“Rezeki,maut,jodoh memang sudah ada yang mengatur. Tapi semuanya juga perlu usaha dan  proses untuk mendapatkannya. Hargai proses, cintai pr...

Aprilia Rahmawati - S1 Teknik Informatika , Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati

“Rezeki,maut,jodoh memang sudah ada yang mengatur. Tapi semuanya juga perlu usaha dan  proses untuk mendapatkannya. Hargai proses, cintai proses, terus berproses”.
Assalamualaikum, hello world!  Sebelumnya saya mau memperkenalkan diri, nama saya Aprilia Rahmawati biasa dipanggil April tapi pas akhir-akhir SMA tiba-tiba banyak yang panggil Prile gak tau kenapa. Saya lahir di Bandung cuma orangtua saya dua-duanya keturunan Sumatera Barat. Oiya saya alumni SMA Negeri  17 Bandung angkatan 2016. Sekarang saya melanjutkan pendidikan saya di Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung (UIN SGD BDG) jurusan Teknik Informatika. Dimana Teknik Informatika tergabung dalam Fakultas Sains dan Teknologi. Kenapa di awal saya menggunakan kata hello world? Itu bukan so asik atau gimana, jadi saat pertama masuk di kelas praktikum dasar pemrograman, membuat program Hello World lah yang diajarkan pada mahasiswa baru informatika di kampus saya. Jadi Hello World jadi kata yang iconic untuk mahasiswa teknik informatika.
Sebenarnya saya agak sedikit gimana gitu saat pertama diminta bercerita tentang perjuangan masuk PTN. Soalnya kisah-kisah saya menyedihkan dan agak panjang guys. Tapi gak apa-apa, semoga ada yang kuat baca sampai akhir ehe. Dan jika ada yang bisa diambil pelajaran buat kalian boleh diambil, tapi jika ada yang melenceng maafin ya.
Awal saya bersekolah di SMAN 17 Bandung saya masuk di kelas X-IPA 4 lalu pas kelas XI dan XII saya masuk di kelas IPA 1. Selama saya bersekolah di SMA, saya termasuk anak yang biasa-biasa aja. Ranking ya ditengah-tengah. Tapi saya orangnya suka nanya-nanya, kalau ga ngerti ya nanya ke temen yang lebih pinter sampai akhirnya ngerti. Jadi sedikit-sedikit ya dapet ilmunya. Terus ga begitu aktif organisasi juga. Tapi ya Alhamdulillah saya anaknya gak macem-macem. Soalnya saya mikir akademik saya biasa-biasa aja terus kalau saya jadi anak yang suka bikin ulah apa yang bisa dibanggakan? Nah terus, ngomongin rencana kuliah waktu kelas X saya belum memikirkan apapun tentang mau lanjut kemana saat saya lulus nanti. Pas kelas XI juga masih belum terlalu mikirin, soalnya mikirin pelajaran sama tugas yang ada aja udah bikin capek. Waktu awal masuk di kelas XII teman-teman saya udah pada ribut mikirin mau kuliah kemana. Akhirnya saya ikut kebawa juga haha. Terus awal-awal tuh udah ada PTS yang nerima pendaftaran. Teman-teman saya lumayan banyak yang daftar. Mereka bilang buat jaga-jaga. Tapi gak tau kenapa saya malah gak tertarik buat nyoba. Bukannya takabur, cuma saya mikir kalau masih ada kesempatan kenapa gak dijalanin dulu aja. Toh katanya rezeki,maut,jodoh udah ada yang ngaturkan. Nah perjuangan saya buat bisa masuk PTN dimulai dari kata-kata itu “rezeki,maut,jodoh udah ada yang ngatur”. Waktu terus berjalan terus suatu ketika saya nemu orang di instagram. Dia cantik, jago masaknya, tau kandungan-kandungan gizi di makanan yang dia buat, tapi dia sekarang jadi entrepreneur juga. Setelah saya cari tau, ternyata dia itu lulusan ilmu gizi di suatu universitas. Nah dari situ saya tertarik sama ilmu gizi. Sampai saya mencari-cari info tentang jurusan ilmu gizi, PTN mana aja yang ada jurusan ilmu gizinya, terus kuliah ilmu gizi itu nanti bakal gimana aja, gelar yang didapetnya apa dll. Sampai akhirnya saya memantapkan hati buat ngejar pengen masuk jurusan ilmu gizi. Dan PTN yang saya pilih adalah IPB. Terus ketika saya menemukan jurusan apa yang saya mau pilih, saya ngobrol ke orangtua. Pertama papah saya kaget. Karena dia ga pernah mikir saya bakal nyebutin jurusan itu. Mungkin papah mikir “ini anak dapet pikiran dari mana? Dapet ide dari mana?” setelah debat panjang akhirnya papah bilang “yaudah gimana ia aja, kalau ia suka ya ambil aja. Karena nanti ia yang jalanin” dan mamah sependapat, yaudah akhirnya saya mulai konsisten sama jurusan yang saya pilih.
Lalu gak lama kan pihak sekolah ngumumin, katanya kuota siswa yang bisa ikutan SNMPTN itu juga 75% dan itu berdasarkan ranking paralel. Dan ternyata saya kebagian masuk di 75% itu. SNMPTN kan diperbolehkan memilih 3 jurusan. Akhirnya saya memilih 2 jurusan di IPB yaitu Ilmu Gizi dan Ilmu Keluarga dan Konsumen (IKK) kenapa IKK? Karena setelah saya baca-baca juga IKK bakal belajar tentang gizi juga cuma konteksnya aja yang agak beda. Lalu pilihan ketiga adalah jurusan Biologi di UIN. Terus akhirnya fokus saya berpindah ke UN. Saya juga ikut bimbel. Ya kata saya sih lumayan membantu. Selain difokuskan ke UN, saya juga terus digenjot untuk berlatih soal-soal SBMPTN. Dan diberikan tryout-tryout sebagai latihan juga.
Singkatnya, pengumuman SNMPTN dan saya dinyatakan tidak lulus. Memang sedih, tapi ya saya juga sadar banyak teman-teman saya yang nilainya jauh lebih bagus, karena kan berdasarkan nilai raport.
Lalu kedua saya mencoba mengikuti test di Poltekkes Kemenkes dengan mengambil program D4 Ilmu Gizi. Tapi ternyata belum rezeki juga. Untuk kedua kalinya saya dinyatakan tidak lulus. Ini rasanya lebih sedih dari tidak lulus SNMPTN.
Lalu saya terus berjuang untuk mengikuti SBMPTN. Keinginan buat main, males-malesan itu semua disingkirkan. Tapi ternyata saat hari H SBMPTN, jenis soal yang saya terima itu sedikit berbeda dengan yang biasa saya latih di bimbel. Rasanya kaget,kesal juga. Tapi ya saya berusaha mengerjakan sebaik mungkin. Tapi gak tau kenapa saya memang ga yakin dengan hasil SBMPTN ini. Ketika ditanya orang tua pun saya cuma bisa bilang “Insya Allah” saya memasrahkan semuanya. Disini mulai bingung, kalau gak lulus di SBMPTN juga terus saya harus gimana. Sempet mikir kalau gak masuk PTN, gak mau kuliah.
Terus selanjutnya saya mengikuti test di Polban, sebelumnya saya ga pernah mikir untuk ikut test di Polban juga. Tapi papah bilang kalau masih ada yang bisa diperjuangin, perjuangin aja dulu semuanya, arti lainnya kalau masih ada test yang bisa diikutin ya ikut aja siapa tau nyangkut. Akhirnya saya memutuskan ikut test ujian masuk Polban dengan mengambil program D4 Akuntansi dan Keuangan Syariah. Kenapa berpindah ke jurusan di ilmu ekonomi? Soalnya pelajaran lintas minat yang saya ikutin di sekolah adalah ekonomi. Dan di pelajaran ekonomi nilai saya cukup bagus dan saya memang menyukai pelajarannya juga. Jadi itu yang menjadi pertimbangan.
Di hari-hari menunggu pengumuman SBMPTN,Poltekkes,Polban yang benar-benar bikin pikiran kemana-mana, tiba-tiba datang tukang pos ke rumah. Pak pos bawa surat yang ternyata dikirim oleh pihak UNPAS. Isinya adalah saya bisa memilih satu jurusan di Fakultas Teknik UNPAS tanpa harus mengikuti test. Saya merasa kaget dan aneh kenapa tiba-tiba ada surat kaya gitu. Saat saya menghubungi teman saya, ternyata dia tidak mendapat surat seperti itu. Saya juga berpikir kenapa fakultas teknik? Dimana prodi-prodi di fakultas teknik tersebut yang belum pernah masuk dipikiran saya. Tapi akhirnya orangtua saya bilang “mungkin itu salah satu rezeki kamu ia, gak apa apa Alhamdulillah kita pegang dulu aja. Sekalian kamu tentuin kalau memang surat itu harus digunakan, kamu mau pilih jurusan apa” setelah berpikir panjang. Saya akhirnya memilih Teknik Lingkungan UNPAS jika nantinya memang harus menggunakan surat itu. Dan saya pun membuang jauh-jauh omongan saya yang “kalau gak di PTN ga mau kuliah”.
Tapi gak lama, saya dapat info bahwa Ujian Mandiri di UIN sudah di buka. Saya bilang lagi ke papah. Dan papah bilang “yaudah ia ikut juga aja testnya” saya sempet mikir “Ya Allah, kalau ikut test lagi berarti harus belajar lagi” lagi lagi mengeluh. Apalagi saat itu udah masuk bulan Ramadhan.
Tapi akhirnya saya mendaftar juga UM di UIN. Lagi-lagi, saya bingung harus pilih jurusan apa lagi. Dan kebingungan yang sekarang lebih lebih dari yang dulu. Karena waktunya mepet, dan ini juga salah satu kesempatan untuk bisa masuk PTN juga. Karena saking bingungnya, akhirnya saya minta ngobrol lagi bertiga sama mamah papah. Disana saya pertama minta maaf ke mamah papah karena udah nyusahin banget selama proses mau daftar kuliah ini. Bikin mereka ikut pusing juga.
Ditambah puasa juga udah menuju minggu-minggu akhir dan tahun ini harusnya kami pulang kampung bersama dengan keluarga lain yang diluar kota juga menuju ke Sumatera Barat. Tapi karena saya belum jelas kuliah dimana akhirnya papah dan mamah memutuskan untuk tidak jadi pulang kampung. Disana saya merasa sangat dosa. Terus saya berpikir pokoknya test di UIN ini harus belajar sungguh-sungguh! Harus masuk! Akhirnya saya bertanya ke mamah dan papah “mah,pah aku mau nanya. Buat jurusan di UIN ini, aku bener-bener terserah mamah papah aja. Mamah sama papah yang tentuin aku harus ambil jurusan apa. Jadi mamah dan papah ridhonya aku masuk jurusan apa?” disitu mamah papah sempet diem dulu. Terus papah jawab “ia, sebenernya papah mau kamu ambil jurusan Teknik Informatika. Papah mau kamu lanjutin ilmu yang pernah papah dapet dulu waktu papah kuliah di jurusan infomatika juga.” Disitu saya kaget, Teknik Informatika? Itu jurusan apaan. Itu ga pernah masuk list buat jadi ilmu yang saya pelajari. Saat saya nanya ke mamah, seperti biasa mamah cuma bilang “terserah ia aja mamah mah”. Karena tadi di awal saya juga udah janji buat pilih jurusan yang jurusannya itu pilihan orang tua. Akhirnya saya mengiyakan pilihan papah. Terus saya cium tangan mamah papah dan mereka ngedoain saya. Terus saya menyelesaikan proses pendaftaran UM UIN dengan memilih prodi S1 Teknik Informatika dan S1 Manajemen Keuangan Syariah. Setelah pendaftaran selesai, papah dan mamah tiba-tiba mengajak saya main ke UIN. Kami bertiga pergi kesana untuk keliling. Saat kami sampai lagi di gedung paling depan. Dibawah gedung itu terdapat pohon besar dan dibawah pohonnya banyak mahasiswa buka stand gitu. Karena kami kepo jadi kami datang ke stand itu. Ternyata stand-stand disana isinya tawaran untuk mengikuti bimtest (bimbingan untuk mengikuti test UM UIN) penyelenggrara bimtest ini ada dari organisasi-organisasi mahasiswa dll. Sampai akhirnya papah nyuruh saya ikutan. Akhirnya saya daftar bimtest di organisasi Keluarga Mahasiswa Bnadung Barat.
Akhirnya hari H bimtest datang. Bimtest yang akan saya jalani dimulai dari tanggal 24-27 Juli 2016. Dan ternyata 4 hari yang saya lewati di bimtest itu hari yang cukup berat melelahkan  ditambah lagi puasa, harus nginep juga. Dan tempat saya bimtest itu di tempat yang saya benar-benar asing tidak tau itu dimana. Hari pertama hanya perkenalan dan pengakraban saja. Saat malam waktunya tidur, ternyata kami peserta bimtest hanya tidur dengan dialasi tikar. Tanpa bantal ataupun selimut dan cuaca yang dingin. Disana saya merasa sedikit tersiksa. Saya sempet berpikiran pengen banget pulang bahkan kabur tapi mau kabur gak tau jalan harus kemana haha. Terus saat bimtest berlangsung pun itu bertepatan dengan pengumuman SBMPTN, dan ternyata saya dinyatakan lagi lagi tidak lulus. Disana saya merasa sangat down. Saya nangis. Saya ngeluarin semua yang saya rasain ke temen-temen yang baru saya kenal, Alhamdulillah nya saya dapat temen-temen yang sangat sangat baik. Baru kenal sehari, tapi kita peduli satu sama lain. Mereka gantian meluk saya lalu bilang “semangat pril, jangan nyerah. Kita berjuang bareng-bareng disini 4 hari. Biar kita masuk UIN bareng” itu bikin saya terharu banget. Sampai akhirnya saya semangat lagi. Setelah itu saya nelpon mamah untuk ngasih kabar gak baik itu. Lalu mamah jawab saat ditelepon “yaudah gak apa apa ia. Emang belum rezeki kamu disana. Kamu ga lolos SBMPTN kan berarti kamu gausah jauh-jauh pergi ke Bogor. Jadi kamu disini aja sama Mamah di Bandung. Makanya sekarang bimtestnya bener biar bisa lulus di UIN” kata-kata mamah bikin saya tambah semangat.
Akhirnya hari-hari berikutnya saya lebih semangat ikut bimtest. Belajar dari jam 8 pagi sampai menjelang buka puasa. Malam-malam diisi mentoring oleh para mentor dan kakak-kakak mahasiswa. Disana saya banyak dapat ilmu. Bukan cuma ilmu dalam akademis, tapi ilmu tentang kehidupan juga. Mulai dari tidur di tikar sempit-sempitan, mau mandi harus jalan jauh dulu untuk sampai ke kamar mandi, makan alakadarnya dll. Dan itutuh panitia memang sengaja memberi fasilitas seperti itu karena disini juga mereka memiliki tujuan untuk membentuk karakter kita yang mau hidup susah sehingga tau bagaimana yang dirasakan oleh orang-orang yang sehari-hari hidupnya memang susah seperti itu. Apa-apa yang mereka mau harus diperjuangkan dulu. Mereka ingin mengenalkan hal-hal seperti itu kepada peserta bimtest. Dan saya ,merasa bersyukur bisa mendapat pengalaman kaya gitu. Akhirnya 4 hari bimtest berlalu dan saya pulang ke rumah. Dan saat itu lebaran tinggal sebentar lagi.
Singkatnya seminggu setelah lebaran adalah hari untuk Ujian Mandiri UIN SGD BDG. Saya kebagian ujian di aula kampus dan H-1 ujian itu kami peserta ujian memang sudah melihat lokasi tempat kami ujian sehingga saat hari pelaksanaan ujian kami sudah tidak bingung harus ke gedung dan ruangan mana. Ujian dibagi 2 sesi. Sesi pertama materi ujian mengenai pengetahuan tentang pelajaran agama islam. Mulai dari PAI, aqidah akhlak, tarikh islam (sejarah islam),fiqih, bahkan Bahasa Arab. Saat ujian sesi pertama, saat saya membuka lembaran soal, ternyata soal bagian pertama berisi pelajaran Bahas Arab dan itu isinya tulisan ARAB GUNDUL itu rasanya langsung gelap banget haha, karena ga mau malah jadi pusing mikirin Bahasa Arab yang tulisannya arab gundul itu, saya berpindah ke soal-soal lainnya. Kalau sesi kedua, soalnya berisi tentang pelajaran MIPA, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Tes Potensi Akademik (TPA). Akhirnya soal demi soal saya isi. Selesailah Ujian Madiri di UIN. Saya tinggal menunggu pengumuman yang ternyata pengumuman UM UIN itu berbarengan dengan pengumuman UM Polban.
Di hari-hari menunggu saya juga mendaftar Ujian Mandiri di Universitas Siliwangi (UNSIL). Saya memang ikut banyak ujian, makanya agak pusing dan capek banget juga selama proses mencari tempat kuliah ini. Tapi di Unsil saya lupa ngambil jurusan apa hehe soalnya saya gak jadi ikut ujiannya alias cuma daftar doang karena Alhamdulillah ternyata beberapa hari sebelum ujian di Unsil pengumuman UM di UIN SGD BDG sudah saya dapat dan ternyata menyatakan bahwa saya LULUS dan berhak melanjutkan studi di Jurusan Teknik Informatika UIN SGD BDG. Awalnya saat hari pengumuman UM UIN dan Polban saya memang agak tidak terlalu semangat untuk membukanya. Jadi saya tunda-tunda terus, cuma tiba-tiba saya dapat sms dari kakak tingkat yang membimbing saya saat bimtest, isinya “SELAMAT DULUR APRILIA RAHMAWATI. ANDA LULUS UJIAN MANDIRI UIN SGD BDG DAN DITERIMA DI JURUSAN TEKNIK INFORMATIKA” saat menerima sms itu saya percaya gak percaya, lalu saya buru-buru cek. Ternyata Alhamdulillah memang benar. Ternyata panitia bimtest juga ikut mengecek lulus/tidaknya peserta bimtest pada UM itu. Akhirnya saya langsung ngasih tau papah dan mamah. Mereka terlihat senang. Saya pun jadi lebih senang lagi liat muka senang mereka. Kita bertiga sangat bersyukur. Terus papah bilang “berarti kita gak jadi ke Tasik ia. Udah uang buat test di Unsilnya itung-itung sodaqoh aja tanda syukur” terus kita ketawa bareng. Rasanya tuh beban selama berbulan-bulan kaya lepas gitu. Dan akhirnya jadi masuk PTN hehe. Mungkin memang PTN saya tidak sebergengsi PTN lainnya, tapi saya bangga. Almamater saya sekarang banyak memberi pelajaran-pelajaran baru untuk saya yang mungkin tidak akan saya dapat di tempat lain.
Terakhir, karena tulisan saya udah kepanjangan, saya hanya mau menyampaikan. Jangan remehkan orang yang lulus perguruan tingginya itu lewat UJIAN MANDIRI, karena ujian mandiri itu ya tetap ujian yang sesungguhnya. Bukan hanya sekadar formalitas yang orang-orang sering bilang. Kalau emang nilai kita kalah dari peserta lain ya tetep tidak akan lulus. Dan saya juga mau bilang. Rezeki, maut, jodoh itu memang sudah ditentukan oleh Allah. Tapi kita juga tetap harus berusaha. Karena tidak ada hasil yang akan mengkhianati usaha. Dan ditambah harus terus berdoa. Dan saat kita menjalani proses untuk menggapai yang kita  inginkan kita harus menjalaninya dengan sebaik-baiknya. Karena lewat proses-proses itupun kita bakal dapet pelajaran yang gak akan pernah kita dapat di tempat manapun. EXPERIENCE IS THE BEST TEACHER. Sekarang saya tau kenapa Allah meluluskan saya lewat ujian mandiri sementara banyak diantara teman-teman saya yang lulus lewat SNMPTN/SBMPTN, mungkin Allah memang memberi saya kesanggupan lebih untuk berjuang lebih dari dari teman-teman saya. Makanya untuk semua PEJUANG PERGURUAN TINGGI NEGERI SEMANGAT!!! Dari jalur manapun kita lulus, itu bukan sebuah akhir. Tapi awal buat kita berjuang menghadapi tantangan lainnya. Hargai proses, cintai proses, terus berproses!

8 komentar:

  1. Kak, itu yg sesi pertama diisi semua atau kosong atau gimana? Aku lulusan 2018 mau ikut um uin sgd juga. Tolong pengalaman lebih lanjut biar bisa ketemu kaka di sana :') soalnya udah ga berharap lagi sama sbm huhu

    BalasHapus
  2. Mbak maaf.. boleh minta kontak jurusan Informatika UIN Bandung.. atau buat pendaftaran mahasiswa baru tahun ini.. lewat mana daftarnya yaa.. makasih..

    BalasHapus
  3. Assalamualaikum. Kk saya mau nanya, teknik informatika uin sgd gimana sih?? Susah ngk??

    BalasHapus
  4. Kak maaf mau nanya. saya ikutan ujian mandiri, trus pas ngisi biodata tentang jurusan ko gaada jurusan informatika ya?

    BalasHapus
  5. Kak maaf mau nanya. saya ikutan ujian mandiri, trus pas ngisi biodata tentang jurusan ko gaada jurusan informatika ya?

    BalasHapus
  6. Kak saya mau nanya apa benar syarat kelulusan jurusan teknik informatika di uin sgd itu harus membuat suatu produk? Terimakasih, mohon jawabannya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Maaf ikut jawab..saya lulusan teknik informatika uin iya harus buat satu produk

      Hapus
  7. Terima kasih ka udah berbagi pengalaman dan menjadikan semangat saya smoga tahun depan bisa keterma di uin sgd aamiin🤲 ...

    BalasHapus