Tampilkan postingan dengan label Polban. Tampilkan semua postingan

Hai! Nama aku Akhria Meinasari, kalian boleh manggil aku Meina. Aku lahir di Denpasar tapi tinggal menetap di Bandung. Kali ini aku sudah j...

Hai! Nama aku Akhria Meinasari, kalian boleh manggil aku Meina. Aku lahir di Denpasar tapi tinggal menetap di Bandung. Kali ini aku sudah jadi mahasiswa loh. Tepatnya, aku kuliah Jurusan Teknik Sipil program studi Teknologi Konstruksi Bangunan Gedung di Politeknik Negeri Bandung (Polban). Sebenernya, untuk masuk ke polban sih butuh perjuangan lebih buat aku. Karena aku emang orangnya males banget buat belajar tapi punya cita - cita yang tinggi.

Awal Mula

Pada awalnya aku selalu bercita cita ingin masuk ke sekolah favorit. Jujur, aku masuk ke SMAN 17 bandung dengan terpaksa. Tapi lama lama mungkin sudah terbiasa sama lingkungannya, juga karena banyak temen smp yang masuk sma ini jadi yaa seneng seneng aja.

Trus waktu kelas 11 udah ditanya, mau kuliah kemana? Jujur, aku bingung jawabnya. Aku gaada motivasi buat kuliah kemana. Pengennya sih ITB, tapi sebenernya aku juga ga yakin sama diri aku sendiri. Trus aku ikut les bimbel, tapi lesnya juga ga serius. Malah kadang - kadang saking malesnya aku malah diem dirumah temen haha. Jangan ditiru yaa teman teman.

Pas aku naik ke kelas 12, ada yang nawarin "Mau ikut bidik jurusan ga? Biar kamu tau kamu cocoknya kuliah dimana". Kebetulan aku agak tertarik tuh. Yaudah aku coba ikutan kan. Pas ngeliat hasilnya cukup mengagetkan soalnya saran buat jurusan ipa tuh teknik mesin, teknik sipil, dan (aku lupa yang jelas sama teknik). Aku mikirnya kalo mesin pasti cowo cowo semua, kalo teknik sipil aku gatau. Trus yaudah aku coba searching. Yang aku tangkep waktu itu sih "kalo arsitek yang ngegambar bangunannya, kalo sipil yang ngebangun bangunannya". Yaudah lah fix ke jurusan ini aja di ITB, kedengerannya kan kaya yang keren gitu soalnya hehe.

Terus aku coba ikut tryout kemana mana pilihan pertamanya selalu FTSL ITB dan pilihan keduanya Teknik Sipil IPB. Tapi ngeliat hasilnya ga pernah memuaskan. Aku ga begitu belajar buat un tapi aku belajar buat sbmptn.

Daftar Sebanyaknya Selagi Masih Bisa


Aku coba tes kemana mana. Sempet daftar STAN karena disuruh orangtua. Baru tes tulis udah ga lulus:( tapi emang gaminat juga jadi biasa aja.
Trus disuruh daftar ke Telkom University jalur tes gelombang I, katanya jaga jaga takut ga lolos kemana mana. Trus karena disuruh milih 5 jurusan, yaudah aku pilih aja semua jurusan S1 haha. Lulus sih, tapi ga diambil karena emang ga minat di jurusan telekomunikasi.

Lalu, aku daftar SNMPTN. Daftarnya Teknik Sipil UPI dan ga lolos. Aku ga ngerasa sedih sih karena aku yakin di sbmptn pasti bisa! Dulu emang aku terlalu percaya diri:(

Waktu pertengahan bulan mei sempet kecelakaan motor, tangan kanan diperban gabisa digerakin. Bingung nanti SBMPTN akhir mei gimana. Trus pas udah beberapa hari aku minta lepas perban. Langsung ke tempat les maksain buat ikut tryout. Hasilnya ga jauh beda sama yg sebelumnya:( Trus lama lama tangan sembuh, walaupun masih suka keram keram dikit kalo nulis banyak tapi maksain aja demi SBMPTN.

Aku ikut PMDK Polban juga jurusan Teknik Sipil tapi ga lolos:(
Giliran pas hari-h SBMPTN yang bertepatan sama ulangtaun, aku berharap aja semoga hari itu hari keberuntungan. Ternyata tesnya susah. langsung ngedown, ga percaya diri lagi. Udah yakin "ini pasti ga lulus". Bingung kalo ditanya orangtua tesnya gimana, mau jawab apa? Pokonya setelah itu bener bener ngedown.

Daftar UP


Trus disuruh ikut tes Univ. Pertamina. Ga bersemangat. Pas pengumuman ga lolos biasa aja.
Emang udah males ikut tes tes lagi, tapi disuruh sama orangtua ikut tes ke Polman dan Poltekkes. Aku cari cari alesan buat gaikut tapi dipaksa ikut. Katanya masalah lulus engganya ya gimana nanti.
Aku daftar Polman h-3 tesnya. Yang daftar Polman jalur tes dari SMAN 17 Bandung ternyata cuma berdua. Udah sedikit ada motivasi buat tes tapi ga belajar sama sekali. Soalnya cuma matematika, fisika, b.inggris. Pas ngerjain matematika sama b.inggris sih lumayan bisa ngejawab, tapi pas ngerjain fisika yaallah gangerti apa - apa:( Pulang udah dalam keadaan terpasrah.

Mencoba Poltekkes dan Polman


Lalu, seminggu kemudian tes Poltekkes dan pengumuman tes Polman. Pas lagi sahur cek pengumuman Polman ternyata aku lolos tahap I. Seneng banget rasanya walaupun baru di tahap I. Tapi temen aku ga lolos. Jadi dari sma yang lolos cuma aku doang. Jadinya kemana mana sendiri:( Lalu, setelah aku tes Poltekkes langsung pergi ke Polman buat daftar ulang.

Aku bodo amat sama tes Poltekkes karena emang ga belajar sama sekali trus udah mikirnya "Polman ada harapan". Tapi malu juga sih soalnya kan tes Poltekkes pake kemeja dan rok, trus pas ke Polman masih pake rok. Sedangkan disana cowo semua, jadi malu:(

Pas daftar ulang, ternyata tes tahap II itu 3 hari berturut turut. Dari mulai tes fisik, wawancara, skolastik. Nah, semenjak itu jadi aku tiap hari setelah sholat subuh lari keliling komplek. Capek sih, tapi harus semangat! Trus aku coba cari tau tes skolastik itu apa. Ternyata, skolastik itu kata TPA tapi ada tambahan gambar teknik sama fisika dasar. Aku bingung. Kalo TPA masih bisa, tapi gambar teknik itu apa juga aku gatau. Fisika dasar juga gabisa. Tapi gapapa, aku mencoba berfikir positif.

Kebetulan, hari tes fisik Polman bertepatan sama pengumuman Poltekkes. Pas sahur cek pengumuman Poltekkes ternyata aku lolos tahap I. Orang tua aku pada seneng. Soalnya "masih ada harapan".
Akhirnya setelah aku tes lari di sabuga, aku langsung ke Poltekkes untuk daftar ulang. Kan tes Polman tuh tgl 24,25,26 trus tes kesehatan Poltekkes tgl 27. 4 hari berturut turut gabisa istirahat bener bener.
Besoknya, aku tes wawancara Polman. Agak canggung sih soalnya gapernah di wawancara kaya gitu sebelumnya. Pas besoknya lagi, aku deg - degan karena takut sama fisika dasar. Ternyata semuanya susah:( Malemnya, aku disuruh puasa tapi makannya gaboleh lebih dari jam 10 malam. Trus besoknya, subuh - subuh aku udah janjian sama temen yang lolos juga tahap I Poltekkes. Trus kita dicek darah, tes urin, rontgen, dll.

Akhirnya setelah tes kesana kesini tinggal nungguin pengumuman. Yg pertama tes Palman ga lolos tahap II. Sangat mengecewakan padahal udah bolak balik kopo-dago:( trus SBMPTN ga lolos, trus Poltekkes jadi lolos cadangan.

Kondisi Bingung Pasti Ada, Tapi Yang Penting Tetap Semangat


Bingung kuliah kemana, satu satunya harapan tinggal tes SMB Polban. Aku ikut tryoutnya. Sedikit kebayang sama soalnya tapi tetep males belajar. Seminggu sebelum tes aku malah main ke dufan sama temen temen. Bener bener gaada motivasi belajar. Lalu, ada belajar bareng di SMAN 18 Bandung. Coba ikut sekali tapi ga serius. Tapi akhirnya aku coba - coba ngerjain matematika dan kimia. Ya, walaupun cuma sedikit tapi ternyata berguna.

Pas hari-h SMB Polban, aku deg degan banget. Suasana tes tegang, mendadak hari itu serasa lebih dingin dari biasanya. Hari itu aku ngerasa yakin lah pasti bisa.

Waktu itu pengumuman dipercepat, satu hari lebih cepat dari yg ditentukan. Waktu itu aku ga berani buka. Aku mau sholat duha dulu soalnya haha. Pas dicek ternyata Alhamdulillah lolos! Aku langsung peluk mamah, mamah langsung nangis. Perjuangan aku tes kesana kesini ga sia-sia. Yang aku tau, perjuangan gaakan ngekhianatin hasil. Walaupun cuma belajar sedikit, tapi setidaknya ada motivasi lah haha. Buat temen - temen, jangan dicontoh ya sifat aku yang males belajar. Kalian harus ada motivasi! Karena berawal dari motivasi, maka akan ada keinginan untuk belajar. Kalau sudah ada keinginan untuk belajar, mau jurusan apa pun pasti bisa! Semangat yaa, jangan lupa selalu ingat Allah. Doa yang terpenting. Apalagi doa orangtua. Kalau gagal, bangkit lagi dan lagi. Karena gagal bukan akhir dari segalanya.

Dari semua rangkaian tes yang udah aku jalanin, aku jadi dapet kenangan baru, pengalaman baru, dan kenalan baru. Kita bida belajar dari kegagalan ini. Makanya, kalian juga harus semangat ikutan tes tes lagi kalau ga lulus yaaa. Karena yang terbaik selalu ada belakangan haha.
Terimakasih kepada Allah SWT yang telah menempatkan saya di tempat kuliah yang terbaik untuk saya, terimakasih kepada orangtua juga keluarga yang telah memfasilitaskan dan selalu mendukung saya disaat terpuruk, guru guru SMAN 17 Bandung yang telah memberi wawasan tentang banyak hal, guru guru di tempat les GO Kopo yang sabar ngajarin saya walupun banyak nanya, sahabat dikelas X Mia 2 yang jadi temen main dan buat aku betah di 17, sahabat dikelas XI XII Mia 6 yang saling mendukung dan mendoakan satu sama lain, sahabat di tempat les yang udah berjuang bareng bareng yang sampe tiap hari ke tempat les semoga kita sukses dan doa selalu menyertai. Amin.

Sekarang aku resmi menjadi bagian dari keluarga Himpunan Mahasiswa Teknik Sipil (HIMAS) Polban. Aku tunggu ya cerita kalian di lain waktu. Terimakasih.

Perjuanganku Lolos Polban : Berawal dari "Mohon Maaf" Berakhir dengan "Selamat" Hai! Kenalin nama aku Muthia Syafira Dwi...


Perjuanganku Lolos Polban : Berawal dari "Mohon Maaf" Berakhir dengan "Selamat"


Hai! Kenalin nama aku Muthia Syafira Dwiningtyas, tapi panggil Muthia aja ya. Aku alumni SMAN 17 Bandung angkatan 2016 dan sekarang aku kuliah di Politeknik Negeri Bandung jurusan Bahasa Inggris. Agak aneh yak kok di Politeknik ada jurusan Bahasa tapi ya emang itu adanya hehe. Di tulisan ini aku mau sedikit cerita tentang gimana perjuangan aku buat nyari tempat kuliah sampai akhirnya berlabuh di tempat aku kuliah sekarang ini. 

Sebelumnya aku mau cerita sedikit tentang gimana masa-masa selama aku sekolah di SMAN 17 Bandung. Jujur awal pertama masuk SMA ini aku ngerasa gak percaya diri soalnya sekolah ini tuh bukan sekolah yang aku pengenin sejak dulu. Bahkan, selama satu semester aku ngerasa masih gak ikhlas buat ngejalaninnya. Tapi aku bersyukur disini aku banyak ketemu sama temen-temen yang baik banget yang bikin aku sadar bahwa mungkin sekolah inilah tempat terbaik dan terindah yang diberikan Allah buat aku.

Nah, pas awal masuk sekolah kelas 10 aku lupa gimana caranya kenapa bisa masuk jurusan IPA, soalnya waktu itu kita cuma di suruh sama pihak sekolah buat  ngasihin nilai rapot waktu SMP. Dan akhirnya pas pengumuman aku terpilih jadi siswa jurusan IPA. Aku awalnya seneng banget karena ada di jurusan ini. Tapi setelah 4 semester aku menjalani proses pembelajaran sebagai anak IPA ternyata aku mulai paham bahwa passion aku tuh sebenarnya bukan di bidang eksak. 

Aku lemah di mata pelajaran matematika, fisika, kimia dan kawan-kawannya. Bahkan waktu itu kan ada mata pelajaran peminatan jurusan IPS nah aku tuh milih Ekonomi sama Geografi dan ternyata nilai aku lebih tinggi di banding nilai di mata pelajaran jurusan aku sendiri. Dan nilai rapot aku waktu itu sampai naik turun gak jelas, ya pokoknya mengkhawatirkan lah. Semenjak itu aku udah fix banget untuk gak ambil kuliah di jurusan IPA soalnya aku tau kalo ternyata minat dan bakat aku tuh bukan disitu. 

Aku juga waktu SMA bukan orang yang rajin belajar, aku belajar cuma pas ketika ada ulangan aja. Itu pun belajar nya satu hari sebelum ulangan. Makanya kenapa dulu nilai rapot aku itu enggak terlalu bagus. Sekarang langsung aja ya ke inti ceritanya ya. 

Memasuki Semester Enam

Pas awal-awal semester 6 aku disibukkan sama yang namanya pengisian data buat SNMPTN. Waktu pendaftaran SNMPTN aku milih jurusan IPA soalnya peraturannya waktu itu harus milih jurusan yang linier sama jurusan kita pas di SMA. Waktu itu aku agak pesimis karena ngeliat nilai rapot aku yang gak terlalu bagus juga. Dan akhirnya emang bener pas pengumuman SNMPTN aku enggak lolos. 

Selain itu aku juga sempet mau ikut PMDK Polban tapi ternyata yang boleh ikut itu hanya orang yang masuk 90 besar rangking satu angkatan tapi pada saat itu aku gak masuk di rangking itu alhasil ya ga bisa ikut. Tapi aku pikir nanti aku bisa ikut untuk ujian tulisnya. Setelah gak lolos SNMPTN dan gabisa ikut PMDK Polban akhirnya ya aku mutusin buat ikut SBMPTN. 

Waktu itu pilihan pertama aku di UNPAD ambil jurusan Ekonomi Pembangunan terus buat pilihan kedua dan ketiga nya aku ambil jurusan Akuntansi dan Ilmu Ekonomi dan Keuangan Islam di UPI. Tekad aku waktu itu bener-bener kuat buat bisa keterima SBMPTN, aku sampai ikut bimbingan belajar selama satu bulan penuh di masa-masa liburan aku waktu itu. Karena aku pikir ini jalan satu-satunya buat aku untuk bisa kuliah di perguruan tinggi negeri. 

Sampai akhirnya waktu tes SBMPTN aku ngerasa gak bisa ngerjain soal yang ada, aku ngerasa kalo soalnya itu susah banget. Soal yang muncul di SBMPTN kayanya beda sama apa yang aku pelajari selama ini. Tapi ya akhirnya aku kerjain seadanya dan sebisanya aku. Setelah nunggu lumayan lama akhirnya pengumuman SBMPTN pun dibuka. Waktu itu aku ngerasa sedikit pesimis sama hasilnya tapi ya karna aku ngerasa udah usaha dan ikhtiar aku yakin untuk bisa di terima.

Tapi ternyata setelah dibuka di website ada tulisan warna merah tertulis “Mohon maaf peserta atas nama Muthia Syafira Dwiningtyas dengan nomor peserta blablabla tidak diterima di SBMPTN 2016”.  Seketika aku lemes bacanya, sampe aku berkali kali log out terus log in lagi siapa tau ada kesalahan di sistemnya, tapi ternyata engga! Aku bener-bener gak diterima waktu itu. 

Sedih ya soalnya aku ngerasa usaha aku selama ini tuh sia-sia. Ketika itu aku udah agak mulai putus asa sampe akhirnya aku bilang sama orangtua untuk daftar perguruan tinggi swasta aja karena aku pikir kesempatan aku buat masuk PTN udah ga ada lagi. Alhasil aku daftar dan udah diterima jadi mahasiswa di salah satu PTS di Bandung. Waktu itu aku gak inget sama sekali kalo ternyata SMB atau ujian tulis Polban ternayata baru dibuka.

Aku bahkan diingetin temen untuk daftar waktu itu. Pada saat itu aku coba-coba buat ikut karna ya aku pikir ini kesempatan terakhir aku buat masuk PTN. Sempet ga di izin-in juga sama orangtua  karena mengingat aku udah 2 kali gagal buat seleksi PTN, tapi aku ngeyakinin orangtua aku waktu itu sampe akhirnya mereka ngasih izin aku buat ikut SMB Polban. 

Ohiya sebelumnya aku juga sempet mau ikut ujian mandiri Universitas Negeri Semarang, tapi pas aku liat ternyata jadwal ujian tulis nya itu bertepatan sama ujian tulis Polban. Dan disitu aku bingung harus pilih yang mana tapi akhirnya aku ngeyakinin hati aku dan aku milih buat ikut SMB Polban. Waktu itu pas pendaftaran buat ujian tulis aku bingung mau pilih prodi apa soalnya masih kebayang-bayang waktu SBMPTN juga, tapi akhirnya aku beraniin buat milih prodi D3 Akuntansi di pilihan pertama aku.

Aku memang pengen banget kuliah di prodi itu, jadi ya walaupun gagal pas SBMPTN aku tetep kekeuh buat milih Akuntansi pas SMB Polban. Terus buat pilihan keduanya aku pilih prodi D3 Bahasa Inggris. Entah kenapa aku bisa milih Bahasa Inggris, semuanya kaya bener-bener datang dari hati sendiri buat milih prodi ini. Aku cuma punya waktu sekitar 2 minggu untuk bisa sampe di hari-h ujian tulis. 

Waktu itu aku bener-bener maksimalin belajar aku selama 2 minggu itu, karna aku gak mau kejadian waktu SBMPTN terulang lagi. Pas hari-h ujian tulis entah kenapa aku gak ngerasa deg-deg an sama sekali. Aku kaya ngerasa deg-deg an aku udah kepake semua pas ujian tulis SBMPTN. Waktu itu mata pelajaran yang di ujikan adalah Matematika Dasar, Ekonomi dan Akuntansi, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Aku cuma bisa ngerjain 15 soal Matematika Dasar dari total 35 soal, 10 soal Ekonomi dan Akuntansi dari total 15 soal, 12 soal Bahasa Indonesia dari total 15 soal, dan 15 soal Bahasa Inggris dari total 15 soal.

Ya entah kenapa waktu aku ngerjain soal Bahasa Inggris ini aku kaya dapet kemudahan sampe akhirnya aku merasa bisa untuk isi seluruh soalnya. Sistem penilaian di SMB Polban ini sama kaya waktu SBMPTN jadi untuk soal benar nilai nya 4, salah nilainya -1 terus kalo ngga di isi nilainya 0. Jadi pada saat itu aku ngerjainnya hati-hati banget soalnya kalo salah kan sayang nilai kita bakal dikurangi satu poin. 

Aku cuman isi soal yang emang jawabannya menurut aku bener aja. Selang 3 hari setelah ujian tulis akhirnya pengumuman untuk SMB Polban pun tiba. Waktu itu aku cepet-cepet buka di websitenya karna emang udah penasaran banget sama hasilnya. Dan teryata pas aku log in masukin nomor pendaftaran dan pin nya langsung muncul tulisan berwarna biru “Selamat, Anda lulus diterima pada program studi D3-Bahasa Inggris”

Aku seneng banget waktu itu bisa keterima, walaupun emang bukan di pilihan pertama tapi aku bersyukur banget karena bisa diterima dengan usaha aku sendiri. Aku ga nyangka aja gitu bisa keterima karena waktu itu jumlah pendaftar di jurusan Bahasa Inggris itu banyak banget , bisa sampe 500 orang lebih. Dan aku terharu karna ternyata ada PTN yang mau nerima aku jadi mahasiswa nya setelah aku sebelumnya di tolak 2 kali (Tapi dengan kegagalan sebanyak 2 kali itulah aku belajar kalo kita jangan menjadi orang yang gampang menyerah karna selagi masih ada peluang untuk maju harus kita coba dan maksimalkan.

Karena bisa aja ketika kita mundur dan menyerah ternyata jalan kita di depan sudah dekat dengan kesuksesan. Intinya di akhir cerita ini aku mau berterimakasih sama orang-orang yang udah men-support aku dalam keadaan apapun terutama orangtua dan teman-teman aku. Yang selalu kasih semangat ketika aku putus harapan. 

Dan juga buat seluruh guru-guru yang sudah memberikan ilmunya selama aku sekolah di SMAN 17 Bandung. Aku selalu berdoa semoga mereka semua selalu ada dalam lindungan-Nya. Amin. Nah itu sedikit perjuangan aku tentang gimana akhirnya aku bisa kuliah di Polban tempat dimana aku sekarang menuntut ilmu buat InsyaAllah 3 tahun kedepan. Semoga bisa menjadi inspirasi untuk kalian semua. Makasihh karena udah ngeluangin waktunya buat baca cerita aku.

Hi nama aku Alifia Rachma Ryanthie. Aku lahir dan tinggal di Bandung. Disini aku bakal nyeritain kejadian yang terjadi saat aku sekolah di S...




Hi nama aku Alifia Rachma Ryanthie. Aku lahir dan tinggal di Bandung. Disini aku bakal nyeritain kejadian yang terjadi saat aku sekolah di SMAN 17 Bandung, sampe akhirnya aku kuliah di Politeknik Negeri Bandung. Mungkin, ceritaku gak akan menginspirasi jadi dimohon untuk diambil yang positifnya aja ya.


Saat pendaftaran ke SMA, aku udah nolak beberapa kali gak mau masuk dan gak mau milih 17 buat jadi pilihan 2. Kenyataannya, aku berakhir di 17. Awalnya kerasa berat dan aku emang terpuruk banget. Jangankan untuk ditanya betah atau gak di 17, ditanya sekolah dimana aja aku udah nangis duluan. Ini bukan drama loh, serius. Dan itu berlangsung beberapa minggu. Setelah itu, aku coba nikmatin aja dulu. Karena kalo mutasi, takutnya malah gak betah.


Pas dikelas X, walikelas aku Bu Atik. Guru MTK. Beliau selalu bilang kalo emang gak bisa dan gak sanggup di IPA harus cepet pindah ke IPS. Saat itu, makin aja aku down. Aku emang gak terlalu bisa MTK, tapi aku lebih suka MTK daripada fisika, kimia, dan biologi. Aku pernah nanya ke beliau apakah aku pantas di IPA atau lebih baik pindah ke IPS aja. “Dibanding yang lain, ya..kamu mending di IPA aja” jawab beliau. Karena jawaban beliau begitu, aku terus bertahan di IPA. Selama aku sekolah disini, aku gak pernah masuk 10 besar. Kesel sih, tapi ya ikhlasin aja. Yang penting, setiap ulangan aku jujur. Ini emang udah jadi komitmen aku dari SD kalo gak salah, kalo tugas aku masih boleh kerjasama tapi kalo buat ulangan, aku harus jujur. Gak boleh nyontek, gak boleh nanya, atau apapun.


Dikelas XI, walikelas aku Pak Rachmat. Guru MTK juga, suaminya Bu Atik. Dimasa ini, seinget aku susah banget dapet nilai bagus di MTK. Nilainya tuh pasti yaampun gak banget deh. Pak Rachmat tuh guru favorit aku. Menurut aku, beliau tuh baik banget. Pernah waktu itu saat pembagian apa ya aku lupa, pokoknya orang tua kita disuruh dateng. Pas udah selesai, aku liat nilai dan aku nanya ke ibu aku tadi Pak Rachmat bilang apa aja, nilai aku gimana atau apa gitu. 

Terus, ibu aku malah senyum dan bilang “Pak Rachmat cuman bilang gini, Alifia tuh udah bagus kalo ulangan suka kerja sendiri, jujur. Tapi alifia teh kurang rajin, jadi nilainya segitu aja.”Selama ini, guru-guru tuh paling cuman bilang di depan kelas kalo murid tuh harus jujur blablabla. Tapi ini, beliau bilang langsung, ke ibu aku lagi. Gimana gak seneng coba, serasa hasil kerja keras aku tuh dihargai banget. Dikelas XI ini juga aku pernah ikutan lomba Bio Farma English Speech Contest 2014, awalnya tuh ngirimin video speech kita gitu terus aku gak nyangka bisa masuk 50 besar. 

Aku orangnya kurang bisa tampil didepan banyak orang, jadi pas final aku gak maksimal. Kaku aja gitu pas speech, padahal waktu itu aku dapet tema yang gampang daripada yang lainnya. Kalo gak salah, aku dapet tema tentang kenapa aku bisa sampe di final ini.


Dikelas XII, aku ikutan Pemilihan Duta Bahasa Pelajar Jawa Barat 2015. Disini, aku dibantu sama seorang guru bahasa inggris yang ngebantu aku juga pas lomba Bio Farma English Speech Contest 2014, Pak July. Guru favoritku juga. Beliau tuh baik, sabar banget ngehadepin aku. Seleksi awalnya, kita disuruh ngirim essay (aku lupa tentang apa).

 
Saat pelajaran bahasa indonesia, aku pernah dapet telepon dari nomor gak dikenal. Karena aku orangnya parnoan, aku gak mau jawab. Tapi akhirnya, telp itu diangkat sama temen aku. Pas diangkat, suaranya cowok dan dia juga takut jadi langsung dimatiin telepon-nya. Gak lama dari situ, aku stalk twitternya duta bahasa pelajar. Dihari itu, aku baru inget ada pengumuman untuk yang masuk 100 besar. Ternyata, ada nama aku disitu. Dan disana tertera nomor telepon yang nelpon aku tadi.

Disalah satu tweetnya itu bilang, kalau telp-nya gak diangkat, dinyatakan gugur. Gilak gak tuh. Nangis aja aku disitu, terus aku nyari-nyari Pak July tapi gak ketemu. Katanya beliau lagi ada urusan, jadi keluar dulu. Gak lama, aku dipanggil sama Pak July. Udah langsung bawel aja tuh aku cerita ini itu, pas aku udah selesai beliau cuman senyum terus bilang aku tetep lolos kok, tadi beliau keluar juga untuk Technical Meeting di Balai Bahasa Kota Bandung.

Alhamdulillah ya Allah. Tapi, aku cuman bisa sampai 100 besar. Karena pas saat penyisihan jadi berapa besar gitu lupa, aku gak lolos. Gak heran jugak sih, aku emang gak maksimal pas ngerjain essay 3 bahasa. Tapi, aku merasa beruntung dan bersyukur.

Dari dulu, aku gak pernah ikut bimbel. Kadang suka iri banget ngeliat anak yang sibuk bimbel dan tujuan cita-citanya tuh jelas. Dia mau ambil jurusan apa, dia mau kerja dimana, dan dia ingin jadi apa tuh dia tau, sedangkan aku gak pernah yakin. Tapi, Pak July pernah bilang ke aku, kalau kita kuliah tuh jangan mikirin tentang prospek kerjanya. Pikirin aja kalo kita kuliah tuh untuk ngejar ilmu. Dan aku setuju banget sama beliau.

Pas SNMPTN tuh kan ada kuota ya yang boleh ikut berapa persen. Karena SMAN 17 Bandung akreditasinya A, jadi dapet kuota SNMPTN nya 75%. Lumayan kan, tapi tetep aja aku gak masuk kuota itu. Aku ngerasa paling bodoh banget, bodoh banget jadi orang. Dari situ, aku udah males banget mikirin negeri. Pengen swasta aja udah, pikirannya udah swasta banget. Cuman pas PMDK Polban, aku bisa ikutan karena temen aku gak ngambil itu.Jadi dikasihin ke aku gitu.

Aku ambil Jurusan Bahasa Inggris tapi aku gak masuk. Lagian, jujur aja. Aku sama sekali gak tertarik sama Polban. Gak tau kenapa. Selama jeda itu, aku mikirin lagi aku mau ambil apa. Dan akhirnya aku memutuskan ingin ambil Fikom. Dari awal, aku kan keukeuh pengen bahasa Inggris (walaupun ditentang keluarga besar yang lebih menyarankan ambil akuntansi atau teknik) tapi ini tiba-tiba mau ambil fikom. Awalnya ayah gak terlalu setuju, karena ayah takut aku ngambil fikom cuman ikut-ikutan temen aja. Tapi aku yakinin, aku ambil fikom karena ingin ambil jurnalistiknya. Aku ingin kerja di penerbitan majalah gitu jadi editor.

 
SBMPTN pun tiba, karena udah ngerasa males dari waktu itu. Aku belajar SBMPTN sama sekali gak bener. Aku ambil SBMPTN SOSHUM. Saat ditengah-tengah pelaksanaan ujian TPA, asam lambung aku kambuh. Jangankan untuk mikir, untuk napas dan duduk tegak aja susah. Makin gak konsen aja kan tuh ngerjainnya. Magh itu berlangsung sampe aku beres ngerjain soshum juga. Makannya, aku gak terlalu berharap sama hasilnya. Udah yakin aku pasti gagal.


Untuk jaga-jaga, aku ambil Ilmu komunikasi disalah satu Universitas Swasta L. Awalnya aku bingung mau ambil di Universitas Swasta IB atau L. Setelah banyak mikir, akhirnya aku milih Universitas Swasta L . Swasta L itu emang gak bagus, tapi gak jelek juga. Cuman emang, akreditasi fikom disitu B. Dan di universitas IB itu A. Banyak yang bilang kenapa aku gak milih universitas IB yang udah jelas-jelas bagus. Beberapa anggota keluarga besar juga rada gimana pas aku ambil swasta L bukannya swasta IB. Yang awalnya aku sama sekali gak tertarik Polban, aku jadi tertarik. 

Karena ya aku ingin ngebuktiin aja kalo sebenernya aku juga bisa masuk negeri. Sebenernya sih, aku inginnya SMUP Unpad, tapi karena yang baru dibukanya kebidanan doang jadi yaudah deh aku ambil SMB Polban aja. Pas aku bilang aku mau ikutan SMB Polban, wajah ibu keliatan seneng banget. Mungkin gak nyangka kali ya, aku berubah pikiran yang tadinya ‘ogah’ banget masuk Polban.

Aku punya sepupu yang seumuran, dia juga berjuang untuk masuk Polban. Sebelumnya, dia pernah ikutan les untuk masuk stan, ujian stannya, poltekkes dll. Pokoknya dia tuh segala dicoba deh kalo boleh dibilang mah. Usahanya tuh maksimal. Gak kaya aku. Bukannya gimana ya, tapi aku ngerasa lebar aja gitu kalo aku nyoba-nyoba ikutan tes yang sama sekali gak aku inginin. 


Baca Juga: Cerita Alan Bisa Keterima di Politeknik Keuangan Negara STAN

Pas dia mau ikut SMB Polban, dia juga ikut les yang bayar berapa juta cuman buat beberapa kali pertemuan gitu biar berhasil masuk Polban. Dia juga minta ajarin ke aku, nah karena dia minta ajarin ke aku tentang mtk sama bahasa inggris. Sedikitnya juga, aku jadi belajar lagi. Waktu itu dia nawarin aku ikut Polban Fair, ada TO nya gitu. Boro-boro tertarik, aku langsung bilang gak mau. Tapi terus, dia apa eyang apa ibunya dia gitu bilang ke ibu aku kalau ada TO Polban dan aku gak mau ikut. Setelah itu, ibu nyuruh aku ikut. Katanya gak ada salahnya buat nyoba, siapa tau ngebantu. Ikutanlah aku. Dari soal TO itu, kita belajar lagi dibantu sama sepupu kita yang lulusan Unpad.

 
Pas hari H, aku cuman inget aku ngerjain ekonomi akutansi nya dikit banget. MTK kurang lebih aku ngerjain setengahnya yang aku yakin. Kalo bahasa indonesia, lumayan lebih banyak dari mtk. Buat bahasa inggris, aku ngerjain semuanya. Pas udah selesai, aku fotoin hasil jawaban bahasa inggris aku ke guru aku (lembar soalnya kan dibawa pulang). Beliau bilang cuman salah satu. Alhamdulillah lumayan tenang, tapi tetep aja diomelin kenapa soal yang gampang gitu bisa salah.


Pas pengumuman, aku keterima. Awalnya, ada niatan gak akan aku ambil. Tapi, ketika ngeliat wajah ayah sama ibu seneng aku bisa apa...


Sekarang, aku tau kenapa Allah nempatin aku di Polban. Saat pertama kali aku masuk Polban, selalu terdengar orang-orang yang bilang kalo di Polban tuh harus jujur. Jujur lebih diutamakan daripada nilai yang bagus. Hampir semua dosen juga bilang gitu. Disitu, saat itu, aku baru ngerti. Ternyata rencana Allah memang lebih baik daripada rencana kita sendiri. Mungkin juga, Polban adalah salah satu perguruan tinggi negeri yang menghargai mahasiswanya untuk jujur.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (QS Al-Baqarah: 216)

“If you want to be successful, respect one rule: Never Lie To Yourself.” –Paulo Coelho

“Believe in your future and strive towards it, when you look back, you won’t even realise that your dream has come true instead you’ll realise that you have already walked so far.” –Kim Hyun Joong

Hallo Slanker! Sebelum bercerita perkenalkan saya Rizky Jano Ramadhan , dari Politeknik Negeri Bandung , Jurusan Teknik Konversi Energi , ...


perjuangan-jano-polban-d3-konversi-energi


Hallo Slanker!

Sebelum bercerita perkenalkan saya Rizky Jano Ramadhan , dari Politeknik Negeri Bandung , Jurusan Teknik Konversi Energi , Prodi D-III Teknik Konversi Energi , saya ingin sedikit bercerita bagaimana saya bisa sampai menempuh pendidikan di Politeknik Negeri Bandung ini.

Kembali ke masa saya SMA , yang sama seperti anak SMA lainnya (atau mungkin hanya saya). kesibukan saya sebagai pelajar SMA adalah bermain , status saya sebagai pelajar hanyalah sebuah hobi mengisi waktu luang , yang sayangnya saya tidak punya cukup waktu luang. Saya yang saat itu belum memikirkan ingin masuk universitas apa dan jurusan apa , terseret arus masa SMA , bersama teman teman hanya bercanda , nongkrong , dikejar guru karena celana ketat juga rambut gondrong. 

Begitu lucunya saat dipikirkan sekarang , karena apa yang kita lakukan pada masa itu sungguh kekanak-kanak , motto "Peraturan ada untuk dilanggar" sangat diaplikasikan di dunia sekolah. Tak terasa , yang awalnya seorang siswa baru akhirnya menjadi seorang senior yang menghadapi realita , mau lanjut kuliah dimana.

Tipe Pelajar Menghadapi Ujian Nasional

Ada beberapa tipe pelajar dalam menghadapi Ujian Nasional , ada yg sibuk gila-gilaan belajar , ada yang gila-gilaan mencari contekan , dan ada yang gila-gilaan santai , dan saya termasuk pada tipe terakhir. Kebodohan saya adalah , masih sempatnya bermain seharian pada tepat H-1 UN. Singkat cerita , Ujian Nasional pun terlewati. Saatnya mencari universitas apa yang ingin kita masuki , melanjutkan pendidikan , mulai menata masa depan , dan memikirkan kita mau jadi apa. Saat itu saya ingin sekali masuk universitas yang memiliki jurusan bisnis atau jurusan yang bersebrangan dengan jurusan saat saya di SMA , yaitu jurusan IPA , karena keterampilan saya pada bidang eksak hanya sekedar tepat KKM. 

Saya yang saat itu direkomendasikan (lebih tepatnya didoktrin) oleh orang tua untuk masuk Polban dari kelas satu SMA , sedikit berpikir dua kali untuk mencoba masuk , mereka mengatakan jikalau kita bisa kuliah di Polban , akan mudah mendapatkan kerja , saya yang waktu itu menyutujuinnya hanya sekedar tidak ingin merasa kuping panas mendengarkan penjelasan orang tua , wajar saja , orang tua ingin agar kita bisa hidup lebih baik dari mereka, tapi pada saat itu, saya masih merasa arogan, merasa bahwa saya sendiri dapat mengalahkan dunia, tanpa adanya bantuan dari siapa-siapa. 

Saya menolak ingin masuk Politeknik , saya ingin masuk Universitas , saya ingin mendapatkan pendidikan S-1.

Pada saatnya datang pembukaan Universitas , ada begitu banyak perguruan tinggi yang membuka jalur masuk ujian mandiri baik itu swasta maupun negeri. Saat waktu SBMPTN dibuka, saya tidak mengikutinya, karena saya optimis akan hanya ditolak, membuat luka hati orang tua tentu diri saya sendiri, saat ditanya orang tua mengapa tidak mengikutinya , saya memberi alasan tersebut. 

Ternyata , itu bumerang untuk diri saya sendiri, orang tua tidak mengizinkan dan membiayai saya jika saya masuk universita swasta , yang memang saat itu ekonomi keluarga sedang tidak stabil, jika memang ingin masuk universitas swasta, saya harus menganggur selama satu tahun , saya sangat tidak menginginkan itu. Bagaimanapun itu , menunggu satu tahun itu sangat membosankan.

Akhirnya datang lagi rekomendasi untuk mengikuti SMB Polban , bersama dengan rekan-rekan saya sang pejuang gagal SBMPTN , saya mengikutinya , hanya untuk menghabiskan penasaran orang tua. De Javu pun terjadi , saya bermain seharian H-1 ujian Saya hanya belajar fokus pada pilihan saya , saya cenderung cuek dengan pilihan yang lain. Dan saya hanya memilih satu jurusan yang saya ingin , tiga sisanya dipilihkan oleh orang tua , dan saya tidak tahu apa yang dipilih oleh orang tua saya. Saat ujian dilaksanakan pun, saya hanya mengerjakan yang saya bisa, dengan bebeberapa yang asal isi

Selang waktu setelah ujian dilaksanakan, saya kembali berleha-leha dengan bersenang-senang bersama teman teman saya, karena kita berpikir, setelah kuliah nanti, jadwal kita akan sangat berbeda , hargai jika ada waktu bersama. Hari untuk hasil seleksi pun tiba. Sama seperti tegangnya dengan pengumuman nilai UN , saya merasakan ketegangan , memang cukup aneh , saya yang tidak menginginkan masuk Politeknik , sama tegangnya dengan orang tua saya , mungkin karena saat itu , jikalau saya tidak diterima , saya akan menganggur selama setahun.

Dengan rasa pesimis karena tidak belajar, dan juga teman teman saya menyampaikan kabar mereka tidak diterima, saya semakin pesimis. Pada saat melihat pengumuman hasil akhir , secara mengejutkan saya diterima , dan saya memberi tahu orang tua saya, dan melihat wajah orang tua yang terlihat sangat bahagia , yang pada awalnya saya sekedar senang karena diterima , menjadi bahagia , melihat kedua wajah orang tua saya. Untuk pertama kalinya , saya melakukan hal yang dapat membanggakan orang tua saya. Dan pertanyaan yang memang penting datang "Diterima jurusan apa ?". Terlalu larut pada kegembiraan , saya lupa mengecek , dan secara tidak terduga , saya diterima yang benar benar saya tidak tahu apa maksud dari jurusan tersebut "Teknik Konversi Energi". Pilihan yang dipilih oleh ayah saya. Saya menanyakan mengapa ayah saya memilih pilihan tersebut , ayah saya ternyata mengetahui jikalau saya mempunyai potensi disitu.

Pada akhirnya , saya mengambil kuliah di Politeknik Negri Bandung , berkat doa orang tua dan seizin Allah SWT. , Alhamdulillah saya dapat berkuliah di Politeknik Negeri Bandung ini

Pesan saya , jangan mengulangi kebodohan saya , yang tidak belajar untuk UN dan SMB Polban. Selalu minta doa dari orang tua untuk diberi jalan terbaik. Jangan lupa juga selalu berkonsultasi apa keinginanmu dan juga apa potensimu , terkadang apa yang kita mau belum tentu menjadi yang terakhir

Pesan terakhir , Bekerja keraslah untuk mencapai suksesmu , karena sukses bukan berarti bergelimangan harta , tapi sukses adalah mencapai apa yang menjadi tujuan hidupmu

Kuliah ga kaya di FTV wahai Bani Adam

Salam gaul
Rizky Jano Ramadhan , Andhika wanna be

Halo perkenalkan nama saya Ruri Rahmaniar mahasiswa Politeknik Negeri Bandung jurusan Akuntansi dengan program studi D4-Keuangan Syariah. Sa...




Halo perkenalkan nama saya Ruri Rahmaniar mahasiswa Politeknik Negeri Bandung jurusan Akuntansi dengan program studi D4-Keuangan Syariah. Saya alumni SMAN 17 Bandung. Disini saya akan menceritakan perjuangan saya untuk masuk ke perguruan tinggi negeri dan perjalanan saya selama menjalani masa SMA sehingga menjadi seorang mahasiswa.

------

Pada kelas 10 saya langsung di juruskan ke jurusan IPS. Awalnya saya tidak mau menjadi anak IPS. Tapi, guru saya memberi motivasi bahwa tidak buruk untuk menjadi anak IPS, dan meyakinkan bahwa saya juga bisa berprestasi di kelas IPS ini. Terbuktilah pada semester 1 dan semester 2 saya mendapatkan peringkat 3. Pada masa itu saya masih buta akan pengetahuan tentang perkuliahan.

Kemudian naik ke kelas 11 saya mendapatkan kelas yang sebagian besar muridnya adalah laki-laki dan sebagian kecilnya adalah perempuan. Walaupun begitu tidak menutup jalan saya untuk menjadi siswa berprestasi. Selama kelas 11 saya selalu mendapatkan peringkat pertama di kelas. Sebenarnya pada masa ini, saya suka sekali main ke tempat yang bernuansa alam. Karena itu membuat saya nyaman dan mendapatkan kesenangan tersendiri. Namun saya juga tidak lupa akan kewajiban saya untuk belajar. 

Pada masa ini juga saya mulai termotivasi untuk masuk kuliah jurusan apa dan dimana. Teman saya sering kali membicarakan seseorang yang cukup terkenal di instagram waktu itu, dia lulusan SMAN 3 Bandung dan dia masuk ITB di jurusan Sekolah Bisnis Manajemen melalui jalur SNMPTN. Dari situ saya dan teman saya bercita-cita untuk menjadi mahasiswa disana dengan jurusan yang sama pula.

Finally, di kelas 12 saya mulai mengalami kejenuhan dalam belajar. Padahal seharusnya saya mulai belajar bener-bener itu disini. Alhasil nilai UN Saya pun kurang memuaskan, ditambah jauhnya materi-materi yang diberikan dengan soal-soal yang keluar. Saya juga cukup menyesali hal tersebut, karena tidak bisa memaksimalkan waktu untuk belajar. Pada masa ini juga saya mulai merubah keinginan saya untuk masuk perguruan tinggi negeri mana, karena dengan kemampuan saya yang kurang saya mulai pesimis untuk masuk ke ITB.

Saya memutuskan untuk memilih UPI dengan jurusan Akuntansi melalui jalur SNMPTN, namun ternyata saya ditolak. Selagi menunggu hasil SNMPTN dan UN saya mencoba mendaftarkan diri ke POLBAN melalui jalur PMDK dengan memilih program studi Akuntansi Manajemen Pemerintahan, melalui jalur ini saya juga ditolak. Namun perjuangan saya tidak sampai disitu saja, saya juga mencoba jalur SBMPTN ke UIN dengan memilih jurusan Administrasi Negara. 

Dengan latihan soal seadanya saya mencoba belajar dengan sungguh-sungguh, dan ternyata soal SBM tahun 2016 berbeda jauh dengan tahun-tahun sebelumnya. Alhasil saya pun ditolak kembali. Sedih rasanya, ingin marah tapi salah sendiri. Saya sempat merasa putus asa dan tidak memiliki semangat untuk kuliah lagi. Tapi sepupu saya menyarankan untuk mengikuti jalur tes SMB POLBAN. Tadinya saya tidak mau untuk mengikuti tes-tes seperti itu lagi, capek juga rasanya. Tetapi saya juga berpikir apa yang akan saya lakukan jika tidak kuliah, mau kerja pun saya tidak punya keahlian apa-apa.

Dengan tekad mencoba sekali lagi untuk yang terakhir kalinya. Saya mencoba untuk mendaftar SMB POLBAN, program studinya pun dipilihkan oleh kakak sepupu saya. Karena saya juga masih bingung untuk memilih program studi apa disana. Kaka sepupu saya menyarankan untuk memilih empat program studi Non-Rekayasa. Tapi, ternyata peraturannya hanya memperbolehkan untuk memilih dua prodi non-rekayasa dan dua prodi rekayasa. Dan saya terlanjur sudah membeli pin untuk empat program studi. 

Saya pun merasa sangat kesal, padahal saya sudah membaca peraturan tata tertibnya berulang-ulang, tetapi masih saja saya melakukan hal yang ceroboh. Karena sudah terlanjur akhirnya saya pun mengisi untuk prodi rekayasa dengan memilih prodi teknik konstruksi gedung dan teknik proses manufaktur, padahal saya buta sekali dengan pelajaran fisika dan kimia. Untuk prodi non-rekayasa saya memilih prodi keuangan syariah dan administrasi bisnis.


Karena sudah terlanjur tadi, saya pun menjalaninya dengan ikhlas dan belajar dengan benar melalui soal-soal SMB tahun lalu. Saya belajar dengan kondisi rumah ramai karena akan mempersiapkan pernikahan kaka sepupu saya, dan saya bisa belajar dengan tenang ketika satu minggu sebelum tes berlangsung. Saya sangat bersyukur karena soal-soal yang saya pelajari tidak berbeda jauh dengan soal yang keluar ketika saya tes. Hanya saja saya sudah pusing duluan ketika melihat soal-soal untuk tes prodi rekayasa. 

Saya cukup optimis pada saat itu, dan Alhamdulillah saya tidak ditolak lagi, saya diterima di program studi Keuangan Syariah walaupun sebenarnya saya tidak pernah kepikiran untuk memilih prodi tersebut.  Saat itu saya sangat senang sekali karena perjuangan saya tidak sia-sia. Dari situ saya sadar bahwa Allah tidak akan memberikan apa yang kita inginkan, namun Allah akan memberikan apa yang kita butuhkan nanti. Maka dari itu, saya harus menjalaninya dengan sungguh-sungguh dan tidak menyia-nyiakan kesempatan yang telah diberikan-Nya kepada saya.


Assalamualaikum, hallo perkenalkan nama saya Muhammad Ramdani biasa dipanggil Ramdani. Kelahiran asli Bandung menetap di Bandung juga sampai...


Assalamualaikum, hallo perkenalkan nama saya Muhammad Ramdani biasa dipanggil Ramdani. Kelahiran asli Bandung menetap di Bandung juga sampai saat ini padahal niat pengen rantau. Rumah di Bandung tapi di kabupaten tepatnya di Cigondewah, hanya sekitar 2.5 km dari SMA Negeri 17 Bandung. Bicara soal cita-cita, dulu saya pengennya jadi pilot atau masinis, tapi nampaknya cita-cita menjadi pilot hanya angan-angan saja, bukan putus asa tetapi hanya saja hidup makin dewasa dan terjurus program studi yang telah ditentukan membuat saya mensyukuri apa yang saya jalani sekarang saja. 

Saya juga punya hobi fotografi. Sedikit info sekarang saya berkuliah di POLBAN yang sudah tidak asing lagi terdengar nama kampusnya di 17, bersyukur sekali berkuliah disini mengingat  puluhan ribu peserta yang ingin masuk POLBAN dan alhamdulillah saya bisa merebut satu bangku dan menjadi pemenang untuk diri saya sendiri. Langsung saja saya akan bercerita tentang perjalanan hidup di SMAN17 sampai bisa mengamankan bangku kuliah di POLBAN jurusan Administrasi Niaga program studi D3 Usaha Perjalanan Wisata.

Dimulai dari pertama masuk SMAN 17 sebenarnya bukan SMA yang saya inginkan tetapi karena kacaunya sistem pendidikan waktu itu mengantarkan saya untuk bersekolah disana, dan pada akhirnya saya mensyukuri itu. Di 17 pertama masuk saya langsung dikagetkan dengan masuknya saya di jurusan IPS, jurusan yang sudah diwanti-wanti jangan oleh orangtua karena orangtua sendiri dulu anak IPA, tapi saya terima itu karena hidup kita yang tentukan insyaallah ini jalannya meskipun orangtua tidak berkenan, mencoba pindah jurusan ternyata baru 1 minggu saja saya sudah jatuh hati kepada kelas saya yaitu IPS 1 yang diwalikelasi oleh bu Eli, akhirnya saya putuskan menetap karena saya suka IPS pelajaran santai juga yang saya suka dari IPS anak-anaknya pemberani dan nekad.

Naik kelas 2 saya menempati kelas pertama lagi yaitu IPS 1 yang diwalikelasi oleh bu Tati, prestasi terbaik saya adalah di kelas 2 yaitu di semester 1 saya ranking 11, meskipun bukan 10 haha tapi saya bersyukur karena untuk apa hidup terlalu pintar.


Cerita di Kelas 3

Singkat cerita naik ke kelas 3 bersama bu Lilis dan teman yang unik, aneh dan asik membuat saya enjoy dengan keseharian saya di sekolah, naik kelas 3 bukan menjadikan saya semakin rajin belajar tetapi malah makin suka main dan menjalani hobi saya yaitu memotret dengan uang pas-pas an saya motret sana sini, tetapi tetap tidak melupakan kewajiban dan profesi saya sebagai siswa. 

Alhamdulillah kenaikan nilai pun Saya dapatkan di semester 5. Dan omat jaga nilai persemester kalian jangan sampai ada yang turun apalagi ada yang remedial atau dibawah KKM, segeralah hubungi guru bersangkutan dari sekarang jika ada nilai menurun apalagi remedial. UN dijalani dengan penuh kejujuran dan dapat hasil sangat buruk tetapi apalah arti angka-angka itu yang penting saya jujur.

UN selesai saya langsung serius mau kemana saya kuliah, saya mengurus berkas-berkas untuk mendaftar POLBAN lewat PMDK reguler dan memilih jurusan AN (Administrasi Niaga) dan Program Studi Usaha Perjalan Wisata. Kenapa saya pilih prodi itu karena saya suka main haha, karena sebelumnya saya gagal di SNMPTN dan mencoba peruntungan di PMDK POLBAN saya tidak membidik SBMPTN karena saya orangnya pemalas saya malas belajar lagi, saya ragu sekali kala itu dan ibu saya menyarankan untuk mendaftar PTS jaga-jaga antisipasi jika PMDK POLBAN tidak masuk, seleksi PTS UNJANI saya jalani dan masuk alhamdulillah tetapi bukan itu target saya. 

Lama menanti akhirnya setelah cek website pmdkpolban alhamdulillah nama saya tercantum disana tanpa harus susah payah test tertulis dan pagi itu bahagia dan hangat sekali setelah mendengar kabar itu ibu saya memeluk saya terasa hangat se isi rumah dan ibu berbisik “jangan sia-siakan kesempatan ini, sekarang kau maju menuju dewasa”.

Perjuangan? Sepertinya saya tidak berjuang haha tetapi saya selalu yakin akan do’a saya dan do’a orangtua saya karena bisa dibilang saya adalah orang yang sangat pemalas, malas boleh bodoh jangan. 

Pesan saya untuk siapa pun yang akan masuk ke jenjang perguruan tinggi atau kuliah. Kalian sebut percayalah pada dirimu kawan, malas itu manusawi tetapi ada saatnya dan jangan terlalu, tapi camkan kembali jangan sekali-kali malas ibadah. Sekian dari saya mungkin sukses untuk kalian adik-adik percayalah bahwa sukses tidak ditentukan berdasarkan dimana kalian bersekolah.

Wassalam, Yoo salam budak IPS. :)(

Menyerah Bukanlah Suatu Pilihan             Perkenalkan nama saya Ade Jalaludin saya berasal dari majalengka tetapi tinggal di Kota Bandu...


Menyerah Bukanlah Suatu Pilihan 


          





Perkenalkan nama saya Ade Jalaludin saya berasal dari majalengka tetapi tinggal di Kota Bandung. Hal tersebut karena orangtua saya merantau ke Bandung. Saat ini saya adalah mahasiswa di Politeknik  Negeri Bandung Jurusan Teknik Mesin dan Saya alumni SMAN 17 bandung. Mungkin disini saya akan berbagi sedikit pengalaman saya atau bisa dibilang perjuangan saya mendapatkan kursi di perguruan tinggi negeri.


Cerita Bermula Waktu Saya Duduk di Bangku SMA


Ketika duduk di bangku SMA kelas 10 saya waktu itu ditempatkan di jurusan IPS selama 1 semester dan ngga tau kenapa saya di IPS berprestasi, bahkan sampe bisa masuk ke peringkat 5 besar. Pada awalnya saya merasa aneh kok bisa yah masuk peringkat 5 besar padahal saya kan biasa aja gitu di sekolah. Tugas selalu menyontek, datang selalu telat, sangat malas dalam hal apapun dan tidak ada sedikitpun semangat dalam sekolah serta dikelas saya sering dibully oleh teman. 

Tapi cerita berbeda ketika di semester 2. Saya berkeinginan untuk pindah jurusan ke IPA karena nilai IPA saya di semester 1 mungkin memadai untuk pindah jurusan ke IPA dan hal tersebut pun didukung oleh sekolah yang mengizinkan saya pindah ke IPA.


Tapi, ternyata di kelas ipa 2 laki-lakinya cuma ada 6 orang otomatis kebanyakan cewe dan cewe kebanyakan rajin-rajin dan saingannya makin sulit di semester 2 itu peringkat saya turun sekali dari 5 besar turun drastis ke peringkat 20, parah kan? Dan semenjak itu saya ingin mulai serius tapi sampai semester 4 ucapan itu hanya omdo (omong doang) semata tidak ada perubahan sedikitpun pada diri saya.

Apakah Semester 5 Saya Berubah?


Semester 5 akhirnya tiba saat-saat dimana seharusnya kita memilih untuk melanjutkan ke perguruan tinggi mana yang kita inginkan. Alasan tersebut karena saya dari SMA sangat di anjurkan untuk lanjut pendidikan ke jejang yg labih tinggi. Namun, disemester 5 yg seharusnya saya tinggal yakinkan mau lanjut ke mana malah masih main-main, pengetahuan tentang perguruan tinggi, jalur masuk dan info-info lainnya pun sangat minim. Pernah sekali ditanya oleh teman

Temen Ade: "de mau masuk mana?" 

"polban jurusan pertambangan, kalo kamu?"- Kata Saya dengan penuh percaya diri

dia menjawab: "loh ko emang polban ada pertambangan? kalo saya mau masuk unpad kalo ngga lolos saya mau lanjut universitas pertamina" 

Saya menjawab dengan malu "ohhiyaa aku gatau, kalo universitas pertamina nanti kerja di pom dong?" 

Dia menjawab "ya nggalah gimana si kamu de masa mahal-mahal, susah-susah kuliah kerja di pom bensin yg cuma mencet-mencet gitu, di pertamina pusat lah yg di jakarta itu gimanasi de hahahaha". 




Setelah itu...


Dan setelah 3 minggu sebelum Ujian Nasional Saya baru fokus belajar tiap hari bergadang karena ngejar materi dengan kebiasaan saya yang SKS (sistem kebut semalam). Alhasil ibarat gelas diisi dengan air banyak sekaligus yaa pasti tumpah dan sedikit yangg terisi, sama halnya dengan belajar kalo waktunya mepet kaya gitu sementara yang dimasukinnya banyak. Maka sedikit juga yang bisa dicerna. 

Dan UN pun tiba, saya mencoba mengerjakan sebisa mungkin tapi karena hasil belajar saya hanya sedikit yg ketangkep, akhirnya saat pengumuman hasil UN hasilnya SANGAT MENGECEWAKAN, ditambah pengumuman hasil UN pun berbarengan dengan pengumuman SNMPTN dan saat saya liat dengan perlahan ternyata warnanya merah dengan tulisan "Maaf" saya hanya membaca itu kaki sudah lemas dan keseluruhan tulisan itu adalah:

 "Maaf, Anda Tidak Dinyatakan Lulus di SNMPTN 2016"

Galau ga henti-henti,  penyesalan selalu datang menghantui dan akibatnya karena terlalu memikirkan kegagalan itu SBMPTN pun saya tidak belajar sama sekali padahal jalur SBM itu jalur sesungguhnya.  Tes yg melihat apakah kita pantas atau tidak. Dan alhasil karena tidak belajar saat mengerjakan soal SBMPTN saya sedih ko soalnya kaya begini beda banget saat mengerjakan pun saya hanya merenung karena tidak bisa mengerjakan soal-soal SBM karena faktor utama yaitu tidak belajar ditambah level soal SBM berbeda sekali dengan UN, UN saja saya ancur apalagi SBM.

Saat pengumuman SBM saya gagal lagi namun saya tidak mau jatuh ke lubang yang sama, saya tidak galau lagi saya berpikir sampai saya teringat tujuan utama saya "polban jurusan pertambangan" saya liat di web resmi polban emang tidak ada sih jurusan pertambangan di polban-_-, saya pun beralih saya berpikir karena dunia sudah modern segala pekerjaan selalu menggunakan mesin saya pun memilih jurusan teknik mesin karena di Polban pun teknik mesin adalah salah satu jurusan favorit di sana dan saya pun mendaftar tes tulis di Polban dengan polosnya saya tidak tau apa-apa karena liat persemester murah saya memilih UKT1. 

Ohiya kalau ada yang belum tau apa itu UKT jadi UKT adalah Uang Kuliah Tunggal ya!

Waktu belajar hanya 1 bulan saya manfaatkan itu semaksimal mungkin saya tiap hari dirumah dengan tumpukan latihan soal dan buku-buku pelajaran. Dan pada saat itu juga lebaran Idul Fitri sebentar lagi setiap lebaran keluarga saya selalu pulang ke kampung halaman, saya kesel sendiri kenapa waktunya ga pas kenapa saat semangat2nya belajar, saya pun meminta taun ini saya ga ikut ke kampung karena mau belajar takutnya saat pulang dari kampung saya lupa apa yg udah saya pelajari, orangtuaku pun mengizinkan tapi saya meminta sendiri saja dirumah karena  ini kesempatan orangtua saya bertemu lagi dengan ayah ibunya mumpung masih ada.

Tapi ayah saya tidak mengizinkan ayah saya malah tetep dirumah menemani saya belajar saya sangat berdosa membiarkan ayah saya tidak bertemu dengan orangtuanya demi saya. Dan saat 2 minggu sebelum tes tulis sbm, di SMAN 18 Bandung ada mahasiswa polban yg sukarela mengajar atau membahas soal2 polban taun kemarin2, dan setelah seminggu belajar dengan mahasiswa polban saya penasaran dengan sistem ukt saya pun menanyakan ke mahasiswanya dan ternyata ukt 1 dan 2 itu hanya di ambil 2 orang perjurusan dan sisanya dari ukt 3 sampai 8. 

Saya kembali lemas saya liat di web polban pendaftar jurusan teknik mesin sudah 600 lebih dan saya ingin memastikan apakah itu benar, dan ternyata benar. Semangat belajarku pun tiba2 hilang padahal 1 minggu lagi tes Polban, saya lemas saya yg begitu yakin bisa masuk polban tiba-tiba jadi putus asa, saya pun menceritakan hal ini ke ayah dan dia bilang "gapapa sok yg penting ikhtiarnya sudah tinggal berdoanya jangan lupa tiap malam minta kepada Allah karena tidak ada yg tidak mungkin de di dunia ini sok kamu pasti bisa", hati saya pun tersentuh seminggu itu saya melanjutkan belajar tanpa semangat sedikitpun.

Dua hari sebelum tes pun ibu saya pulang dari kampung, ibu saya pulang lebih awal itupun demi saya dan kebetulan sekali saya pun meminta doa pada ibu saya karena doa paling mujarab adalah doa ibu. Saat tes pun tiba saya di antar kaka dan ayah saya, saat tes saya hanya bisa mengerjakan 13 soal mtk dari 30 soal  sedangkan latihan saya bisa mengerjakan 25 soal dan yg lainya saya lupa mengerjakan berapa.


Dan yang membuat saya tersentuh lagi adalah. Awalnya saya mengira ayah saya ikut pulang dengan kaka saya ternyata sehabis tes dia melambaikan tangannya di jendela, dan ternyata ayah saya diam di mesjid polban mendoakan saya. Setiba dirumah saya membahas soal-soalnya dan saya banyak ceroboh di soal yg menurut saya itu mudah, dari situpun sayapun pesimis saya berpikir mungkin ini salah saya berdosa kepada ayah saya yg membiarkannya tidak bertemu orangtuanya saat lebaran.

Namun Allah menjawab doa saya waktu itu dua hari sebelum pengumuman hasil seleksi tes tulis polban tengah malam sehabis sholat malam saya iseng ngecek web dan ternyata sudah bisa dilihat dan ketika saya memasukan pin dan password saya tulisannya"selamat, anda lolos dan di terima di program studi d3 teknik mesin" saya pun langsung membangunkan kedua orangtua saya dan mereka pun ikut gembira mendengarnya. 

Namun saat daftar ulang karena saya ukt 1 sayapun diwawancara terlebih dahulu dan karena saya berangkat membawa motor sendiri saya di alihkan ke ukt2 hanya selisih 500 ribu saya pun cerita hal ini ke ayah dan ibu saya dan mereka pun tidak keberatan. Saya pun berpikir mungkin ini tujuan pertama saya namun Allah memberikan jalan yg berbeda karena dalam menempuh suatu tujuan pasti selalu ada tanjakan ataupun lubang dalam perjalanan menempuh tujuan itu.

So, itulah pengalaman saya jadi pesan dari saya "menyerah bukanlah suatu pilihan" semangaaat bagi kalian yg akan menempuh UN, SNMPTN, SBMPTN maupun tes2 lainya.