Halo, Selamat Datang di For Seven Teen.

Dapatkan berbagai informasi menarik melalui website ini mulai dari pendidikan dan juga kesempatan yang bisa membuatmu berkembang menjadi lebih baik.

Cerita perjuangan

Temukan berbagai kisah inspiratif dari alumni di berbagai perguruan tinggi yang telah mengubah hidup dengan meraih impiannya.
Selengkapnya

Ngobrol-ngobrol santai seputar pendidikan, beasiswa, lomba dan juga karir bersama mereka yang sudah berpengalaman.
Daftar sekarang!

Kesempatan
Online dicussion

Memulai lebih awal, karena keberuntungan akan datang pada saat kesiapan bertemu dengan kesempatan.
Temukan di sini

  Perjuangan Keterima di Unbraw, Oleh Ayu Marinda     Ayu Marinda - S1 THP Unbraw Hallo!!! Kenalin nama aku Ayu Marinda, di sini sebenarnya ...

  Perjuangan Keterima di Unbraw, Oleh Ayu Marinda    

S1 THP Unbraw - Ayu Marinda
Ayu Marinda - S1 THP Unbraw

Hallo!!! Kenalin nama aku Ayu Marinda, di sini sebenarnya aku mau cerita nih tentang pengalaman dari SMA sampe bisa keterima  PTN. Aku juga alumni SMAN 17 Bandung tahun 2016. Sekarang aku sedang menjadi mahasiswa di Universitas Brawijaya (UB), tepatnya di Jurusan Teknologi Hasil Perikanan (THP).

Aku masuk melalui jalur Seleksi Penerimaan Minat dan Kemampuan (SPMK). Mungkin perkenalannya cukup segitu aja yah kita mulai langsung ke ceritanya. Okeeee langsung aja yaaaa...

Awal Mula

Berawal dari SMA ini (aku masuk SMA 17 itu pilihan kedua), di kelas 10 aku langsung masuk jurusan IPA. Aku seneng banget bisa masuk IPA dari dulu emang maunya jurusan ini, karena aku ingin kuliah masuk kedokteran. kelas 10 yaa aku belajar sesuai alurr ajaaa, ngikutin pelajaran yaa begitu kemudian kenaikan kelas.

Kelas 11

Akhirnya aku di kelas 11 tepatnya kelas IPA 2, disini aku ngambil peminatan ekonomi. Kenapa aku ngambil ekonomi?? Karena, menurut aku sihh ilmu ekonomi itu bermanfaat banget untuk keuangan sehari-hari, untuk berbagai macam tentang kebutuhan ekonomi jugaaa, dan lainnya.

Di kelas 11 ini tuh katanya sihh masa-masa SMA yang paling indah, paling rame, paling segalanya lahhh. Itu ada benernya jugaaa tapi kata aku yaa yang paling rame itu di kelas 11 sama 12 sih hehe.

Kita omongin akademik aja yaaa. Mulai kelas 11 aku udah mulai ikut yang namannya bimbel (sebenernya aku gamau bimbel dulu karena masih pengen maen-maen terus sama temen tapi yaa disuruh sama ortu mau gimana lagi hehehe).

Semester 1 aku masih males belajar karena pikiran aku ”UN aja belum apalagi kuliah” *jangan ditiru yee!!. Akhirnya aku masuk di tahap semester 2, karena dulu semester 1 aku terlalu santai dengan akademik akhirnya di semester ini aku keteteran sama pelajaran-pelajaran.

Kemudian aku belajar teruss, bimbel selalu masuk, dari semester ini juga aku udah mulai nyari-nyari info tentang PTN yang aku inginkan. Disini kelas 11 aku masih bertekad ingin masuk kedokteran.

Tapi di satu titik aku tiba-tiba ingin masuk ITB jurusan SITH (Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati), gatau kenapa pokoknya aku ingin banget sama jurusan ini. Sampai2 aku nyari semua informasi tentang jurusan SITH ini.

Memasuki Semester Akhir, Kelas 12

Lanjut, masuk di kelas 12 semester 1 . Di kelas 12 ini aku udah mulai giat-giat nya belajar, karena aku bercita-cita bisa masuk di Universitas Negeri Favorit.

Minimal yaa urutan ke 10 besar. Semester 1 ini aku sering banget nyari-nyari di google tentang PTN dan jurusan dengan akreditasi A, tentang pelajaran, terus juga bimbel. Akhirnya aku bisa masuk 10 besar lagi.

Next ke semester 2, ini adalah semester yang paling krusial kalo menurutku. Dimana semester ini menentukan kita bisa masuk PTN atau PTS bagaimana sesuai dengan cara belajar dan tekad kita.

Di semester ini aku juga sering mengikuti try out di dalem sekolah maupun diluar sekolah, terus mengikuti pemantapan, mengisi buku-buku UN, mengikuti bimbel juga, kerja kelompok, dll. Ohhiyaaa aku juga ikut grup2 line SBMPTN apapun ituu yang isinya tuh yahh tentang soal-soal gitulahhh.

Waktunya Tempur

Menjelang UN pun tiba, dan untuk pertama kalinya aku duduk tepat di depan meja pengawas :’) wkwk *rasanya tuhh yaa hemm. Okee setelah UN sudah berlangsung.

Ohiya sebelumnya aku udah daftar SNMPTN (pilihan 1 Ekonomi dan Studi Pembangunan-IPB, pilihan 2 Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan-IPB, pilihan 3 Teknologi Pangan-UNDIP) ohiya di kelas 12, aku mengubah keinginan aku dari SITH-ITB menjadi jurusan ekonomi-IPB, gatau kenapa sihh?

Mungkin aku ga yakin aja sama ITB udah pesimis duluan, secara ITB banyak peminatnya itu ga mudah banget :( hehehe.

Aku yakin banget nihh bisa masuk lewat jalur SNMPTN. Akhirnyaa tadaaaaaa gamasuk :’) okeee gapapa masih ada SBMPTN (sebenarnya siihh sedih yaa, ortu juga sedih tapi mau gimana lagi).

Karena aku gamasuk SNMPTN yaaa belajar lagii dehhh buat SBM. Menjelang SBMPTN yaudah aku ngerjain sebisanya (pilihan 1 Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan-IPB, pilihan 2 Perikanan-UNPAD, pilihan 3 Agroteknologi-UNPAD).

Selain ikut jalur SBMPTN aku juga ikut jalur UM UNDIP (pilihan 1 Kesehatan Masyarakat, pilihan 2 Peternakan) dan jalur Ujian Talenta Masuk (UTM) IPB (pilihan 1 Ekonomi Sumberdaya dan Lingkungan-IPB, pilihan 2 Ilmu Keluarga dan Konsumen, pilihan 3 Silvikultur) disini aku yakin banget pasti masuk (yakali dari 3 jalur yang aku ikutin gaada yang masuk sihh *pede tingkat dewa) dan secara berurutan tanggal 28 juni pengumuman hasil SBMPTN, tanggal 29 juni pengmuman UTM IPB, dan tanggal 1 juli pengumuman UM UNDIP.

Baca Juga: Cerita Ibnu Bisa Keterima di Universitas Diponegoro Semarang

Dari semua itu aku gaditerima :’) sumpah disini aku sedih banget udah gatau mau ngapain, udah pesimis banget. Apalagi aku ngeliat ortu yang berharap anaknya bisa masuk PTN tapi apa daya huhuhu. Disini aku malu banget, malu sama diri sendiri, ortu, tetangga, sama semuanya.

Apalagi kalau ortu keluar rumah pasti ditanyain sama tetangga”ayu masuk mana?” ortu aku gabisa jawab apa-apa yaa karena anaknya belum masuk mana-mana. Bener ya penyesalan pasti datengnya di akhir hemmm.

Akhirnya aku ga pernah keluar sama sekali dari rumah yaa karena malu itu ( dirumah aku belajar dari pagi sampai larut malem buat ngikutin jalur-jalur yang lainnya. Aku yakin aku pasti bisa masuk PTN yang lain bisa kenapa aku ga, ya kan? Iya.

Kado Terindah Bagi Dia Yang Selalu Semangat

Kemudian aku daftar jalur Selekasi Penerimaan Minat dan Kemampuan (SPMK) UB (pilihan 1 Teknik Lingkungan, pilihan 2 Teknologi Hasil Perikanan, pilihan 3 Peternakan) lalu jalur SMB POLBAN (aku lupa milih apa aja) terus UM UNSOED. SPMK UB berlangsung pada 19 juli *aku inget karena pas banget ultah aku hehe.

Selesai tes aku langsung pulang ke Bandung dan ternyata pengumumannya di majuin, aku takut banget kalau pas aku buka hasilnya sama kaya yang kemaren2, dannn tadddaaaa alhamdulillah akhirnya aku keterima di UB pilihan kedua yaitu Teknologi Hasil Perikanan.

Aku langsung meluk mamah sampe nangis gatau mau ngomong apa lagi, antara seneng, sedih, bahagia, campur aduk lahh. Mungkin ini hadiah ultah aku dari ALLAH :’) “perjuangan aku selama ini ga sia-sia”.

Akhirnya untuk pertama kalinya aku keluar rumah ga merasa malu lagi kayak dulu. Akibat aku udah keterima di UB dan udah lelah juga dengan soal-soal yang banyak aku gaikutan SMB POLBAN tapi UM UNSOED ikutan.

Aku ga nyangka juga sih bisa masuk Universitas bergengsi seperti Universitas Brawijaya dan masuk di Jurusan Teknologi Hasil Perikanan. Ohhiya pasti kalian masih rada asing kan sama UNBRAW gara2 yaa ada di Malang terus jauh lagi dari Bandung wkwk. Pesan dari aku sihh rajin-rajinlah belajar dengan giat dan selalu berdoa jika memang kamu ingin berhasil.

Usaha seseorang ga pernah menghianati hasil kok, kalau usaha kamu memang bener-bener dan tetep di jalan yang benar, insha allah apa yang kita inginkan pasti tercapai. Kegagalan terjadi bila kita menyerah.

Terakhir aku mau ngelampirin foto-foto ku selama kuliah awal-awal di Universitas Brawijaya. Semoga kalian yang baca ini juga bisa nyusul yah. Aaamiiin.

Ayu Marinda

S1 Teknologi Hasil Perikanan, Universitas Brawijaya


Kisah Perjuangan Diterima Sebagai Mahasiswa UPI Ellin Sulistyana - S1 UPI Hay... nama aku Ellin Sulistyana. Asal aku dari Bandung keturunan ...


Kisah Perjuangan Diterima Sebagai Mahasiswa UPI

Ellin Sulistyana - S1 UPI

Hay... nama aku Ellin Sulistyana. Asal aku dari Bandung keturunan jawa asli :D. Aku adalah seorang mahasiswi dari Universitas Pendidikan Indonesia (UPI) dan merupakan alumni SMAN 17 Bandung :D disini aku mau berbagi pengalaman sedikit tentang perjuangan menempuh pendidikan dan sekaligus mencari jati diri yang sebenarnya ceilehh wkwk. So, daripada lama-lama langsung aja kuyy mulai ceritanya.

Ditakdirkan Sekolah di SMA


Okey, pertama ngomongin soal takdir yah jadi aku ditakdirkan bersekolah di SMA padahal sebenernya aku tuh awalnya pengen banget di SMK yang jurusannya TKJ (Teknik Komputer Jaringan) atau RPL (Rekayasa Perangkat Lunak).

Soalnya aku tuh tertarik dibidang elektronik jadi aku berminat kesitu, tapi apadaya yah keterimanya di SMA jadi mau gamau kudu sabar.

Terus di SMA aku masuk peminatan MIPA, kalo dilihat dari kemampuan otak aku dari tes-tes sebelumnya sih 51% eksakta dan 49% non eksakta. Atulah cuman beda 2% doang-_- jadi aku cocoknya eksak apa non eksak :’).

Ya sebenernya sih aku ga jago-jago teuing kalo masalah itungan, aku lebih suka denger cerita materi atau sejarah bla bla bla, tapi aku juga ga munafik juga kalo aku suka itungan yaa walaupun ga jago :D

Jakub Gorajek on Unsplash

Kenali Dirimu Sendiri

Ya langsung ke cerita weya, Kelas 10 yaaa nilainya cukup baiklah ga jelek jelek amat, nilai dari semester satu ke dua juga naiknya jauh wkwk.

Dari situ aku udah tau mana pelajaran yang aku suka dan bisa, mana pelajaran yang aku suka tapi gabisa, mana pelajaran yang ga aku suka tapi bisa dan pelajaran yang gasuka dan gabisa fakk.

Dari situ bisa dilihat deh minat dan bakat aku buat ngambil cita-cita yang aku mau hehe. Dan aku punya kebiasaan buruk yaitu gasuka baca dan belajar :(( jangan ditiru yaa.

Ya aku udah tau metode belajar aku adalah audio visual, jadi lebih seneng ngedengerin guru gitu sambil diliat gerak geriknya wkwk.

Okey caw ke kelas 11, disini udah ada lintas minat dan aku ngambil geografi karena aku suka alam wkwk naon sih.

Da cuman ada dua lintas minat ekonomi sama geografi, aku gasuka ekonomi karena lieur (pusing) ngitung duit yang ghaib aku gasuka. Selama semester 1 kelas 11 sih nilainya bagus lebih bagus dari sebelumnya malah.

Cuman pas semester 2 turunnya masyaallah nilaiku :’) mungkin karena sibuk eskul kali yah soalnya dipikiran aku tuh eskul lebih menarik daripada belajar, mana eskul aku berhubungan dengan seni jadi ahhh mantap.

Tapi gapapa mampunya dapet nilai segitumah gausah sedih :) dari pola pikir yang gaterlalu mementingkan pelajaran aku pengen punya cita cita yang ga melulu belajar dan disibukan akan tugas.

Di situ aku kepikiran deh cita-citanya kalo udah gede mau jadi polisi bagian detektifnya karena sebenernya sih ingin jadi polisi hutan tapi gadidukung euy:( jadi we polisi biasa aja tapi bagian detektifnya, da suka kartun conan wkwk.

Detective Conan by Wallpaper Access

Belajar Soalnya Pengen Jadi Polisi


Di Kelas 12 aku udah mulai disibukan sama belajar :( jujur udah kelas 12 tapi proses belajarnya teh disamain aja kaya dulu karena aku gasuka belajar tea, belajar teh cuman kalo ada PR doang.

Soalnya kalo belajar dikelas dengerin guru ngajar lebih efektif buat aku. Tapi, karena temen aku ada yang bener bener berubah demi cita cita yang didambakannya yaa aku juga gamau kalah yaa, aku mencoba mengejar cita-cita ku jadi polisi tea.

Semenjak itu, tiap subuh lari disekitaran rumah, tiap sabtu minggu lari jauh jauh dari rumah, lari naik turun tangga penyebrangan jalan tol, tiap malem push up, sit up dll, skipingan tiap subuh setiap harinya harus bertambah jumlahnya, dan itu semua terbukti efektif ketika tinggi badan aku bertambah 4 cm yeee.

Tapii buat jaga-jaga takut takutnya gaketerima di polisi jadi aku mau coba ngambil perguruan tinggi juga, awalnya bingung ni mau ambil jurusan apaa, setelah memikirkan matang-matang selama entah kapan pokonya lama.Terus aku kepikiran mau masuk Polban jurusan Teknik Mesin.

Teknik Mesin dipilih soalnya aku juga tertarik dibidang itu dari kecil suka liat liat ayah sama paman bermain dengan mesin jadi suka ajaa gitu.

Sampe akhirnya demi ngerealisasiin impian tersebut aku nyoba PMDK Polban Teknik Mesin, kenapa ambil PMDK juga karena aku orangnya males belajar lagi buat tes tes gituu wkwk. Dan pake nilai rapot juga kan jadi gausah belajar lagii deh wkwk.

Tapi dengan sangat berat hati ternyata aku galolos :’) terus disitu aku gaputus asa gitu ajalah apaan cemen. Disamping itu juga ada program SNMPTN kann, mau nyoba ngambil jurusan yang nyambung sama kesukaan aku yaitu tanaman ;).

Nah aku ambil SNMPTN secara berturut-turut yaitu UNPAD Teknik Pertanian, UNPAD Agroteknologi, dan UPI Pendidikan Teknologi Agroindustri.

Dannnnnnn tadaaa gaada yang lolos lagi, mungkin karena aku ngambil PTN UNPAD yg favorit dan nilai aku gamasuk merenan dan UPI yang gamau dijadiin pilihan yang terahir:’) jadi sebenernya apa sih univ dan bidang yang cocok buat aku :’).

Terus aku ganyerah, aku datang ke BK buat konsultasi dan nanya-nanya buat ke perguruan tinggi mana yang tesnya gaharus ikut ujian lagi atau istilahnya pake nilai rapot, dan ternyata adaa PMDK Polman.

Ahh bagus banget kan, mana aku ingin ngambil jurusan yang berbau mesin mesin gituu, ahirnya aku ikutan deh PMDK Polman ngambil di Jurusan Mekatronika.

Dan kecerobohanku pun terlihat saat lupa memasukan salah satu persyaratan penting untuk ikut PMDK ini yaitu bukti pendaftaran onlinenya lupaa ga kemasukin, jadi wehh galolos deui wae :’) mungkin aku rejekinya di polisi kali yah, daftar perguruan tinggi galolos wae.

Lalu pada saat pendaftaran polisi, tinggi aku masih kurang 3 cm untuk mencapai 160 cm, dan emang bener saat melakukan tes, baru di pos 2 aku udah gabisa lolos karena tinggi badan yang kurang :’(.

Galau berhari-hari akhirnya mencoba daftar PMDK ITENAS ngambil Teknik Elektro dan ikut tes di Unjani ngambil Teknik Mesin, dan alhamdulilahnya keterima dua duanyaa, dan disitu aku memilih untuk ngambil di Unjani Teknik Mesin. Yaaa mungkin aku takdirnya disini yaa wkwk.
Ada yang Ngajak SBMPTN

Hari demi hari dann galama temen aku ngajak ikut SBMPTN. Awalnya gamau ya dasadar diri kurangnya persiapan buat aku untuk ikut SBM secara jelas sekali kalau SBM soalnya lebih rumit dari UN gituloh :( tapi gaada kata terlambat buat belajar.

Yaa walapun belajar 2 mingguen aja kalo buat nyoba nyoba doangmah gapapa yaa, disitu saat aku memilih PTN mulai mempertimbangkan dengan kemampuan otak yang aku punya.

Mau sadar diri aja dan nyari amanlah istilahnyamah, belajar dari pengalaman yang ada ditolak mulu euy cape nihh wkwk.

Dan aku ngambil UPI semua sambil berdoa semoga ada yang nyangkut mah da milih UPI semua manya we ditolak deui wae :( , terus PGnya juga yang gak terlalu gede, wilayahnya di Bandung dan ada jurusan yang aku minatnya :) yeahhh pas.

Secara berturut-turut aku ambil jurusan pertama Pendidikan Teknologi Agroindustri yang sebelumnya pernah dicobain di SNMPTN tapi gak lolos, kedua Teknik Elektro, dan terakhir Pendidikan Teknik Mesin, dan dari situ aku mulai belajar dan bikin strategi belajar ala Ellin.

Aku tau kemampuan aku buat saintek gaterlalu bagus, jadi aku belajar yang aku jagoin aja, kaya per sub gituu, misal pelajaran Matematika, Biologi aku jagoin yang aku bisa dan perdalami yang itu aja, soalnya ga mungkin kan aku pelajarin yang aku gajago karena waktu yang mepet tea.

Terus buat bahasa indonesia aku coba teliti dan cermat buat ngerjain latihan soal-soal karena aku tau aku gaterlalu suka baca dan aku harus keluar dulu dari zona nyaman.

Dan kalo soal-soal TPA ini soal kojoo sih, ini satu-satunya harapan buat nutupin soal SAINTEK yang kemungkinan cuman dapet skor dikit dan aku perdalami soal TPA dengan maksimal.

Annie Spratt on Unsplash

Sampe Akhirnya Ujian yang Tunggu-Tunggu Tiba


Hari SBMPTN pun tiba, dalam keadaan gaenak badan gara-gara begadang nonton tetep we ikutan da penasaran sekaligus mau nyoba perjuangan lagi buat dapet PTN. Saat ngerjain Saintek aku ngerjain yang aku kira kira aja hasilnya bakal bener.

Tapi pas diliat ternyata yang aku kerjain tuh dikit banget. Yaudah wkwk aku gapuas dikitmah aku coba isi lagi beberapa soal yang aku bisa tapi gayakin bener tapi semoga aja bener.

Itu juga rada rada pake tetebakan kata hati gituuu, yaa walaupun resikonya kalo salah di minus skornya tapi gasalah juga kan buat coba-coba mah toh kalo bener dapet 4 poin dan salah cuman -1 mah biar ah.

Dan pas ngerjain TPA karena ini kojo aku jadi aku isi sebanyak-banyaknya yang aku bisa, yang gabisa juga ditebak-tebak dan lumayan cuman beberapa soal aja yang gadiisi karena habisnya waktu untuk menebak wkwk.

Oiya satu lagii jangan sampe ada pelajaran yang gadiisi sama sekali yah guys, minimalnya satu isi we kaya aku bhs inggris yang gatau itu ngisi satu bener apa engganya:(.

Sambil terus berdoa semoga strategi yang aku pake gasia-sia dan berharap nyangkut di pilihan yang aku mau walaupun dalam hatimah mikir “gamungkin masuk da kurang belajar tea:(“.

Akhirnya setelah menunggu hasil SBM aku gaterlalu ingin ngebuka, da udah ketebak juga pasti galolos wkwk. Tapi pas lagi mantengin digrup kelas ternyata temen aku bilang kalo aku looooloooos.

Disitu aku dengan soak aku cerita ketemen aku sambil gaberani buka hasil. Aku nyuruh temen aku buat buka hasil aku, dan ternyata dia bilang kalo aku lolos gera dipilihan pertama:). Yeayyyyy
Walaupun Udah Lolos Tapi Aku Masih Galau Huhu.

Tapi ada lagi kegalauan yang menimpaku, aku harus milih antara UPI Jurusan Agroindusri atau Unjani Teknik Mesin da dua duanya jurusan yang aku mau.

Dan setelah mendengar apa pertimbangan orang tua dan teman ahirnya aku pilih UPI deh dengan jurusan Agroindustrii yeee. Oiya aku juga sempet kepikiran ingin ngambil S2 yang jurusannya berbau dengan teknologi mesin pertanian biar jurusan yang aku mau itu ada dalam satu jurusan juga.

Doain ya guyss muahh. Sekian cerita mencari jati diriku dan sepertinya jati diriku ini belom keluar semua wkwk. Doain cepet keluar semuaa yaaa :)). Aaamiiin.

Meningkatnya angka pengangguran di Indonesia tentu sangat berkaitan dengan kasus covid-19 yang baru-baru ini terjadi. Akibatnya banyak perus...

tips mencari dan mempersiapkan lamaran pekerjaan

Meningkatnya angka pengangguran di Indonesia tentu sangat berkaitan dengan kasus covid-19 yang baru-baru ini terjadi. Akibatnya banyak perusahaan yang memutuskan untuk merumahkan para karyawan atau bahkan memotong gaji mereka dengan alasan berkurangnya pendapatan perusahaan.


Jika kita berkaca ke belakang sebenarnya jumlah pengangguran di tahun 2020 itu cukup tinggi. Tapi, dengan adanya beberapa kebijakan dalam pemulihan ekonomi membuat dibukanya kembali beberapa lowongan pekerjaan.


Beberapa lowongan pekerjaan tersebut mulai dari perusahaan startup hingga perusahaan establishment. Data terbaru yang berhasil dihimpun oleh Badan Pusat Statistik (BPS) per-februari 2021 jumlah angkatan kerja di Indonesia meningkat yaitu sebanyak 139,81 juta orang.


Sementara itu, sejalan juga dengan kenaikan angkatan kerja, Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) juga ikut meningkat sebanyak 0,31 persen. Nah, kabar ini tentu cukup menggembirakan buat kita-kita yang memang baru banget lulus dari sekolah atau perguruan tinggi.


Nggak cuma itu doang, di tahun ini juga Seleksi CPNS juga dibuka di beberapa kementerian. So, buat kamu yang saat ini lagi nyiapin buat nyari pekerjaan atau bahkan ada yang udah mulai ngelamar pekerjaan berikut tipsnya buat kamu.

Baca Juga: Cerita Perjuangan Ade Jalaludin Lolos Teknis Mesin Polban


Mencari Lowongan Pekerjaan


mencari lowongan kerja


  

Buat kalian yang pengen nyari lowongan pekerjaan sebenarnya cukup mudah. Asalkan ada kemauan sama kemampuan buat ngelamar pekerjaan yang sedang dicari. 


Kamu bisa mulai mencari dari beberapa sosial media perusahaan terkait (misalnya seperti linkedin) atau juga bisa nyari langsung di website perusahaannya, bahkan bisa juga nanya ke temen atau kenalan yang lagi kerja juga bisa.


Ya, kadang-kadang mereka itu suka dapet lowongan pekerjaan. Tapi, karena memang udah kerja jadi nggak mereka ambil.


Sebagai gambaran misalnya kamu pengen bekerja disebuah perusahaan startup misalnya Traveloka. Nah, di sini kamu tinggal langsung aja masuk ke website perusahaan dan langsung cari dibagian karir/career.


Biasanya kalo misal si perusahaannya lagi buka lowongan kerja suka ada kok. Baru abis itu bisa disesuaikan sama keahlian dan juga keinginan kamu sobat fst.


Baca Juga: Ngga Pede sama Hasil Seleksi Kamu? Coba Baca Tips Berikut


Kalo Misal Belum Punya Pengalaman Gimana?


Nah ini dia yang memang sering banget ditanyain sama beberapa sobat fst. “kalo misal belum punya pengalaman gimana, ya?”.


Untuk menjawab itu kembali lagi ke setiap orang masing-masing. Cuma buat kalian yang memang ingin mencari pengalaman bisa juga untuk awal-awal mencoba mencari bagian Management Trainee.


Biasanya memang beberapa perusahaan sedang membuka lowongan tersebut dan mencari kandidat yang memang memiliki cukup banyak potensi. Kalau misal itu kamu, kan cocok banget dong!


Ngga cuma itu, kamu juga bisa nyoba dengan mulai magang di perusahaan atau pun bisa juga ikutan bootcamp-bootcamp yang biasanya suka diadain sama perusahaan e-learning.

Jangan Lupa Update Curriculum Vitae Kamu

mempersiapkan daftar riwayat hidup

Ketika kamu berhasil mendapat suatu pencapaian tertentu (ga harus dari lomba juga kok) ataupun udah punya pengalaman bekerja disebuah perusahaan ngga ada salahnya buat update di beberapa platform (misalnya linkedin).


Dengan demikian kamu akan terlihat memiliki perkembangan dan juga memiliki aktivitas bahkan pada saat menganggur setelah lulus.

Kamu juga bisa meminta beberapa teman kamu yang udah bekerja atau lulus untuk mengecek apakah curriculum vitae yang sudah kamu buat itu sudah tepat atau masih terdapat kekurangan.

Baru deh abis itu bisa mulai mencoba sebanyak mungkin. Selamat mencoba ya, dan semoga berhasil.







Sedikit Pengalaman Saat Mahasiswa Baru Di Teknik Elektro UGM Lintang dan teman-temannya ketika PPSMB. Sebelumnya saya ingin memperkenalkan d...

Sedikit Pengalaman Saat Mahasiswa Baru Di Teknik Elektro UGM

Lintang dan teman-temannya di UGM saat masa orientasi
Lintang dan teman-temannya ketika PPSMB.


Sebelumnya saya ingin memperkenalkan diri terlebih dahulu nama saya Lintang biasa dipanggil “Tang” asal kota dari Bandung.

Saat ini saya sedang berkuliah di salah satu universitas di Yogyakarta yaitu Universitas Gadjah Mada jurusan Teknik Elektro. Dan kali ini saya bakal berbagi pengalaman saya saat bener-bener lagi maba banget.

Jika kita sebagai mahasiswa tingkat satu mendengar kalimat "kakak tingkat" rasanya sangat menegangkan dan penuh dengan senioritas, namun di sisi lain kakak tingkat sangat lah membantu di dalam kehidupan perkuliahan seperti meminjam buku hingga link untuk mencari lowongan pekerjaan.

Karena itu lah kita perlu mengenal lebih jauh dengan kakak tingkat kita sebagai mahasiswa tingkat pertama yang mana sangat membutuhkan bantuan mereka, karena merekalah yang lebih berpengalaman dalam dunia perkuliahan.

Dan kali ini saya akan menceritakan pengalam saya ketika mahasiswa baru, pertama saya cerita dulu saat berkenalan dengan kakak tingkat saya di DTETI (Departemen Teknik Elektro dan Teknologi Informasi) UGM.

Kenalan Dengan Senior


Kenalan dengan kakak tingkat itu perlu hati-hati dan juga fokus karena salah dikit kata atau tindakan yang kurang sopan dapat dengan mudah kakak tingkat tersebut menilai kita dengan pandangan yang kurang baik.

Pertama Banget!


Pertama kali saya berkenalan dengan kakak tingkat, saya berkenalan dengan seseorang yang sedang duduk di depan ruang E7 yang sedang menggunakan laptopnya, beliau merupakan mahasiswa prodi Teknik Elektro angkatan 2014 yang berasal dari Jawa Tengah tepatnya dari Kota Cilacap.

Setelah sepertinya tidak ada selang beberapa menit saya langsung mengenalkan diri saya dengan kakak tingkat di sebelahnya beliau juga mahasiswa prodi Teknik Elektro angkatan 2014 yang berasal dari Jakarta.

Lama sudah mencari-cari kakak tingkat, lalu saya bertemu dengan seorang mahasiswa perempuan yang berasal dari Jambi dia sempat kaget karena saya tau salah satu tempat di Jambi, ya memang kota Jambi memang jarang sekali orang mengetahui tempat-tempatnya.

Lalu saya ceritakan sedikit mengapa saya. Lantai 3 berlanjut ke lantai 2 dan ke lantai 1 ini merupakan kejadian yang sangat memalukan, mengapa?

Karena setelah lama saya berkenalan beliau merupakan mahasiswa pascasarjana dan anehnya beliau seperti sudah mengetahui bahwa yang perlu berkenalan dengan mahasiswa undergraduate.

Masuk Ke Laboratorium Tegangan Tinggi


Kemudian sekitar jam 11-an saya dan juga rekan-rekannya memasuki ruang MAGATRIKA (Mahasiswa Ketenagalistrikan).

Disana terdapat dua kakak tingkat dengan senang hati mempersilahkan kami memasuki ruang MAGATRIKA disana kami memperkenalkan diri satu per satu setelah itu barulah para kakak tingkat yang memperkenalkan diri.

Awalnya saya dan rekan-rekanya ingin istirahat sejenak namun salah satu dari rekan kami mengusulkan untuk ke lantai 4 yaitu tempatnya anak anak EEIC (Electrical Engineering Innovation Center).

Di tempat tersebut saya tidak hanya dapat kenalan kakak tingkat namun saya juga dapat mendapatkan informasi, berbagi pengalaman dalam dunia perkuliahan ataupun di luar dan sebagainya.

Hal-hal ini akan menjadi kenangan pada saat masa-masa awal kuliah, sebelum saya terjun kedalam proses pembelajaran lebih lanjut, mengingat matematika dan fisika di perguruan tinggi itu cukup menyeramkan.

Kenalan Dengan Teman Seangkatan


Tak kenal maka tak sayang, kalimat tersebut sudah sering kali terdengar di masyarakat luas.

Maksud dari kalimat tersebut merupakan bagaiamana kita bisa mengetahui sifat seseorang jika kita tidak mengenal seseorag tersebut lebih jauh.

Oleh karena itu, kali ini saya akan berbagi pengalaman saya dengan cara menceritakan pengalaman saya ketika berkenalan dengan teman-teman seangkatanku.

Perbedaan Lingkungan Menjadikan Saya Canggung


Ketika pertama kali berkenalan dengan teman angkatan memang sedikit canggung, mengapa demikian?

Karena saat itu saya masih terbiasa dengan bahasa Sunda, ya jadi saya ini sering banget ngeluarin kata-kata seperti "teh" saat berbicara.

Padahal kebanyakan teman-teman saya itu kebanyakan berasal dari provinsi Jawa Tengah, yang mana mayoritas bahasanya menggunakan bahasa Jawa.

Bersemangat Belajar Bahasa Daerah Lokal


Saya yang sering banget ngeluarin kata-kata dalam bahasa Sunda kerap membuat teman-teman saya menjadi bingung untuk menjawabnya.

Tidak hanya itu, saya pun merasa kesulitan mendapat informasi dari teman sebab ketika teman-teman saya yang sedang ngobrol terkadang seringkali menggunakan bahasa Jawa, dan sampai saat ini saya masih belum bisa mengerti bahasa Jawa.

Tapi hal itu tidak membuat saya pasrah, dan saya latihan dengan cara yang beda, saya mendengarkan lagu NDX AKA setiap hari untuk melatih kemampuan bahasa saya, dan pada akhirnya malah saya suka dengan band koplo tersebut.

Perlunya Waktu Untuk Berkenalan


Sebagaiamana umumnya seperti orang-orang yang sedang berkenalan, pasti yang ditanya setelah nama yaitu asal kota, tempat tinggal, tapi ada yang berbeda.

Terkadang juga saya ataupun teman-teman saya kerapkali menanyakan mengenai jalur masuk ke UGM yang ditempuh, selain itu bertanya juga tentang pilihan-pilihan kampus yang dituju saat seleks masuk.

Karena berkenalan dengan sendirinya itu memerlukan waktu yang cukup lama oleh karena itu ketua angkatan kami mengusulkan untuk berkumpul di samping lapangan satu bumi (lapangan basket di Fakultas Teknik).

Memang awalnya sangat sulit sekali mengatur 200 orang lebih untuk disesuaikan, tapi selang beberapa waktu semuanya telah membentuk suatu lingkaran, lalu para mahasiswa mulai dari ujung mulai bergerak mengelilingi lingkaran dan saling berkenalanlah disitu.

Dengan adanya ini saya mulai mengenal para mahasiswa TETI 2016 lebih banyak, meskipun ada beberapa yang tidak sempat untuk hadir.

Harapannya koneksi yang saya bangun bisa membantu saya dalam mengarungi dunia perkuliahan di waktu yang akan datang.

Wawacara Dosen Pembimbing Akademik (DPA)


Igi Ardiyanto atau kami bisa memanggil beliau dengan panggilan "Pak Igi". Beliau merupakan salah satu lulusan terbaik dari prodi Teknik Elektro sekitar 9 tahun yang lalu.

Sedangkan beliau memulai profesinya sebagai seorang dosen pengajar sekitar 2 (dua) tahun setelah beliau lulus dari sarjana.

Beliau Sebelumnya Tidak Tertarik Dengan Elektro


Sebelum terjun di dalam bidang elektronika, salah satu dosen yang mengampu mata kuliah PLKI (Penulisan Laporan Karya Ilmiah) ini sebelumnya lebih tertarik di dalam bidang kedokteran.

Akan tetapi, di dalam hati nurani beliau terdapat sebuah "loncatan listrik elektronika" yang membuat beliau menjadi seorang teknisi elektronika.

Dan tidak hanya itu, pengalaman masa kecil beliau yang selalu membayang-bayangkan sebuah rancangan elektronika membuat beliau betah dalam belajar di Teknik Elektro.

Sebelum Menjadi Dosen


Dosen yang membimbing 18 mahasiswa baru angkatan 2016, memiliki banyak sekali lika-liku kehidupan sebelum menjadi seorang dosen pengajar.

Sebelum beliau mengabdi kepada Universitas Gadjah Mada, beliau masih sempat mencicipi dunia kerja sebagai seorang sarjana teknik.

Hallyburton merupakan salah satu dari berbagai jenis perusahaan minyak asing yang beliau pilih. Namun hanya selang beberapa bulan saja beliau bertahan disana.

Salah satu alasan bagi beliau untuk meninggalkan perusaan tersebut karena beliau merasa tidak nyaman.

Beliau merupakan tipe orang yang tidak senang dengan keterikatan, lebih senang untuk berfikir, berorganisasi dan saling berinteraksi sehingga beliau memilih menjadi seorang dosen pengajar.

Dalam wawancara ini, kami (khususnya saya sendiri) diberikan sebuah saran atauun nasehat untuk survive di dunia perkuliahan.

Pertama, selalu ikuti dan taati peraturan yang ada jangan terlalu menjadi anak nakal tapi jangan juga terlalu menjadi anak yang baik, baik dalam artian disini adalah janganlah terlalu terpaku terhadap apa yang telah ada.

Cobalah sesuatu yang berbeda (out of the box), jangan menjadi mahasiswa yang terlalu textbook. - Igi Ardiyanto, Dosen DTETI UGM


Selanjutnya cobalah explore dirimu temukan bakat-bakat baru yang ada dalam dirimu dan juga jangan lupa untuk selalu berpegang teguh akan tujuan awalmu untuk belajar disini.

Menyerah Bukanlah Suatu Pilihan - Perjuangan Masuk Polban  Ade Jalaludin - D3 Teknik Mesin Polban Perkenalkan nama saya Ade Jalaludin saya...

Menyerah Bukanlah Suatu Pilihan - Perjuangan Masuk Polban 

Ade Jalaludin - D3 Teknik Mesin Polban
Ade Jalaludin - D3 Teknik Mesin Polban

Perkenalkan nama saya Ade Jalaludin saya berasal dari majalengka tetapi tinggal di Kota Bandung. Hal tersebut karena orangtua saya merantau ke Bandung.

Saat ini saya adalah mahasiswa di Politeknik  Negeri Bandung Jurusan Teknik Mesin dan Saya alumni SMAN 17 bandung.

Mungkin disini saya akan berbagi sedikit pengalaman saya atau bisa dibilang perjuangan saya mendapatkan kursi di perguruan tinggi negeri.


Cerita Bermula Waktu Saya Duduk di Bangku SMA


Ketika duduk di bangku SMA kelas 10 saya waktu itu ditempatkan di jurusan IPS selama 1 semester dan ngga tau kenapa saya di IPS berprestasi, bahkan sampe bisa masuk ke peringkat 5 besar.

Pada awalnya saya merasa aneh kok bisa yah masuk peringkat 5 besar padahal saya kan biasa aja gitu di sekolah.

Tugas selalu menyontek, datang selalu telat, sangat malas dalam hal apapun dan tidak ada sedikitpun semangat dalam sekolah serta dikelas saya sering dibully oleh teman. 

Tapi cerita berbeda ketika di semester 2. Saya berkeinginan untuk pindah jurusan ke IPA karena nilai IPA saya di semester 1 mungkin memadai untuk pindah jurusan ke IPA dan hal tersebut pun didukung oleh sekolah yang mengizinkan saya pindah ke IPA.


Tapi, ternyata di kelas ipa 2 laki-lakinya cuma ada 6 orang otomatis kebanyakan cewe dan cewe kebanyakan rajin-rajin dan saingannya makin sulit di semester 2 itu peringkat saya turun sekali dari 5 besar turun drastis ke peringkat 20, parah kan?

Dan semenjak itu saya ingin mulai serius tapi sampai semester 4 ucapan itu hanya omdo (omong doang) semata tidak ada perubahan sedikitpun pada diri saya.

Apakah Semester 5 Saya Berubah?


Semester 5 akhirnya tiba saat-saat dimana seharusnya kita memilih untuk melanjutkan ke perguruan tinggi mana yang kita inginkan. Alasan tersebut karena saya dari SMA sangat di anjurkan untuk lanjut pendidikan ke jejang yg labih tinggi.

Namun, disemester 5 yg seharusnya saya tinggal yakinkan mau lanjut ke mana malah masih main-main, pengetahuan tentang perguruan tinggi, jalur masuk dan info-info lainnya pun sangat minim. Pernah sekali ditanya oleh teman

Temen Ade: "de mau masuk mana?" 

"polban jurusan pertambangan, kalo kamu?"- Kata Saya dengan penuh percaya diri

dia menjawab: "loh ko emang polban ada pertambangan? kalo saya mau masuk unpad kalo ngga lolos saya mau lanjut universitas pertamina" 

Saya menjawab dengan malu "ohhiyaa aku gatau, kalo universitas pertamina nanti kerja di pom dong?" 

Dia menjawab "ya nggalah gimana si kamu de masa mahal-mahal, susah-susah kuliah kerja di pom bensin yg cuma mencet-mencet gitu, di pertamina pusat lah yg di jakarta itu gimanasi de hahahaha". 




Setelah itu...


Dan setelah 3 minggu sebelum Ujian Nasional Saya baru fokus belajar tiap hari bergadang karena ngejar materi dengan kebiasaan saya yang SKS (sistem kebut semalam).

Alhasil ibarat gelas diisi dengan air banyak sekaligus yaa pasti tumpah dan sedikit yangg terisi, sama halnya dengan belajar kalo waktunya mepet kaya gitu sementara yang dimasukinnya banyak. Maka sedikit juga yang bisa dicerna. 

Dan UN pun tiba, saya mencoba mengerjakan sebisa mungkin tapi karena hasil belajar saya hanya sedikit yg ketangkep, akhirnya saat pengumuman hasil UN hasilnya SANGAT MENGECEWAKAN.

Ditambah pengumuman hasil UN pun berbarengan dengan pengumuman SNMPTN dan saat saya liat dengan perlahan ternyata warnanya merah dengan tulisan "Maaf" saya hanya membaca itu kaki sudah lemas dan keseluruhan tulisan itu adalah:

 "Maaf, Anda Tidak Dinyatakan Lulus di SNMPTN 2016"

Galau ga henti-henti,  penyesalan selalu datang menghantui dan akibatnya karena terlalu memikirkan kegagalan itu SBMPTN pun saya tidak belajar sama sekali padahal jalur SBM itu jalur sesungguhnya.  Tes yg melihat apakah kita pantas atau tidak.

Dan alhasil karena tidak belajar saat mengerjakan soal SBMPTN saya sedih ko soalnya kaya begini beda banget saat mengerjakan pun saya hanya merenung karena tidak bisa mengerjakan soal-soal SBM karena faktor utama yaitu tidak belajar ditambah level soal SBM berbeda sekali dengan UN, UN saja saya ancur apalagi SBM.

Masih belum beruntung


Saat pengumuman SBM saya gagal lagi namun saya tidak mau jatuh ke lubang yang sama, saya tidak galau lagi saya berpikir sampai saya teringat tujuan utama saya "polban jurusan pertambangan" saya liat di web resmi polban emang tidak ada sih jurusan pertambangan di polban-_-.

Saatnya berganti jurusan


Saya pun beralih saya berpikir karena dunia sudah modern segala pekerjaan selalu menggunakan mesin saya pun memilih jurusan teknik mesin karena di Polban pun teknik mesin adalah salah satu jurusan favorit di sana dan saya pun mendaftar tes tulis di Polban dengan polosnya saya tidak tau apa-apa karena liat persemester murah saya memilih UKT1.

Ohiya kalau ada yang belum tau apa itu UKT jadi UKT adalah Uang Kuliah Tunggal ya!

Waktu belajar hanya 1 bulan saya manfaatkan itu semaksimal mungkin saya tiap hari dirumah dengan tumpukan latihan soal dan buku-buku pelajaran.

Merelakan waktu bersama keluarga


Dan pada saat itu juga lebaran Idul Fitri sebentar lagi setiap lebaran keluarga saya selalu pulang ke kampung halaman, saya kesel sendiri kenapa waktunya ga pas kenapa saat semangat2nya belajar, saya pun meminta tahun ini saya ga ikut ke kampung karena mau belajar takutnya saat pulang dari kampung saya lupa apa yg udah saya pelajari

Orangtuaku pun mengizinkan tapi saya meminta sendiri saja dirumah karena  ini kesempatan orangtua saya bertemu lagi dengan ayah ibunya mumpung masih ada.

Tapi ayah saya tidak mengizinkan ayah saya malah tetep dirumah menemani saya belajar saya sangat berdosa membiarkan ayah saya tidak bertemu dengan orangtuanya demi saya.

Dan saat 2 minggu sebelum tes tulis sbm, di SMAN 18 Bandung ada mahasiswa polban yg sukarela mengajar atau membahas soal2 polban taun kemarin2.

Dan setelah seminggu belajar dengan mahasiswa polban saya penasaran dengan sistem ukt saya pun menanyakan ke mahasiswanya dan ternyata ukt 1 dan 2 itu hanya di ambil 2 orang perjurusan dan sisanya dari ukt 3 sampai 8. 

Saya kembali lemas saya liat di web polban pendaftar jurusan teknik mesin sudah 600 lebih dan saya ingin memastikan apakah itu benar, dan ternyata benar.

Tiba-tiba semangat menjadi surut


Semangat belajarku pun tiba2 hilang padahal 1 minggu lagi tes Polban, saya lemas saya yg begitu yakin bisa masuk polban tiba-tiba jadi putus asa, saya pun menceritakan hal ini ke ayah dan dia bilang, "Gapapa sok yg penting ikhtiarnya sudah tinggal berdoanya jangan lupa tiap malam minta kepada Allah karena tidak ada yg tidak mungkin de di dunia ini sok kamu pasti bisa".

Seketika hati saya pun tersentuh seminggu itu saya melanjutkan belajar tanpa semangat sedikitpun.

Dua hari sebelum tes pun ibu saya pulang dari kampung, ibu saya pulang lebih awal itupun demi saya dan kebetulan sekali saya pun meminta doa pada ibu saya karena doa paling mujarab adalah doa ibu.

Saat tes pun tiba saya di antar kaka dan ayah saya, saat tes saya hanya bisa mengerjakan 13 soal mtk dari 30 soal  sedangkan latihan saya bisa mengerjakan 25 soal dan yg lainya saya lupa mengerjakan berapa.


Dan yang membuat saya tersentuh lagi adalah. Awalnya saya mengira ayah saya ikut pulang dengan kaka saya ternyata sehabis tes dia melambaikan tangannya di jendela, dan ternyata ayah saya diam di mesjid polban mendoakan saya.

Rezeki berpihak kepada saya


Setiba dirumah saya membahas soal-soalnya dan saya banyak ceroboh di soal yg menurut saya itu mudah, dari situpun sayapun pesimis saya berpikir mungkin ini salah saya berdosa kepada ayah saya yg membiarkannya tidak bertemu orangtuanya saat lebaran.

Namun Allah menjawab doa saya waktu itu dua hari sebelum pengumuman hasil seleksi tes tulis polban tengah malam sehabis sholat malam saya iseng ngecek web dan ternyata sudah bisa dilihat dan ketika saya memasukan pin dan password saya tulisannya "Selamat, anda lolos dan di terima di program studi D3 teknik mesin". Saya pun langsung membangunkan kedua orangtua saya dan mereka pun ikut gembira mendengarnya. 

Namun saat daftar ulang karena saya UKT 1 sayapun diwawancara terlebih dahulu dan karena saya berangkat membawa motor sendiri saya di alihkan ke UKT 2 hanya selisih 500 ribu saya pun cerita hal ini ke ayah dan ibu saya dan mereka pun tidak keberatan.

Saya pun berpikir mungkin ini tujuan pertama saya namun Allah memberikan jalan yg berbeda karena dalam menempuh suatu tujuan pasti selalu ada tanjakan ataupun lubang dalam perjalanan menempuh tujuan itu.

Perkenalan Assalamu'alaikum wr wb  ... Hallo sahabat semua,  nama saya zaenal wahidin. Dari kelas 10 sampe kelas 12, saya duduk di...





Perkenalan

Assalamu'alaikum wr wb  ...
Hallo sahabat semua,  nama saya zaenal wahidin. Dari kelas 10 sampe kelas 12, saya duduk di mipa 7 ...

Kisah yg akan saya tulis,  bakalan rada nyeleneh sekaligus paling aneh diantara kisah2 akang2 dan teteh2 yg lain ya ... Hihihi. 

Jadi mohon maklum ... Hehehe. 



Dulu disaat saya kelas 10, saya org yg biasa aja,  dan ga gimana2 ...
Meningkat ke kelas 11, mulailah berseliwengan semua kegiatan,  terutama ekskul ...
Ekskul saya dulu adalah pmr namun pasif,  saya aktif di ekskul tasrim,  rohisnya 17 itu lho ... Hihihi.
Saya dulu menduduki jabatan ketua umum.  Dari sini mulai lieur deh semua jadwal kegiatan saya ...
Tanggung jawab jadi ketua ekskul,  jam belajar,  maupun dispen2 yg sering saya lakukan.
Saya masih inget pisan ini mah,  dulu pas ngewakilin osn mtk kalo ga salah,  selang beberapa bulan udah datang lagi job,  yakni lomba wiracarita dan presenter basa sunda di tvri,  lalu nongol lagi job yaitu,  penataran jejak tradisi daerah ke sukabumi mewakili sman 17 tercinta. Saya disana 3 hari 2 malam,  lalu pulang dari sana selang satu hari langsung cus ngewakilin 17 lg buat lomba dongeng basa sunda. Dan tak lupa di hari weekend nya saya harus menyelenggarakan kegiatan ekskul di tasrim yakni rihlah ...

Sertifikat Penyuluhan Hukum

Sertifikasi Wiracarita dan presenter basa sunda tvri bandung

Saat mendengar observasi budaya dan wawancara kepada
masyarakat setempat di kegiatan jetrada

Pantai pelabuhan ratu, pangandaran saat JETRADA
Sertifikat OSN

Juara 1 MTQ POR

Sertifikat OSN Matematika
Sertifikat Nuzulul Qur'an Masjid Salman ITB
 
Tampil Tasrim saat tabligh akbar
bersama mang ODED

Pelantikan PMR

Foto untuk Booklet

Sertifikat lomba di UIN membaca kitab gundul

Sertifikat Penerimaan Anggota Baru Tasrim
Sertifikat Jejak Tradisi Daerah

Saya dulu memiliki banyak teman yg hampura ga bisa saya sebutin satu2 ya da ini mah kan bukan ajang buat curhat,  walaupun diatas tadi so soan sibuk,  eta lain curhat? Wkwkwk.

Ok skip. Hihihi.

Bermula SNMPTN,  SBMPTN,  Sipenmaru Poltekes,  SMB Polban,  PMDK UNISBA dll saya lalui tuh ...

Berawal dari snmptn dulu yah  ..
Snmptn ini adalah hal yg saya sangat benci,  tak banyak berharap,  karena dibalik harapan selalu menyimpan kekecewan ...
Dulu kebetulan saya satu kelas sama kang fadly awaluddin ya ...
Dia always ranking 1, dan saya,  nya sok tara jauh2 teuing di si eta lah,  mun teu kadua,  nya katilu.  Kitu lah intina mah ...
Snmptn itu jalur undangan yg bla bla bla bla,  intina mah banyak siswa yg malah mati2an ngerubah nilai rapot ...
Dulu walaupun peringkat saya ga jauh dari kang fahdly,  tapi disaat di rangking paralel,  wanjir posisi ke 51. Sue ... Hihihi.

Heran kan?

Karena saya jalmana hoream buat ngubah nilai2 yg ada di rapot.  Karena ingat perkataan salah satu sahabat saya najmudin yg menjadi ketua girilaya saat itu,  

"Nilai dina secarik kertas ijazah mah bisa dirubah dan dimanipulasi,  aya nilai nu leuwih berharga,  nyaeta nilah kahirupan" - Najmudin


Itulah alasan saya tidak merubah nilai,  bahkan siapapun yg ada di kelas saya,  karena kelas kami beranggap,  nilai besar di ijazah itu bukanlah segalanya ...

Nah pas snmptn ini,  curhat ka bk kan,  dan pihak bk pun selalu nyaranin ke,  maaf saya sebut, UPI.  Saya ga memandang gimana UPI,  malah saya acung jempol bagi siapapun adik2 dan teman2 yg masuk kesana.  Saingan disana ketat ...

Ujar guru bk, peluang masuk sana besar,  dan alumni disana banyak dari 17 ...
Namun mindset saya berubah sejak saat itu,  kalo sekarang ngagunuk terus disana,  mau kapan berpencar ke tempat lain?
Dari sana juga saya disarankan ambil pendidikan matematika UPI karena saya pernah mewakili 17 dalam OSN Matematika juga walaupun ngan jadi peserta ... Wik wik wik wik wik.

Nah bukana nurut,  saya malah ngisi pilihan,  pend dokter unpad,  pend kimia upi dan pend mtk upi ...
Darisana saya sudah yakin dan saya sudah benar2 optimis kalo saya bakal ditolak ...
Dan yes betul ... Wik wik wik wik wik.
Kartu Seleksi SNMPTN





Lalu apa? Ja snmptn saya gagal ...

Hasil Seleksi SNMPTN
Sedih ada? Nya ada lah pasti,  "emmh kaduhung teu ka UPI,  mun milih UPI duka teuing katarima henteuna ge ketang"

Ga ambil hati teuing lah istilahnya ...
Lanjut ke sbmptn ...
Nah di sbmptn ini,  perlu belajar keras yg sangat ekstra,  dan harus berjuang mati2an,  karena sekeras dan semati apapun kita,  apa yg dipelajari,  bakal euweuh dina soal ...
Kecuali yg bener2 kita kuasai ...
Sbmptn dulu,  saya milih fk unpad,  fk ugm,  sama pend mtk upi ...


)(&%$%##%^*^*()&$^


Apakah hasil sbmptn saya?


Gagal lagi wae ... Hihihi.

Galau ada dan ngerasa ngecewain orang tua juga ada.  Da saya pas sbm ah rada diajar lah istilahnya ... Hihihi.

Lalu saya ikut poltekkes ah ceuk saya teh.  Diisi lah beberebetan sama saya.  Dulu saya milih d4 analis kesehatan. Dan tibalah saat pengumuman sipenmaru,  yes saya DITOLAK deui wae ... Wkwkwk.
Galau deui ... Wkwkwk.
Banyak tisisi tigigir yg bilang,  sabar belum rezeki.  Ah saya teh banyakin makan weh nya,  da pura2 tegar menghadapi kenyataan teh butuh tenaga ...  Wik wik wik wik wik.

Bangkit dari kegagalan

Dari sana saya flashback dan mengkaji ulang,  oh saya teh salah euy,  bet milih d4,  sing horeng kuota d4 mah cuma sekelas,  coba d3,  meureun asup euy ...
Darisana saya juga flashback,  dulu pas pulang di poltekkes teh asa bawa brosur yg dibagiin sama si akang2 dan euceu2 stikes nanahaon kata saya teh ...
Begitu buka tas,  akhirnya,  brosur stikea rajawali ternyata ...

Sans ... 

Paragraf baru ah.  Begitu saya buka,  di brosur itu ada kertas kecil dan bacaannya teh bener2 bikin saya terharu gt ya,  "Gratis biaya test dan pendaftaran bagi peserta sipenmaru poltekes"

Yeah gratis ... Hihihi.

Ah didatangilah ke stikes rajawali,  nanya sama si teteh disana,  ni geulis teh siah aslina ... Hihihi. Jaba suster sigana teh ... Wkwkwk. Skip ah ... Wik wik wik.

Nanya kan saya,  teh ari ini yg gratis teh maksudnya gimana?
Oh ini a,  bagi peserta poltekkes dan harus melampirkan kartu ujian nya,  berapa pilihan teh,  1 ...
Wah mayan lah ceuk saya teh ...
Keesokan harinya saya datang lagi dan ikut test,  soalnya bener2 waduh luar biasa ...
Saya ngeliat kiri kanan saya pada ngaharuleung saat soal mtk.  Pas saya lihat,  waduh ...
Maap ini mah ga maksud sombong atau gimana,  ada soal kaya gini,  2! + 6!, waduh ini soal tingkat kesukarannya buat kelas 10 ...
Ah ga banyak cencong,  dipanggil lah,  diwawancara,  dan di tes kesehatan ...
Knp milih keperawatan,  ga minat fk? Ga ikutan sbm atau gimana?
Justru saya teh pengena di fk pa,  sbmptn gagal dll sampe pewawancara ge ikut tersenyum gimana gt ... Wkwkwk.

Mendaftar ke POLBAN ?


Selang sambil nunggu hasil tes stikes,  ah ikut smb polban ah iseng ...

Ikutan lah smb polban,  ambil jurusan d3 teknik kimia sama d3 teknik refrigerasi dan tata udara ....
Noh udara aja gue tata,  apalagi masa depan sama doi....  Wik wik wik wik wik.

Ikutan lah smb polban dan secara iseng,  disini ujiannya setara UN,  dan penyelenggaraan ujian pun unik,  dimana dalam setiap seri pelajaran,  ada batasan waktu,  dan gaboleh dibuka kembali si soalnya teh ...
Maybe polban " memang beda " kata saya teh siga tv one ...

Tibalah sms,  dari stikes rajawali,  diterima dan dinyatakan lulus,  silahkan daftar ulang ...
1 tah ceunah,  diterima di jurusan s1 keperawatan ...
Langsung auto ngebayangin,  yes jadi suster ... Wik wik wik wik wik.
Kuliahna pasti loba jeung awewe ... wkwkwk.

Lalu siangnya pukul 2, tiba2 ada sms ...
Intinya diterima di staba atau sekolah Tinggi analis bhakti asih.
Di sms ini saya dinyatakan diundang tanpa tes karena dilihat dari hasil tea poltekkes lalu ...

Di sms itu tertera,  kalo saya tinggal milih,  apakah mau d3 analis kesehatan,  atau s1 kimia analis medis ...

Nah 2 tuh ceunah pilihan saya teh  ...

Lalu shubuhnya jam 2 an,  saya membuka pengumuman polban,  dan ternyata lolos juga di jurusan d3 teknik refrigerasi tata udara ...

Lolos di POLBAN


Tak ambil pusing,  ambilah polban karena negri dan biaya disesuaikan kan ....

Ikutlah masa ospek,  seru,  luar biasa,  sampe saya sebulan ospek polban mah.... Wkwkwk.

Saat di hari lg ospek polban,  temen smp dulu tiba2 kirim chat di fb,  nama aplikasi buat di fb teh,  messenger ath bisi ada yg belum instal sok instal ... Hihihi.

Dia jol bilang,  ih selamat,  cie yg keterima di unisba.

Di terima di UNISBA


Oh iya saya teh inget,  dulu pernah iseng masukin pmdk unisba jurusan mtk murni ...

Tapi saya bilang ke temen,  saya mah udh di polban,  jadi nu ini mah mau ditinggal ajalah siga mantan kata saya teh ... Wkwkwk. Soalna saya lg ospek di polban dan istilahna udh masuk uang kan ...

Sertifikat Training Motivasi POLBAN

Sertifikat Bela Negara POLBAN

Sertifikat PPKK POLBAN


Saat kegiatan ospek di POLBAN


Sekian lama di polban,  kiranya 3 bulan,  mulailah merasakan tak nyaman,  karena dulu ke polban ini iseng tea ...

Resign lah saya  ...

Posisi dulu di polban,  jadi km,  dan sampe ditahan sama 4 dosen.  Nanya2 knp dll ...

Karena saya km,  nilai aman,  juga hubungan sama temen ge da biasa gt ...

Resign dan fokus di marketing pt sns 21 selama 3 bulan ...

Lalu resign lagi dan di cuanki prima jogja sunda 2 bulan ...

Lalu resign lagi dan di es oyen jogja sunda 2 bulan ...

Lalu resign lagi dan sempet ikut sbm tapi gagal,  dan jadi driver grab ...

Selang dari itu,  jadi helper anen chinese food gor pajajaran,  2 hari ... Hihihi.

Lalu nga grab lg,  dan masuk ke griya batununggal di tenant pempek legit  10 hari ... Hihihi.

Dari sana udh mulai kuliah,  karyawan ajalah, ambillah manajemen widyatama.

Pas udh masuk kuliah,  sambil kerja di batununggal kan, waduh cape kieu kerja di batur dari pagi sampe sore terus kuliah sampe malem ...

Keingetan lah,  depot air minum yg di rumah udh lama belum jalan lagi pasca nikahan teteh  ...

Saya rombak dan perbaiki,  jadilah pedagang air isi ulang ...

Yg sampe saat ini,  kalo misal ada yg liat,  sok weh toel ... Wkwkwk.

Tapi kalo lg anter2in galon mah gujil ... wkwkwk.

Sorenya kuliah ...

Marketing PT SNS selama 2 bulan



Karena masih gereget,  nyarilah org yg mau anter2in galon langgan,  istilahnya biar saya cukup yg ngisi aja di rumah ...

Jos bisa ... Hehehe.

Jadi masih punya waktu luang kan,  merapatlah saya ke sanari group.

Disini menjadi distributor sekaligus modelling baju koko ...

Kuliah masih lah,  di widyatama ... Hehehe.

Intinya apa,  lakukan yg terbaik,  rencana harus selalu ada,  tapi siapkan sabar karena dibalik rencana,  banyak juga tersimpan harapan yg terkadang tidak sesuai dengan apa yg direncanakan ... lihatlah dan ambillah peluang sekecil apapun di hadapan kita ... 

Contohnya,  saya sering tuh iseng2 jualan online,  lumayan weh buat jajan anak ... Hihihi.

Salam dari saya, pejuang sarjana plus siap nikah setelah wisuda kalau udah ada calonnya,

~"Zaenal Wahidin"~