Hi nama aku Alifia Rachma Ryanthie. Aku lahir dan tinggal di Bandung. Disini aku bakal nyeritain kejadian yang terjadi saat aku sekolah di S...

Alifia Rachma Ryanthie, D3 – Bahasa Inggris ,Politeknik Negeri Bandung




Hi nama aku Alifia Rachma Ryanthie. Aku lahir dan tinggal di Bandung. Disini aku bakal nyeritain kejadian yang terjadi saat aku sekolah di SMAN 17 Bandung, sampe akhirnya aku kuliah di Politeknik Negeri Bandung. Mungkin, ceritaku gak akan menginspirasi jadi dimohon untuk diambil yang positifnya aja ya.


Saat pendaftaran ke SMA, aku udah nolak beberapa kali gak mau masuk dan gak mau milih 17 buat jadi pilihan 2. Kenyataannya, aku berakhir di 17. Awalnya kerasa berat dan aku emang terpuruk banget. Jangankan untuk ditanya betah atau gak di 17, ditanya sekolah dimana aja aku udah nangis duluan. Ini bukan drama loh, serius. Dan itu berlangsung beberapa minggu. Setelah itu, aku coba nikmatin aja dulu. Karena kalo mutasi, takutnya malah gak betah.


Pas dikelas X, walikelas aku Bu Atik. Guru MTK. Beliau selalu bilang kalo emang gak bisa dan gak sanggup di IPA harus cepet pindah ke IPS. Saat itu, makin aja aku down. Aku emang gak terlalu bisa MTK, tapi aku lebih suka MTK daripada fisika, kimia, dan biologi. Aku pernah nanya ke beliau apakah aku pantas di IPA atau lebih baik pindah ke IPS aja. “Dibanding yang lain, ya..kamu mending di IPA aja” jawab beliau. Karena jawaban beliau begitu, aku terus bertahan di IPA. Selama aku sekolah disini, aku gak pernah masuk 10 besar. Kesel sih, tapi ya ikhlasin aja. Yang penting, setiap ulangan aku jujur. Ini emang udah jadi komitmen aku dari SD kalo gak salah, kalo tugas aku masih boleh kerjasama tapi kalo buat ulangan, aku harus jujur. Gak boleh nyontek, gak boleh nanya, atau apapun.


Dikelas XI, walikelas aku Pak Rachmat. Guru MTK juga, suaminya Bu Atik. Dimasa ini, seinget aku susah banget dapet nilai bagus di MTK. Nilainya tuh pasti yaampun gak banget deh. Pak Rachmat tuh guru favorit aku. Menurut aku, beliau tuh baik banget. Pernah waktu itu saat pembagian apa ya aku lupa, pokoknya orang tua kita disuruh dateng. Pas udah selesai, aku liat nilai dan aku nanya ke ibu aku tadi Pak Rachmat bilang apa aja, nilai aku gimana atau apa gitu. 

Terus, ibu aku malah senyum dan bilang “Pak Rachmat cuman bilang gini, Alifia tuh udah bagus kalo ulangan suka kerja sendiri, jujur. Tapi alifia teh kurang rajin, jadi nilainya segitu aja.”Selama ini, guru-guru tuh paling cuman bilang di depan kelas kalo murid tuh harus jujur blablabla. Tapi ini, beliau bilang langsung, ke ibu aku lagi. Gimana gak seneng coba, serasa hasil kerja keras aku tuh dihargai banget. Dikelas XI ini juga aku pernah ikutan lomba Bio Farma English Speech Contest 2014, awalnya tuh ngirimin video speech kita gitu terus aku gak nyangka bisa masuk 50 besar. 

Aku orangnya kurang bisa tampil didepan banyak orang, jadi pas final aku gak maksimal. Kaku aja gitu pas speech, padahal waktu itu aku dapet tema yang gampang daripada yang lainnya. Kalo gak salah, aku dapet tema tentang kenapa aku bisa sampe di final ini.


Dikelas XII, aku ikutan Pemilihan Duta Bahasa Pelajar Jawa Barat 2015. Disini, aku dibantu sama seorang guru bahasa inggris yang ngebantu aku juga pas lomba Bio Farma English Speech Contest 2014, Pak July. Guru favoritku juga. Beliau tuh baik, sabar banget ngehadepin aku. Seleksi awalnya, kita disuruh ngirim essay (aku lupa tentang apa).

 
Saat pelajaran bahasa indonesia, aku pernah dapet telepon dari nomor gak dikenal. Karena aku orangnya parnoan, aku gak mau jawab. Tapi akhirnya, telp itu diangkat sama temen aku. Pas diangkat, suaranya cowok dan dia juga takut jadi langsung dimatiin telepon-nya. Gak lama dari situ, aku stalk twitternya duta bahasa pelajar. Dihari itu, aku baru inget ada pengumuman untuk yang masuk 100 besar. Ternyata, ada nama aku disitu. Dan disana tertera nomor telepon yang nelpon aku tadi.

Disalah satu tweetnya itu bilang, kalau telp-nya gak diangkat, dinyatakan gugur. Gilak gak tuh. Nangis aja aku disitu, terus aku nyari-nyari Pak July tapi gak ketemu. Katanya beliau lagi ada urusan, jadi keluar dulu. Gak lama, aku dipanggil sama Pak July. Udah langsung bawel aja tuh aku cerita ini itu, pas aku udah selesai beliau cuman senyum terus bilang aku tetep lolos kok, tadi beliau keluar juga untuk Technical Meeting di Balai Bahasa Kota Bandung.

Alhamdulillah ya Allah. Tapi, aku cuman bisa sampai 100 besar. Karena pas saat penyisihan jadi berapa besar gitu lupa, aku gak lolos. Gak heran jugak sih, aku emang gak maksimal pas ngerjain essay 3 bahasa. Tapi, aku merasa beruntung dan bersyukur.

Dari dulu, aku gak pernah ikut bimbel. Kadang suka iri banget ngeliat anak yang sibuk bimbel dan tujuan cita-citanya tuh jelas. Dia mau ambil jurusan apa, dia mau kerja dimana, dan dia ingin jadi apa tuh dia tau, sedangkan aku gak pernah yakin. Tapi, Pak July pernah bilang ke aku, kalau kita kuliah tuh jangan mikirin tentang prospek kerjanya. Pikirin aja kalo kita kuliah tuh untuk ngejar ilmu. Dan aku setuju banget sama beliau.

Pas SNMPTN tuh kan ada kuota ya yang boleh ikut berapa persen. Karena SMAN 17 Bandung akreditasinya A, jadi dapet kuota SNMPTN nya 75%. Lumayan kan, tapi tetep aja aku gak masuk kuota itu. Aku ngerasa paling bodoh banget, bodoh banget jadi orang. Dari situ, aku udah males banget mikirin negeri. Pengen swasta aja udah, pikirannya udah swasta banget. Cuman pas PMDK Polban, aku bisa ikutan karena temen aku gak ngambil itu.Jadi dikasihin ke aku gitu.

Aku ambil Jurusan Bahasa Inggris tapi aku gak masuk. Lagian, jujur aja. Aku sama sekali gak tertarik sama Polban. Gak tau kenapa. Selama jeda itu, aku mikirin lagi aku mau ambil apa. Dan akhirnya aku memutuskan ingin ambil Fikom. Dari awal, aku kan keukeuh pengen bahasa Inggris (walaupun ditentang keluarga besar yang lebih menyarankan ambil akuntansi atau teknik) tapi ini tiba-tiba mau ambil fikom. Awalnya ayah gak terlalu setuju, karena ayah takut aku ngambil fikom cuman ikut-ikutan temen aja. Tapi aku yakinin, aku ambil fikom karena ingin ambil jurnalistiknya. Aku ingin kerja di penerbitan majalah gitu jadi editor.

 
SBMPTN pun tiba, karena udah ngerasa males dari waktu itu. Aku belajar SBMPTN sama sekali gak bener. Aku ambil SBMPTN SOSHUM. Saat ditengah-tengah pelaksanaan ujian TPA, asam lambung aku kambuh. Jangankan untuk mikir, untuk napas dan duduk tegak aja susah. Makin gak konsen aja kan tuh ngerjainnya. Magh itu berlangsung sampe aku beres ngerjain soshum juga. Makannya, aku gak terlalu berharap sama hasilnya. Udah yakin aku pasti gagal.


Untuk jaga-jaga, aku ambil Ilmu komunikasi disalah satu Universitas Swasta L. Awalnya aku bingung mau ambil di Universitas Swasta IB atau L. Setelah banyak mikir, akhirnya aku milih Universitas Swasta L . Swasta L itu emang gak bagus, tapi gak jelek juga. Cuman emang, akreditasi fikom disitu B. Dan di universitas IB itu A. Banyak yang bilang kenapa aku gak milih universitas IB yang udah jelas-jelas bagus. Beberapa anggota keluarga besar juga rada gimana pas aku ambil swasta L bukannya swasta IB. Yang awalnya aku sama sekali gak tertarik Polban, aku jadi tertarik. 

Karena ya aku ingin ngebuktiin aja kalo sebenernya aku juga bisa masuk negeri. Sebenernya sih, aku inginnya SMUP Unpad, tapi karena yang baru dibukanya kebidanan doang jadi yaudah deh aku ambil SMB Polban aja. Pas aku bilang aku mau ikutan SMB Polban, wajah ibu keliatan seneng banget. Mungkin gak nyangka kali ya, aku berubah pikiran yang tadinya ‘ogah’ banget masuk Polban.

Aku punya sepupu yang seumuran, dia juga berjuang untuk masuk Polban. Sebelumnya, dia pernah ikutan les untuk masuk stan, ujian stannya, poltekkes dll. Pokoknya dia tuh segala dicoba deh kalo boleh dibilang mah. Usahanya tuh maksimal. Gak kaya aku. Bukannya gimana ya, tapi aku ngerasa lebar aja gitu kalo aku nyoba-nyoba ikutan tes yang sama sekali gak aku inginin. 


Baca Juga: Cerita Alan Bisa Keterima di Politeknik Keuangan Negara STAN

Pas dia mau ikut SMB Polban, dia juga ikut les yang bayar berapa juta cuman buat beberapa kali pertemuan gitu biar berhasil masuk Polban. Dia juga minta ajarin ke aku, nah karena dia minta ajarin ke aku tentang mtk sama bahasa inggris. Sedikitnya juga, aku jadi belajar lagi. Waktu itu dia nawarin aku ikut Polban Fair, ada TO nya gitu. Boro-boro tertarik, aku langsung bilang gak mau. Tapi terus, dia apa eyang apa ibunya dia gitu bilang ke ibu aku kalau ada TO Polban dan aku gak mau ikut. Setelah itu, ibu nyuruh aku ikut. Katanya gak ada salahnya buat nyoba, siapa tau ngebantu. Ikutanlah aku. Dari soal TO itu, kita belajar lagi dibantu sama sepupu kita yang lulusan Unpad.

 
Pas hari H, aku cuman inget aku ngerjain ekonomi akutansi nya dikit banget. MTK kurang lebih aku ngerjain setengahnya yang aku yakin. Kalo bahasa indonesia, lumayan lebih banyak dari mtk. Buat bahasa inggris, aku ngerjain semuanya. Pas udah selesai, aku fotoin hasil jawaban bahasa inggris aku ke guru aku (lembar soalnya kan dibawa pulang). Beliau bilang cuman salah satu. Alhamdulillah lumayan tenang, tapi tetep aja diomelin kenapa soal yang gampang gitu bisa salah.


Pas pengumuman, aku keterima. Awalnya, ada niatan gak akan aku ambil. Tapi, ketika ngeliat wajah ayah sama ibu seneng aku bisa apa...


Sekarang, aku tau kenapa Allah nempatin aku di Polban. Saat pertama kali aku masuk Polban, selalu terdengar orang-orang yang bilang kalo di Polban tuh harus jujur. Jujur lebih diutamakan daripada nilai yang bagus. Hampir semua dosen juga bilang gitu. Disitu, saat itu, aku baru ngerti. Ternyata rencana Allah memang lebih baik daripada rencana kita sendiri. Mungkin juga, Polban adalah salah satu perguruan tinggi negeri yang menghargai mahasiswanya untuk jujur.

“Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui.” (QS Al-Baqarah: 216)

“If you want to be successful, respect one rule: Never Lie To Yourself.” –Paulo Coelho

“Believe in your future and strive towards it, when you look back, you won’t even realise that your dream has come true instead you’ll realise that you have already walked so far.” –Kim Hyun Joong

0 Comments: