Hallo, Assalamualaikum. Perkenalkan nama saya Qori Aina Azzahra, asal dari Bandung, tinggal dan menetap di Kab. Bandung. Saya merupakan alum...

Qori Aina Azzahra - S1 Pendidikan Khusus, Universitas Pendidikan Indonesia


pendidikan-khusus-universitas-pendidikan-indonesia

Hallo, Assalamualaikum.

Perkenalkan nama saya Qori Aina Azzahra, asal dari Bandung, tinggal dan menetap di Kab. Bandung. Saya merupakan alumni SMAN 17 Bandung angkatan '16. Sekarang saya berkuliah di Universitas yang bisa dibilang termasuk kategori favorit, pasti ade-ade semua sudah gak asing lagi sama yang namanya Universitas Pendidikan Indonesia alias UPI. Prodi/Jurusan saya sendiri Pendidikan Khusus. "Gimana bisa masuk UPI?" , "Apa sih jurusan Pend. Khusus itu?" , "Kenapa milih prodi tersebut?." Karena hampir rata-rata kebanyakan orang nanya kaya gitu, oke disini saya bakal bercerita pengalaman saya dimulai saat saya masuk ke SMAN 17 Bandung.

Kelas 10, saat dimana hari pertama pembagian kelas saya kecewa karena dimasukkan kelas jurusan IPS, yang mana saya sendiri ingin masuk jurusan IPA dan juga orang tua pun berharap saya masuk jurusan IPA. Belum menyerah sampai di situ, lalu saya konsultasi dengan wali kelas saya di kelas 10 IPS 2 Bu Erlin, gimana agar saya bisa pindah kelas ke IPA, beliaupun mengatakan bisa-bisa saja pindah kelas, dari IPS ke IPA *tapi* setelah 6 bulan lamanya = 1 semester. God!!! mendengar hal itu saya langsung mikir-mikir karna pastinya saya akan ketinggalan sekali pelajaran IPA terutama pelajaran biologi, karena waktu itu peminatan ips nya ada (fisika&kimia). 

Lalu saya putuskan untuk ikutin apa kata Bu Erlin. Tapi, setelah 6 bulan berlalu saya malah nyaman dengan jurusan IPS sehingga saya memutuskan untuk menetap menjadi anak IPS. Hidup anak IPS !!!

Kelas 11, kelas diacak lagi sesuai peminatan (fisika&kimia). Saya menempati 11 IPS 4 yang di walikelasi oleh Pa Wawan. Dikelas 11 ini saya masih santai banget, kalo ditanya mau masuk jurusan apa dan universitas apa juga masih bingung masih gak kepikiran. Malah saya lebih menghabiskan waktu untuk main, latihan eskul, rapat-rapat osis. Kesantaian saya ini pun membuahkan hasil yang menyebabkan nilai semester 4 pun menurun :(

 
(PS: buat ade-ade kalo disemester rentan kaya gini nilainya ada yang turun, kalian harus cepet-cepet benerin ke guru matpel yang bersangkutan, ini penting loh agar memudahkan kalian ikut jalur SNMPTN).


Masuk kelas 12 disini saya mulai lebih mengurangi kegiatan dibanding sebelumnya saat kelas 10&11 walaupun semester 5 masih ikut latihan untuk tampil saat porak. tapi setelah itu saya fokus untuk UN dan memilih jurusan SNMPTN, disini saya tidak langsung menetap pada pilihan jurusan saya. Ditanya soal cita-cita saya ingin menjadi dokter gigi tapi tidak kesampaian.


Pada saat pendaftaran SNMPTN pilihan ke-1 jurusan Hukum-UNPAD, Bhs. Inggris-UPI, dan terakhir Pend. Khusus-UPI. Konon katanya setiap Universitas tidak ingin di nomor 2 kan, artinya jika pilihan pertama tidak keterima dan pilihan kedua nya univ berbeda maka tidak akan diterima oleh univ tsb (tetapi saran sebaiknya tidak dikosongkan). Saya terlalu optimis masuk pilihan pertama walau tau jika tidak masuk konsekuensinya bagaimana dan benar saja saya tidak lolos jalur SNMPTN. Kecewa? Ada, tapi saya belum nyerah.

Singkat cerita setelah UN dan pengumuman SNMPTN setelah tau hasilnya saya langsung belajar dan masih mengikuti les untuk SBMPTN. Saat SBMPTN saya nekad ngambil IPC dan pilihan pertama nya FKG-UNPAD saya percaya dimana ada kemauan pasti ada jalan nya. Lalu sebelum ujian SBMPTN saya juga mengikuti pendaftaran UM (ujian mandiri) UPI dan  SMUP-UNPAD D4 untuk jaga-jaga sebelum saya daftar ke PTS.

Hari ujian SBMPTN pun tiba dan saya mengerjakan soal dengan teliti. Karena saya lebih banyak peluang score di TPA daripada SAINTEK dan SOSHUM, saya lebih banyak mengisi di bagian TPA nya. Menurut saya soal ujian SBM ini termasuk kategori soal sulit karena tingkat kesulitannya berbeda jauh dengan apa yang diajarkan di tempat Les.
(PS: Score Soal SBMPTN Benar +4, Salah -1)

Selang -+ 1 bulan Ujian Mandiri SM-UPI pun dilaksanakan, saya disini langsung ngambil jurusan Pend. Khusus dan BK, saya merasa pesimis dan bener-bener nervous mengapa? karna ini pertama kalinya saya ujian berbasis computer, karena aku parno orangnya kalo ujian liat waktu mundur di komputernya kaya dikejar-kejar doi eh, waktu maksudnya.

Terus lanjut ke SMUP-UNPAD untungnya gaperlu ujian karna pake seleksi nilai raport.
Pengumuman SBMPTN, SM, dan SMUP selang waktu nya ga terlalu jauh.
Dan hari pengumuman SBMPTN itu pun tiba, tepatnya jam 12 siang dan saya gakuasa untuk liat hasilnya jadi akhirnya saya minta tolong bukain adik saya, badan udah keringet dingin nunggu hasilnya, karna saya bener-bener gamau masuk PTS. Tapi takdir berkata lain ga rejeki masuk lewat jalur SBMPTN, Orangtua kecewa udah pasti dan berencana bakal daftar ke PTS.

Selang 2 minggu pengumuman SBMPTN, langsung pengumuman SM, saya bener-bener ngerasain dimana yang namanya pesimis banget dan pas pengumuman nya aja saya ga langsung buka karna masih gasanggup nerima, setelah 2-3hari akhirnya saya mencoba berani membuka websitenya, saat saya sudah log-in terdapat tulisan " SELAMAT ANDA DINYATAKAN LULUS " beneran gak percaya sampe di log-out lagi terus di buka lagi dan itu gaboongan dan alhamdulilah bahagia sekali saya keterima di jurusan Pendidikan Khusus  berkat do'a saya do'a ayah dan bunda saya yang mujarab beliau langsung meluk saya dan terharu bangga.

Pesan dari saya buat ade-ade yang kejadian nya sama kaya yang saya alami jangan dulu menyerah sampe darah titik penghabisan, bila perlu ikutin semua ujian untuk masuk PTN entah itu SBM, SM, dan Seleksi masuk lainnya. SEMANGAT!!!

Oke sedikit info lagi yaa,
Apa itu Pend. Khusus (PKh)? , Oke Pendidikan Khusus itu awalnya adalah Pendidikan Luar Biasa (PLB) mungkin kalian pernah denger apa itu SLB. Jadi PKh itu nanti pekerjaan nya bakal berhubungan dengan Anak Berkebutuhan Khusus (ABK). ABK bermacam-macam loh, ada Tunanetra, Tunarungu, Tunagrahita, Tunadaksa, dan Tunalaras.

Kenapa milih jurusan PKh? , karena saya sendiri sayang dan senang membantu anak-anak apalagi anak yang berkebutuhan khusus karena kalo bukan kita siapa lagi? karena anak ABK itu harus didekati dikenali, bukan untuk di jauhi, mereka itu sama seperti kita ciptaan Allah SWT hanya saja mereka memiliki kekurangan. maka banyak bersyukurlah atas apa yang kita miliki. #respect

So, Saya tunggu kalian di FIP-UPI ya!

7 komentar:

  1. Menjadi guru adalah hal yang luar biasa, apalagi mengajar para penyandang disabilitas :)

    BalasHapus
  2. Saya juga teh, Allah berkata lain...saya engga lolos SN dan SBM ...tpi saya masih berjuang dgn mengikuti jalur UM ...semangat !! šŸ˜¤

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Assalamualaikum kak saya mau tanya, kalau biaya UM Pkh UPI tergolong mahal gak kak?

    BalasHapus
  5. Aku SMA nya jurusan MIPA bisa ga masuk jurusan SLB lewat jalur sbmptn saintek? Atau harus lintas jurusan ambil sbmptn soshum?

    BalasHapus
  6. Doain ya th semoga aku ntar lulus juga masuk pkh nya aaminn:)

    BalasHapus