasanya malu banget sedih juga nilai jadi turun terus orang tua juga marah.

Akhirnya aku masuk les privat tapi aku yang dateng ke tempatnya. Berkat les ini aku bisa mulai ngejar ketinggalan aku. Dari situ Aku mulai aktif di kelas, sampe pengumuman semester pertama aku bisa naik ranking dari 5 terbawah jadi ranking 14, alhamdulillah nilai aku meningkat.

Nah mulai naik kelas 11, disuruh pilih lintas minat aku pilih geografi ketika banyak orang pilih ekonomi. Kenapa aku pilih Geografi? karena gurunya asik dan aku males ngitung, aku lemah dalam hitungan.


Baca Juga: Perjuangan Sartika Menebus Psikologi UIN Sunan Gunung Djati


Menetapkan Hati Buat Jadi Bidan

Masuk kelas 11 ternyata aku masuk ke kelas IPA 6. Disitu aku ngerasa kelas IPA 6 ini lebih asik dari kelas aku sebelumnya. Tapi, karena satu dan lain hal aku ngerasa pikiran awal aku ini salah. Aku harus bertahan di kelas ini untuk 2 tahun. awalnya berat ngejalaninnya gabetah tapi orangtua selalu nguatin untuk bertahan dan alhamdulillah masih ada temen yang nguatin yang masih mau bareng aku sampe lulus , ga mudah untuk bertahan diposisi itu waktu itu.

Kelas 11 semester 1 masih nikmatin awal kelas 11 sama kaya anak lain ulangan kerjasama pr nyontek dan lain-lain. Nah pas masuk semester 2, semester 2 itu waktunya mulai mikir mau jadi apa kuliah dimana. Dulu aku pengen banget jadi perawat karna keluarga aku sebagian besar kesehatan dan kebetulan mamah dan teteh bidan , kenapa aku mau jadi perawat waktu itu karna takut jadi bidan.

Tapi di doktrin sama teteh untuk jadi bidan banyak benefitnya daripada perawat. Terus teteh juga bilang kalo bidan lebih banyak menghafal dari pada itung itungan , aku seneng karna aku lebih milih hafalan daripada itung-itungan akhirnya aku pilih bidan. Semenjak kelas itu aku fix tetepin hati aku jadi bidan bukan jadi perawat lagi hehe.

Masuk ke kelas 12 ,  aku masih di nama kelas yang sama kaya kelas 11 , kelas IPA 6 dan dengan orang orang yang sama juga. Di sini berasa udah pengen cepet-cepet lulus sma terus kuliah kuliah, guru guru sma selalu bilang


“ Kalian ini sebenernya setengah kaki kalian itu ada diluar dan setengah lagi ada di sekolah , tinggal satu langkah lagi buat kalian melangkah bebas yaitu UN”


Dan memang yang itu aku rasain satu langkah lagi untuk bisa keluar dari sma. Dikelas 12 aku bukan tipe murid yang belajar banget aku masih sama kaya kelas 11.

Masih males-malesan lambat untuk mengerti gapaham hitung- hitungan padahal aku di kelas IPA yang banyak ngitung udah tersedih banget karna bingung  aku takut UN tapi aku masih bisa aja bolos pelajaran MTK wajib. Tapi, menjelang UN aku mulai sadar dan bener bener ngerasain takut ga lulus.

Dikit-dikit aku mulai berubah mulai kerjain soal-soal dari yang bisa aku kuasain, aku juga mulai rajin shalat Dhuha bareng temen setiap pagi ada jadwal shalat dhuha aku sempetin dulu shalat dhuha selalu berdoa minta di mudahkan, minta bisa bahagiain mama papah supaya bisa keterima univ negeri karena riwayat pendidikan aku yang sebelumnya tuh ga bagus.

Aku juga sering ke BK buat nyari info dimana aja jurusan kebidanan yang negeri waktu ke BK aku dikasih tau kebidanan Itu ada di Universitas Airlangga, Unpad sama Poltekkes Kemenkes Bandung yang negerinya. Mamah juga nyaranin di Poltekkes Kemenkes Bandung karena mamah alumni disitu juga. Nah, kan pas banget semenjak saat itu tujuan aku adalah Kebidanan di 3 tempat itu.


Baca Juga: Cerita Ardian Menembus S1 PGSD UPI


Bisa Sampe Keterima di Kebidanan Poltekes

Aku mulai cari-cari info tentang jurusan kebidanan di 3 tempat itu Kalo Unair itu kan universitas jadi cara masuknya itu SBMPTN kalau Unpad Kebidanan itu SMUP jadi jalur mandiri setalah SBMPTN dan Kalau Poltekkes itu jalur Masuknya Ujian tulis.

SMUP Unpad dan Ujian tulis Poltekkes itu waktunya masih lama.  Kebetulan waktu itu ada Jalur SNMPTN dimana yang bisa daftar itu 75% siswa Alhamdulillah aku dapet jalur itu dimana engga semua temen aku dapet jalur itu. 

Langsung aja Aku daftar pilihan pertamanya itu Kebidanan Unair , karna aku gatau kan pilihan ke-2 sama ke-3 nya apa, jadi aku asal aja pilih Ners Unair sama Perawat Unpad aku asli ngasal yang dipikiran aku yang penting kebidanan ada di pilihan pertama.

Selain itu, buat jaga-jaga aku daftar juga ke PTS dan masih di jurusan yang sama waktu itu aku daftar ke 2 STIKES. StieKes pertama ternyata aku masih bisa daftar jalur PMDP (jalur Rapot) di StieKes ke dua almamaternya teteh dulu aku juga bisa Lewat Jalur PMDP.  

Gatau kenapa males ngga semangat gitu waktu mau daftar ke StieKes swasta padahal stiekes swasta itu lumayan bagus setelah yang negeri.  Setelah ada pengumuman SNMPTN ternyata disitu aku salah strategi aku gagal  aku gak lolos.

Ada rasa sedih kecewa sekaligus bersyukur juga karna aku ga minat minat banget ke unair karna jauh di luar bandung mamah papah juga kurang setuju aku disana. Semenjak itu, aku fokus SMUP Unpad dan ujian Poltekkes. 

Engga lama dari situ Pengumuman Stiekes swasta keluar alhamdulillah aku keterima Tahap I jalur PMDP di 2 Stiekes swasta itu aku ambil Stiekes pertama lokasinya di cimahi . terus aku ikut tes Tahap II yaitu tes kesehatan . Aku ikut tes kesehatan dan alhamdulillah aku lolos lagi dan diterima di Stiekes itu . 

Jadi sebenernya sebelum UN aku udah nyantai karena aku udah punya pegangan swasta kalau kalau aku engga diterima di negeri .


Terus UN , terus pengumuman kelulusan alhamdulillah aku lulus ya walaupun nilainya gabus bagus amat . nah waktunya SBMPTN Jalur ujian tulis untuk masuk PTN aku ga ikut karna Aku Fokus SMUP Unpad Sama Ujian Poltekkes . aku mulai rajin les buat test Unpad sama Poltekkes . 

Karena SMUP Unpad itu Jalur terakhir masuk Unpad waktunya masih lama . Kebetulan Info Poltekkes udah ada kebetulan Bem Poltekkes ngadain Tryout dan Open House Poltekkes aku ikut tryoutnya dan alhamdulillah gajelek-jelek amat sih rankingnya aku masuk ranking 21. 

Ngga lama dari Situ di buka pendaftaran online poltekkes. Aku semangat banget daftar poltekkes aku selesain semua pendaftarannya secepat mungkin setiap hari aku liat statisik pendaftaran di web poltekkes banyak banget yang daftar kebidanan dari situ aku tau kalo masuk poltekkes itu susah banyak saingannya karna sampai puluhan ribu orang tapi aku ga jadi ngedown justru tambah semangat . setelah pendaftaran beres dan cetak kartu peserta. 

Lalu pas hari tesnya , tes itu 100 soal dan engga kaya sistem SBMPTN  yang ada sistem plus minus . Waktu ngerjain aku kaget soal tryout sama ujian tulisnya beda aku udh mulai males dan ngedown tapi aku coba kerjain semampunya dan dari 100 soal cuman bisa 40 yakin sisanya bismillah . habis test aku cuman bisa pasrah nunggu hasil pengumuman . 

Aku inget waktu pengumumman itu hari sabtu aku tes hari selasa . aku bangun kesiangan dan waktu cek hp penuh notif temen nanyain lulus atau engga . ternyata temen temen yang aku pengen satu kampus  engga pada lulus . 

Nah disitu aku belum buka web pas buka web alhamdulillah seneng banget lulus ujian tahap 1 warnanya hijau seneng banget langung keluar kamar kasih tau mamah papah , mamah papah ikut seneng banget aku bisa di negeri, jadi  cuman aku dan 2 temen aku yang lulus tahap I . 

Test Wawancara Poltekkes

Udah Tahap I lolos kita harus daftar ulang lagi buat Tes Tahap II yaitu , kesehatan dan Psikotest . tes tahap II nya juga sama pas bulan puasa . Aku ikutin serangkaian tes kesehatan kaya pada umummnya terus 2 hari kemudian baru psikotest , aku sebelumnya udah belajar buat psikotest aku belajar psikotest yang menghitung koran dan itu cukup menguras pikiran banget sampe pusing.

Aku kira tes cuman selesai sampe situ ternyata besoknya ada wawancara tapi cuman jurusan bidan aja jurusan yang lainnya engga. Terus aku di test wawancara alhamdulilah aku bisa jawab semua pertanyaan dengan tepat dan lancar . 

Tinggal tunggu pengumuman tahap II dan pas hari pengumumannya tengah malem aku buka web alhamdulillah aku lolos lagi tes tahap II dan fix Diterima di Poltekkes Kemenkes Bandung dan sekarang aku menjadi bagian dari keluarga mahasiswa Poltekkes Kemenkes Bandung.