"Salah jurusan belum tentu salah masa depan" Alo kenalin namaku Dinda Robayanti. Aku adalah mahasiswi Universitas Pendidikan Indo...

Dinda Robayanti - S1 PGPAUD Bumi Siliwangi , Universitas Pendidikan Indonesia




"Salah jurusan belum tentu salah masa depan"

Alo kenalin namaku Dinda Robayanti. Aku adalah mahasiswi Universitas Pendidikan Indonesia atau biasa disingkat UPI dan tentu juga Alumni dari SMA Negeri 17 Bandung. Aku terlahir dari keluarga yang bisa dibilang serba pas-pasan. Walaupun begitu, aku punya mimpi yang gapas-pasan hehe. Dulu sih aku pen masuk SF ITB, atau engga astronomi ITB. Tapi yaudahlah~

Sebelum bahas itu, kita cerita tentang masa SMA aku yu

Kehidupan SMA aku biasa aja sih kek yang lainnya he, diwarnai dengan peristiwa penting yg ngebuat aku kek gini sekarang. Waktu kelas 10, masa SMA aku biasa aja, bisa dibilang bosen malah hehe. Waktu itu aku terlalu ambisius dalam belajar jadi aja. Dulu sekolah tuh cuma sekolah-pulang sekolah-pulang, HA bosen emang

Waktu kelas 11, aku masuk di 11 Ipa 6. Kelas yang bikin aku gajadi pindah dari 17 hehe. Pokonya masa terindah SMA ada dikelas 11 sih hehe mulai dari ngalamin banyak hal bareng mereka, belajar banyak hal juga, dimarahin guru bareng, sama galupa main tiap sabtu sehabis pulang les Pa Rahmat ya hehe. 

Pada kelas 11 juga aku ditawarin buat ikut OSN kimia, mtk, fisika tapi waktunya kan barengan jadi cuma milih satu, aku milih kimia dan cuma lolos diwilayah doang, pas di kota nya galolos, yaudah sih ya

Waktu kelas 12, aku terlalu fokus sama latihan soal UN dan jarang banget belajar soal-soal sbmptn, padahal hasil UNnya juga biasa sih gabagus He. Waktu SNMPTN aku milih Farmasi UNPAD, Pend. Kimia UPI, pend. IPA UPI. Tapi GAGAL, kecewa sih tapi ya gimana lagi, gaharus berenti disitu aja kan.

Seudah SNMPTN waktu itu ada PMDK POLBAN, aku juga nyobain daftar dan itu juga daftarnya di akhir-akhir batas waktu pendaftaran juga. Waktu itu aku cuma punya waktu 1 hari buat nyiapin berkas dan besoknya harus udah dikumpulin di POLBAN nya. Dan pengumumannya aku GAGAL lagi.

Aku coba lagi SBMPTN, waktu itu aku daftar pilihan pertama Pend. Fisika UPI, Pend. Teknik Elekto UPI, dan PGPAUD Bumsil. Karena belajarnya gapernah serius, sering males buat belajar juga sih hehe jadinya cuma lolos di pilihan ke tiga. Waktu pengumuman aku lolos rasanya biasa aja sih. Ya itu waktu jamannya aku kufur nikmat bgt lah, jan ditiru ya:(

Lalu seteleh itu ada SMB POLBAN. Awalnya sih aku gakan ikutan tapi pen juga ikutan sampe akhirnya kaka aku nyuruh buat ikutan tapi aku belum daftar pada saat itu. Dihari itu juga sahabat aku dateng bawa soal POLBAN taun-taun sebelumnya. Terus nyuruh aku ngerjain semua soal dia. Sebelkan dateng-dateng Jol nyuruh ngerjain banyak soal:( tapi gaaku kerjain semua juga sih wkwk. Ohiya waktu itu juga aku ikut belajar bareng di SMAN 18 BDG. Dan tau ga pas daftar SMB aku milih pilihan pertama D4 Teknik Kimia Industri Bersih dan pilihan kedua D4 konservasi energi, TAPI pas aku ngeprint kartu pesertanya, pilihannya jadi berubah pilihan pertamanya D4 teknik kimia industri bersih dan pilihan keduanya D3 konversi energi. Dan waktu itu juga d3 konversi energi banyak banget yang daftarnya. Tapi pas pengumuman alhamdulillah aku lolos di D3 konversi energi.

Dengan lolosnya aku di POLBAN seneng sih seneng banget tapi aku juga harus milih antara UPI atau POLBAN. Banyak orang yg nyaranin "udah kamu masuk polban aja, ntar gampang kerja terus gajinya bagus", ya emang sih gasalah mereka ngomong kek gitu. Tapi banyak hal juga yg harus aku pertimbangin, sampe akhirnya aku sholat istikhoroh selama 4 hari berturut-turut dan diberi mimpi bahwa upi adalah yang terbaik buat aku. Lalu aku akhirnya milih UPI.

Awalnya sih sedih banget, gajadi kuliah di POLBAN. ngelepasin apa yang jadi cita-cita kita pasti kan ya gagampang, susah banget. Sampe udah 3 bulan aku mulai kuliah di UPI pun masih ada rasa menyesal kenapa gamilih polban.

Sampe akhirnya waktu itu aku ikut SOS Tutoria PAI UPI, ada salah satu ustadz yang berceramah dan kata-kata beliau lah yang menjadi salah satu obat untuk aku supaya bisa ngelepasin pikiran penyesalan ttg polban tadi. Pa ustad tersebut berkata "jika awal tujuan kalian kuliah adalah hanya untuk ntar udah lulus terus ngarep dapet kerja yang bagus dan gaji yang bagus, ketahuilah itu mirip dengan pandangan yahudi mengenai pola pendidikannya. Dan barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka ia termasuk bagian dari kaum tersebut"

Astagfirullah, waktu itu aku sadar bahwa pada saat aku daftar dan ingin masuk polban itu yang jadi salah satu awalan niat aku dan ternyata itu salah.
Dan aku mikir mungkin Allah nunjukin upi yang terbaik buat aku salah satunya gegara itu, mungkin.

Ohiya buat siapapun yang baca cerita ini, kalo mau berbuat sesuatu yu lurusin dulu niat awalnya. Kalian boleh atau harus malah jadi bahan pertimbangan milih jurusan berdasarkan pada prospek kerja jurusan tersebut tapi jan terpaku kepada hal itu saja yaa. Ada faktor lain juga yg harus menjadi bahan pertimbangan, dan yang terpenting jan lupa konsultasiin sama Allah. Dan semoga siapapun kalian gaada yang salah milih jurusan. Namun itu sudah terjadi, ingatlah salah jurusan belum tentu salah masa depan.

Dan yang terakhir ucapan terimakasih untuk Allah Swt, orangtua, keluarga, Pa Kardiana, Reffitp, serta pihak-pihak lainnya yang telah memberikan kontribusi dalam hidup saya.

P.s: saya menulis kisah diatas bukan berniat untuk riya atau ujub.







3 komentar:

  1. Hay kak. Aku jga pgpaud bumsil 2k17. Ceritanya hampir mirip sama aku. Pas mau sbm, setiap tahajud aku minta sama Allah di kasih yg terbaik. Dan Alhamdulillah aku lolos di pgpaud Upi bumsil. Biasa aja sih, karna niatnya pngen pgsd, tp pas cetak kartu peserta sbm jdnya pgpaud. Yasudah lah

    BalasHapus
  2. Kak punten ingin nanya.. bedanya pgpaud bumsil sama cibiru apa ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Beda tempat belajarnya, kalo pgpaud bumsil tempat kuliahnya di upi setiabudi, kalo PG PAUD cibiru tempat kuliahnya di upi cibiru. Kalo pgpaud cibiru masuknya UPI kampus daerah, kalo UPI Bumsil itu UPI pusat yg di setiabudi. Mengenai matkul dll nya sih sama keknyaa - Dinda

      Hapus