Assalamualaikum Kenalin nama Aku Mila Cahyani dari Teknologi Pasca Panen ITB 2016. Aku mau bagi cerita nih gimana aku bisa kuliah di ITB. S...

Mila Cahyani - S1 Teknologi Pasca Panen, Institut Teknologi Bandung

Assalamualaikum

Kenalin nama Aku Mila Cahyani dari Teknologi Pasca Panen ITB 2016. Aku mau bagi cerita nih gimana aku bisa kuliah di ITB. Simak yaaaa (bukan simak UI) hehe

Siapa sih yang gamau kuliah di PTN favorit? Sebagian besar siswa-siswi SMA pasti pengen. Nah, jadi dulu tuh dari kelas 10 kan guru-guru selalu ngingetin tentang nilai rapor yang harus stabil kalau bisa selalu naik. Tapi aku selalu mikir "elah apaan sih santai aja kali nilai rapor mah". Dulu tuh belum kepikiran mau kuliah dimana, jurusan apa dan lain-lainnya. Kaya ngerasa 'yaudahlah gimana nanti weh kuliah mah, pikirinnya pas udah kelas 12'. 

Tapi pas akhir-akhir kelas 10 tuh wali kelas aku Bu Atik, cerita gitu tentang seorang teteh yang keterima di ITB lewat jalur undangan atau bisa kita kenal SNMPTN. Seorang teteh yang aku gatau siapa namanya :( dan baru kenal pas liburan semester 1 kemaren pas liburan kuliah dan namanya adalah Teh Leysi jurusan Oseanografi ITB 2014. 

Dari situ aku mulai kagum gitu dan ngebanyangin gimana rasanya bisa kaya gitu, keterima di PTN favorit tanpa harus susah-susah buat tes masuk. Setelah itu aku nyoba buat lebih peduli sama nilai karena pengen kaya Teh Leysi yang ternyata ga gampang :(((. Sampai akhirnya pas bagi rapor aku kecewa banget banget banget karena nilainya jauh dari harapan aku. Mulai down banget disitu. Mulai mikir aku pasti ga akan bisa keterima jalur undangan dengan nilai yang kaya gini. 

Setelah nangis selama 2 hari di rumah, aku mulai mikir kalo semua itu tuh emang sepenuhnya salah aku. Aku yang ga jujur waktu ulangan alias nyontek (tolong banget ini jangan ditiru). Dan di kelas 11 nanti rencananya aku mau 'tobat' atau bisa dibilang ga akan nyontek lagi. Tapi percaya deh itu semua cuma WACANA. Karena pada kenyataannya aku masih nyontek :(. Di kelas 11 ini aku mulai kepikiran buat ngambil jurusan Arsitektur karena aku suka gambar dan matematika. Mulai deh aku cari-cari PTN yang ada jurusan Arsitektur dan pilihan aku jatuh ke ITB sama UI. 

Tapi lama kelamaan pilihan aku jadi berat ke ITB. Aku coba belajar yang serius, mulai ngurangin nyontek walau cuma bisa ga nyontek di ulangan matematika. Kenapa cuma di matematika? Karena aku suka pelajaran matematika, dan aku ngerasa kalo aku nyontek dipelajaran matematika aku kaya bohongin diri aku sendiri. Rasanya tuh sama kaya aku ngehianatin diri aku sendiri, dimana harusnya  aku tuh bisa dapet nilai bagus tanpa perlu nyontek. 

Nah nilai rapor di semester 3 aman lah. Pas semester 4 hancur karena nilai kimia yang mepet KKM :((((. Mulai down lagi kemudian nangis lagi pas liburan :(. Karena pada dasarnya aku ga suka kimia banget banget bahkan sampe sekarang. Jadi aku berusaha ikhlas sama nilai rapor yang begitu adanya.

Kelas yang Penuh dengan Drama dan Air Mata

Kelas 12 nih yang penuh dengan drama dan air mata (eaaa). Di kelas 12 ini aku mulai menata diri lagi. Bener-bener mulai tobat dari tindakan berdosa yang namanya nyontek. Dan Alhamdulillah aksi tobat ini bisa terealisasikan di kelas 12. Mulai bener-bener ngejar nilai buat modal SNMPTN. Dan jeng jeng-jeng nilai rapor semester 5 pun tidak mengecewakan. Mulai agak tenang karena ga ngelakuin kesalahan yang sama kata 4 semester lalu. Masalah selanjutnya adalah mulai ragu buat milih ITB. Soalnya angkatan sebelumnya ada 2 orang yang keterima di ITB lewat SNMPTN yaitu Teh Putul Teknologi Pasca Panen 2015 sama Kang Habib Teknik Geologi 2015. Dan mereka emang kereeennn panutan bangettt :((. 

Ga yakin bisa kaya mereka. Ga yakin bisa keterima di ITB :(((. Sampe akhirnya waktu pendaftaran SNMPTN dimulai dan masih belum bisa nentuin mau milih PTN mana. Dengan keadaan Ibu lagi sakit, terus Ibu tinggal di kampung halamannya. Bener-bener ga punya semangat gitu buat pergi kesekolah aja. Hati ga pernah tenang karena takut Ibu kenapa-kenapa. Ga bisa fokus belajar. Bingung mau cerita ke siapa tentang bingung milih PTN. Sampe akhirnya aku mutusin sendiri buat milih matematika UNPAD.

Baca Juga: Cerita Rahayu Bisa Lolos Tembus S1 Perikanan di Universitas Padjajaran

Padahal awalnya pengen milih FMIPA ITB tapi karena terlalu banyak ketakutan tentang ini itu jadi ga jadi milih. Terus aku cerita ke Ibu kalo aku udah ngisi pilihan pertama matematika UNPAD tinggal verifikasi. Terus Ibu malah marah gara-gara gamau aku milih itu. Ibu ga mau jawab telpon sampe beberapa hari. Terus aku cerita ke Ayah, mungkin Ayah cerita lagi ke Ibu sampe Ibu telpon aku terus bilang kalau beliau gamau aku milih UNPAD karena Jatinangor jauh dari rumah. 

Terus Ibu juga bilang kalau Ibu tau aku tuh sebenernya gamau milih UNPAD, dan Ibu tau aku tuh pengen banget bisa kuliah di ITB. Akhirnya Ibu yakinin aku buat milih ITB terus Ibu bilang 'kalo kamu yakin usaha kamu udah maksimal kenapa harus takut' dan aku mulai yakin kalo SNMPTN ini kesempatan emas yang ga boleh aku sia-siain.

Aku pilih FMIPA ITB dipilihan pertama dan diem2 milih SITH-R ITB dipilihan kedua karena SITH-R di tahun kedua kuliahnya di Jaditangor. Dan dan dannnnn pas pengumuman SNMPTN yang barengan sama keluarnya hasil UN aku paginya ke sekolah buat liat hasil UN. DAN JELEK BANGETTTTT :((((. Langsung down, langsung mulai ilang harapan bisa kuliah di ITB, langsung yakin ga akan keterima SNMPTN. Terus aku pulang, aku sama Yola (temen sebangku dari kelas 10) mau daftar SBMPTN siang itu juga. Waktu itu tanggal 9 Mei jam 1 pengumuman SNMPTN. Pas udah jam 1 akhirnya Yola buka duluan dan ga keterima :(. 

Terus giliran aku, pas mencet enter webnya down. Terus coba lagi kedua kali. DAN DAN DANNNNNNN ADA TULISAN "SELAMAT, ANDA DINYATAKAN LULUS SNMPTN 2016" DISITU LANGSUNG DIEMMMMMMM GATAU HARUS GIMANA NGEEKSPRESIINNYA. Antara seneng banget, sedih, terharu juga. Walau agak kecewa ga keterima dipilihan pertama. Tapi aku bersyukur bangettttttt aku bisa ngerasain kaya Teh Leysi, Teh Putri, Kang Habib :"))))))))).

Jadi pesan moral dari cerita ini adalah:
1. Berenti nyontek gengsss. Mulailah percaya peda diri sendiri kalo kalian bisa tanpa nyontek. Karena jujur selama aku kuliah di ITB aku belum pernah nyontek.
2. Percaya deh kalo usaha itu ga pernah mengkhianati hasil.

Aku tunggu cerita kalian sendiriiiiiii... Jujur aja aku nulis cerita ini deg-degan kaya dibawa ke momen itu lagi :(((

Udah ah cukup. Wasalamualaikum wr wb



3 komentar:

  1. Padahal tadinya mau nulis server down ko malah web down sih mikir apa aku :(

    BalasHapus
  2. Jatinangir, jadinangor naonnn :((

    BalasHapus
  3. Hallo kak, kak susah ga di sithr kuliahnya?

    BalasHapus