Perjuanganku Lolos Polban : Berawal dari "Mohon Maaf" Berakhir dengan "Selamat" Hai! Kenalin nama aku Muthia Syafira Dwi...

Muthia Syafira Dwiningtyas - D3 Bahasa Inggris, Politeknik Negeri Bandung


Perjuanganku Lolos Polban : Berawal dari "Mohon Maaf" Berakhir dengan "Selamat"


Hai! Kenalin nama aku Muthia Syafira Dwiningtyas, tapi panggil Muthia aja ya. Aku alumni SMAN 17 Bandung angkatan 2016 dan sekarang aku kuliah di Politeknik Negeri Bandung jurusan Bahasa Inggris. Agak aneh yak kok di Politeknik ada jurusan Bahasa tapi ya emang itu adanya hehe. Di tulisan ini aku mau sedikit cerita tentang gimana perjuangan aku buat nyari tempat kuliah sampai akhirnya berlabuh di tempat aku kuliah sekarang ini. 

Sebelumnya aku mau cerita sedikit tentang gimana masa-masa selama aku sekolah di SMAN 17 Bandung. Jujur awal pertama masuk SMA ini aku ngerasa gak percaya diri soalnya sekolah ini tuh bukan sekolah yang aku pengenin sejak dulu. Bahkan, selama satu semester aku ngerasa masih gak ikhlas buat ngejalaninnya. Tapi aku bersyukur disini aku banyak ketemu sama temen-temen yang baik banget yang bikin aku sadar bahwa mungkin sekolah inilah tempat terbaik dan terindah yang diberikan Allah buat aku.

Nah, pas awal masuk sekolah kelas 10 aku lupa gimana caranya kenapa bisa masuk jurusan IPA, soalnya waktu itu kita cuma di suruh sama pihak sekolah buat  ngasihin nilai rapot waktu SMP. Dan akhirnya pas pengumuman aku terpilih jadi siswa jurusan IPA. Aku awalnya seneng banget karena ada di jurusan ini. Tapi setelah 4 semester aku menjalani proses pembelajaran sebagai anak IPA ternyata aku mulai paham bahwa passion aku tuh sebenarnya bukan di bidang eksak. 

Aku lemah di mata pelajaran matematika, fisika, kimia dan kawan-kawannya. Bahkan waktu itu kan ada mata pelajaran peminatan jurusan IPS nah aku tuh milih Ekonomi sama Geografi dan ternyata nilai aku lebih tinggi di banding nilai di mata pelajaran jurusan aku sendiri. Dan nilai rapot aku waktu itu sampai naik turun gak jelas, ya pokoknya mengkhawatirkan lah. Semenjak itu aku udah fix banget untuk gak ambil kuliah di jurusan IPA soalnya aku tau kalo ternyata minat dan bakat aku tuh bukan disitu. 

Aku juga waktu SMA bukan orang yang rajin belajar, aku belajar cuma pas ketika ada ulangan aja. Itu pun belajar nya satu hari sebelum ulangan. Makanya kenapa dulu nilai rapot aku itu enggak terlalu bagus. Sekarang langsung aja ya ke inti ceritanya ya. 

Memasuki Semester Enam

Pas awal-awal semester 6 aku disibukkan sama yang namanya pengisian data buat SNMPTN. Waktu pendaftaran SNMPTN aku milih jurusan IPA soalnya peraturannya waktu itu harus milih jurusan yang linier sama jurusan kita pas di SMA. Waktu itu aku agak pesimis karena ngeliat nilai rapot aku yang gak terlalu bagus juga. Dan akhirnya emang bener pas pengumuman SNMPTN aku enggak lolos. 

Selain itu aku juga sempet mau ikut PMDK Polban tapi ternyata yang boleh ikut itu hanya orang yang masuk 90 besar rangking satu angkatan tapi pada saat itu aku gak masuk di rangking itu alhasil ya ga bisa ikut. Tapi aku pikir nanti aku bisa ikut untuk ujian tulisnya. Setelah gak lolos SNMPTN dan gabisa ikut PMDK Polban akhirnya ya aku mutusin buat ikut SBMPTN. 

Waktu itu pilihan pertama aku di UNPAD ambil jurusan Ekonomi Pembangunan terus buat pilihan kedua dan ketiga nya aku ambil jurusan Akuntansi dan Ilmu Ekonomi dan Keuangan Islam di UPI. Tekad aku waktu itu bener-bener kuat buat bisa keterima SBMPTN, aku sampai ikut bimbingan belajar selama satu bulan penuh di masa-masa liburan aku waktu itu. Karena aku pikir ini jalan satu-satunya buat aku untuk bisa kuliah di perguruan tinggi negeri. 

Sampai akhirnya waktu tes SBMPTN aku ngerasa gak bisa ngerjain soal yang ada, aku ngerasa kalo soalnya itu susah banget. Soal yang muncul di SBMPTN kayanya beda sama apa yang aku pelajari selama ini. Tapi ya akhirnya aku kerjain seadanya dan sebisanya aku. Setelah nunggu lumayan lama akhirnya pengumuman SBMPTN pun dibuka. Waktu itu aku ngerasa sedikit pesimis sama hasilnya tapi ya karna aku ngerasa udah usaha dan ikhtiar aku yakin untuk bisa di terima.

Tapi ternyata setelah dibuka di website ada tulisan warna merah tertulis “Mohon maaf peserta atas nama Muthia Syafira Dwiningtyas dengan nomor peserta blablabla tidak diterima di SBMPTN 2016”.  Seketika aku lemes bacanya, sampe aku berkali kali log out terus log in lagi siapa tau ada kesalahan di sistemnya, tapi ternyata engga! Aku bener-bener gak diterima waktu itu. 

Sedih ya soalnya aku ngerasa usaha aku selama ini tuh sia-sia. Ketika itu aku udah agak mulai putus asa sampe akhirnya aku bilang sama orangtua untuk daftar perguruan tinggi swasta aja karena aku pikir kesempatan aku buat masuk PTN udah ga ada lagi. Alhasil aku daftar dan udah diterima jadi mahasiswa di salah satu PTS di Bandung. Waktu itu aku gak inget sama sekali kalo ternyata SMB atau ujian tulis Polban ternayata baru dibuka.

Aku bahkan diingetin temen untuk daftar waktu itu. Pada saat itu aku coba-coba buat ikut karna ya aku pikir ini kesempatan terakhir aku buat masuk PTN. Sempet ga di izin-in juga sama orangtua  karena mengingat aku udah 2 kali gagal buat seleksi PTN, tapi aku ngeyakinin orangtua aku waktu itu sampe akhirnya mereka ngasih izin aku buat ikut SMB Polban. 

Ohiya sebelumnya aku juga sempet mau ikut ujian mandiri Universitas Negeri Semarang, tapi pas aku liat ternyata jadwal ujian tulis nya itu bertepatan sama ujian tulis Polban. Dan disitu aku bingung harus pilih yang mana tapi akhirnya aku ngeyakinin hati aku dan aku milih buat ikut SMB Polban. Waktu itu pas pendaftaran buat ujian tulis aku bingung mau pilih prodi apa soalnya masih kebayang-bayang waktu SBMPTN juga, tapi akhirnya aku beraniin buat milih prodi D3 Akuntansi di pilihan pertama aku.

Aku memang pengen banget kuliah di prodi itu, jadi ya walaupun gagal pas SBMPTN aku tetep kekeuh buat milih Akuntansi pas SMB Polban. Terus buat pilihan keduanya aku pilih prodi D3 Bahasa Inggris. Entah kenapa aku bisa milih Bahasa Inggris, semuanya kaya bener-bener datang dari hati sendiri buat milih prodi ini. Aku cuma punya waktu sekitar 2 minggu untuk bisa sampe di hari-h ujian tulis. 

Waktu itu aku bener-bener maksimalin belajar aku selama 2 minggu itu, karna aku gak mau kejadian waktu SBMPTN terulang lagi. Pas hari-h ujian tulis entah kenapa aku gak ngerasa deg-deg an sama sekali. Aku kaya ngerasa deg-deg an aku udah kepake semua pas ujian tulis SBMPTN. Waktu itu mata pelajaran yang di ujikan adalah Matematika Dasar, Ekonomi dan Akuntansi, Bahasa Indonesia dan Bahasa Inggris. Aku cuma bisa ngerjain 15 soal Matematika Dasar dari total 35 soal, 10 soal Ekonomi dan Akuntansi dari total 15 soal, 12 soal Bahasa Indonesia dari total 15 soal, dan 15 soal Bahasa Inggris dari total 15 soal.

Ya entah kenapa waktu aku ngerjain soal Bahasa Inggris ini aku kaya dapet kemudahan sampe akhirnya aku merasa bisa untuk isi seluruh soalnya. Sistem penilaian di SMB Polban ini sama kaya waktu SBMPTN jadi untuk soal benar nilai nya 4, salah nilainya -1 terus kalo ngga di isi nilainya 0. Jadi pada saat itu aku ngerjainnya hati-hati banget soalnya kalo salah kan sayang nilai kita bakal dikurangi satu poin. 

Aku cuman isi soal yang emang jawabannya menurut aku bener aja. Selang 3 hari setelah ujian tulis akhirnya pengumuman untuk SMB Polban pun tiba. Waktu itu aku cepet-cepet buka di websitenya karna emang udah penasaran banget sama hasilnya. Dan teryata pas aku log in masukin nomor pendaftaran dan pin nya langsung muncul tulisan berwarna biru “Selamat, Anda lulus diterima pada program studi D3-Bahasa Inggris”

Aku seneng banget waktu itu bisa keterima, walaupun emang bukan di pilihan pertama tapi aku bersyukur banget karena bisa diterima dengan usaha aku sendiri. Aku ga nyangka aja gitu bisa keterima karena waktu itu jumlah pendaftar di jurusan Bahasa Inggris itu banyak banget , bisa sampe 500 orang lebih. Dan aku terharu karna ternyata ada PTN yang mau nerima aku jadi mahasiswa nya setelah aku sebelumnya di tolak 2 kali (Tapi dengan kegagalan sebanyak 2 kali itulah aku belajar kalo kita jangan menjadi orang yang gampang menyerah karna selagi masih ada peluang untuk maju harus kita coba dan maksimalkan.

Karena bisa aja ketika kita mundur dan menyerah ternyata jalan kita di depan sudah dekat dengan kesuksesan. Intinya di akhir cerita ini aku mau berterimakasih sama orang-orang yang udah men-support aku dalam keadaan apapun terutama orangtua dan teman-teman aku. Yang selalu kasih semangat ketika aku putus harapan. 

Dan juga buat seluruh guru-guru yang sudah memberikan ilmunya selama aku sekolah di SMAN 17 Bandung. Aku selalu berdoa semoga mereka semua selalu ada dalam lindungan-Nya. Amin. Nah itu sedikit perjuangan aku tentang gimana akhirnya aku bisa kuliah di Polban tempat dimana aku sekarang menuntut ilmu buat InsyaAllah 3 tahun kedepan. Semoga bisa menjadi inspirasi untuk kalian semua. Makasihh karena udah ngeluangin waktunya buat baca cerita aku.

7 komentar:

  1. Mau nanya.. kalo di jurusan teknik perempuannya sedikit ya??

    BalasHapus
  2. Inspiring banget, jadi inget masa2 daftar PMDK Polban. Di sekolah aku sih semua anak boleh daftar kok. Selamat menempuh tiga tahun di English Department ya..

    BalasHapus
  3. Ka izin bertanya kalau persyaratan khusu untuk jurusan b.inggris, apa aja ya ka?

    BalasHapus
  4. https://suksessmbpolban2018.blogspot.co.id/

    BalasHapus
  5. Kiat Jitu Lolos Tes Tulis SMB POLBAN 2018

    BIMBEL khusus Persiapan masuk Politeknik Negeri Bandung - POLBAN
    dan
    Buku Prediksi SMB POLBAN 2018

    ikuti terus
    Blog : https://suksessmbpolban2018.blogspot.co.id/

    LINE : https://line.me/R/ti/p/%40ecw6677a
    IG : https://www.instagram.com/suksessmbpolban

    kontak : SMS/call/WA 081223605351

    BalasHapus
  6. Kalo masuk jurusan bahasa inggris polban ada tes toefl nya tidak?

    BalasHapus